Orang Tua Bercerai yang Pertama Dilakukan Minta Maaf Kepada Anak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak sedih/murung. Shutterstock.com

    Ilustrasi anak sedih/murung. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta -  Perceraian memang bukan jalan terbaik kala ada masalah dalam rumah tangga. Tapi mungkin inilah satu-satunya jalan yang harus ditempuh, meski dapat mempengaruhi perkembangan sang anak.

    Baca juga: Sebelum Bercerai, Pahami Dampak Psikologis pada Anak

    Menurut Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia, Seto Mulyadi yang pertama-pertama harus dilakukan oleh orangtua yang mengalami perceraian adalah meminta maaf kepada anak. "Itu perlu ada penyelesaian yang konstruktif dan rendah hati. Pertama orangtua harus berani meminta maaf saat terjadi perpisahan. Ayah yang salah, bunda yang salah, kami minta maaf," kata Seto Mulyadi atau Kak Seto, di Jakarta, Rabu 28 November 2018.

    Saat meminta maaf kepada anak, Kak Seto mengingatkan agar menjelaskan dengan bahasa yang mudah diterima oleh anak. "Ayah minta maaf. Ini terpaksa ayah sama bunda tidak bisa sama-sama lagi. Kenapa? Harus diberikan dengan bahasa anak. Karena kalau sama-sama ayah sama bunda berantem. Kamu sedih kan melihatnya," ujarnya. 

    Setelah perceraian terjadi, orangtua harus saling bahu membahu dalam membesarkan anak. Jangan sampai anak kehilangan salah satu sosok orangtuanya. "Yang penting anak tidak kehilangan kedua-duanya. Oke mungkin hari ini bersama bunda, mungkin saat ini juga bisa bersama ayah dan jangan ada penutupan akses," ujar Kak Seto.

    Kak Seto menambahkan, situasi perceraian seperti segitiga maut. "Pertama, segitiga maut itu adalah perceraian. Kedua adalah perebutan hak asuh, ketiga adalah penutupan akses. Ini pelanggaran hak anak saat ini," lanjutnya.

    Sebisa mungkin perpisahan orangtua harus dilakukan dengan baik. Jika tidak, anak akan mengalami trauma hingga dewasa. "Bisa menjadi benci kepada orangtuanya, bisa menjadi benci terhadap perkawinan. Ada anak yang saya temui, dia bilang pokoknya seumur hidup tidak akan menikah. Sehingga harusnya orangtua tetap rukun tetap bersama anak sehingga jika ada pasangan lagi harus akrab dengan anak anaknya," tandas Kak Seto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.