7 Alasan Merasa Lelah Usai Tidur Nyenyak 8 Jam dari Hormon Hingga Makanan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bangun tidur. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita bangun tidur. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Tidur merupakan kebutuhan setiap individu. Meski banyak kesulitan tidur malam hari, ada juga yang tidur dengan nyenyak namun saat bangun Anda merasa kelelahan.

    “Ada sejumlah alasan medis mengapa seseorang mungkin merasa lelah meskipun dengan tidur yang cukup,” kata Dr. Chirag Shah, seorang dokter dan pendiri Access Labs, kepada Fatherly. Dari hormon hingga pisang, Shah dan pakar lainnya berbagi mengapa tidur delapan jam itu bisa melelahkan.

    1. Anda tidak mendapatkan cukup cahaya alami

    "Paparan cahaya merangsang otak dan tubuh, menyebabkan kita lebih terjaga dan waspada," jelas perawat terdaftar Rebecca Lee. Karyawan yang terkurung di kantor dengan penerangan yang buruk mungkin merasa lelah terlepas dari bagaimana mereka tidur malam sebelumnya. Jadi jika Anda lelah, cobalah membawanya ke luar — cahaya alami bisa menjadi dorongan yang Anda butuhkan. Bahkan jika itu tidak membantu, penelitian menunjukkan bahwa berteriak dapat meningkatkan energi dan adrenalin. Jauh lebih dapat diterima secara sosial untuk berteriak saat Anda bangun di luar ruangan.

    ADVERTISEMENT

    2. Bisa jadi masalah pernapasan

    "Individu dengan sleep apnea sering tidur cukup jam di malam hari, tetapi mendengkur keras, sering bangun, dan juga membangunkan orang lain dengan dengkuran mereka," kata dokter keluarga Crystal Bowe.

    Orang dengan sleep apnea mungkin tidur delapan jam penuh, tetapi karena tidur itu terus-menerus terganggu, mereka tidak mendapatkan manfaat tenang yang sama darinya. Sleep apnea juga dapat menyebabkan tekanan darah meningkat, menambah kelelahan secara keseluruhan.

    3. Atau masalah dengan kelenjar Anda

    Tiroid, kelenjar kecil berbentuk kupu-kupu di leher yang mengatur metabolisme dan pencernaan, dapat menyebabkan banyak masalah jika tidak bekerja dengan baik — efek kupu-kupu lainnya. Tiroid yang kurang aktif, atau hipotiroidisme, menyebabkan kelelahan serta sembelit, kulit kering, dan rambut rontok.

    "Ketika kurang aktif, tiroid tidak dapat menjalankan perannya dengan baik dalam menjaga proses tubuh kita berjalan dengan kecepatan penuh," kata Shah. Sementara testosteron dan sleep apnea tampaknya mempengaruhi pria secara tidak proporsional, hipotiroidisme paling sering terjadi pada wanita.

    4. Anda perlu lebih banyak menggerakkan tubuh

    "Gaya hidup yang tidak banyak bergerak mungkin menjadi penyebab terbesar kelelahan," kata Lee, karena kurang olahraga merusak sistem muskuloskeletal dan kardiovaskular tubuh. Sebaliknya, olahraga meningkatkan energi dan mengurangi kemungkinan menjadi lelah tanpa alasan, penelitian menunjukkan, karena apa gunanya menjadi lebih panas dan lebih sehat jika Anda terlalu lelah untuk menikmatinya?

    5. Anda tidak minum cukup air

    Hanya dibutuhkan sekitar 1,5 persen penurunan volume air di dalam tubuh untuk menyebabkan dehidrasi, catat Lee, begitu banyak orang yang mengalami dehidrasi sepanjang hari tanpa menyadarinya.

    Dehidrasi membuat orang merasa lelah dengan menyebabkan nyeri otot, yang meningkatkan kelelahan dan waktu pemulihan. Selain itu, ketika Anda tidak memiliki cukup air, tubuh Anda harus bekerja lebih keras. "Ketika tubuh Anda mengalami dehidrasi, volume darah Anda secara keseluruhan menurun, membuat tubuh Anda bekerja lebih keras untuk mengirim oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh," kata Lee.

    6. Anda minum terlalu banyak kafein.

    Bahkan ketika kafein tidak menghalangi tidur, kafein menghalangi reseptor adenosin otak untuk menerima bahan kimia penting yang membantu manusia mengatur siklus tidur dan bangun. Saat dibiarkan sendiri, kadar adenosin naik saat bangun dan turun saat waktunya tidur, tapi kafein bisa membuat ini naik. "Tubuh Anda masih memproduksi adenosin tetapi efeknya tertunda, menyebabkan Anda merasakannya sekaligus, setelah aliran kafein hilang," kata Lee.

    7. Anda tidak cukup makan makanan yang tepat

    Karbohidrat sederhana menyebabkan gula darah naik dan turun, menguras energi, sedangkan pisang kaya akan magnesium, mineral yang bisa membantu tidur. Demikian juga, ceri sarat dengan melatonin, jadi hentikan pancake ceri dan pisang itu - tetapi pastikan untuk memakannya. Kekurangan zat besi, vitamin D, dan nutrisi lain juga dapat membuat Anda lebih sulit untuk tetap terjaga. “Saya memiliki klien yang tertidur di tengah hari karena dia menjalani salah satu diet tren terbaru dan tubuh tidak mendapatkan cukup bahan bakar,” ahli gizi Shelley Rael memperingatkan.

    8. Tidur terlalu lama

    Malam yang ideal tanpa bayi yang baru lahir termasuk siklus tidur balita selama 90 menit, sekitar tujuh setengah jam, rekomendasi Lee. Lebih dari itu bisa membingungkan tubuh. "Ketika Anda tidur terlalu lama, jam biologis Anda terlempar dan sel-sel tidak berkomunikasi dengan tubuh bahwa sudah waktunya untuk bangun," katanya.

    Baca juga: Tidur Nyenyak Bantu Menurunkan Berat Badan, Ini 5 Caranya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...