Selain Menstruasi, Ini Ragam Penyebab Nyeri pada Payudara

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi periksa payudara. Shutterstock

    Ilustrasi periksa payudara. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Nyeri payudara sering terjadi saat menstruasi. Namun menurut ahli onkologi bedah Richard Bleicher banyak perubahan yang terjadi saat menstruasi yang disebabkan oleh kadar hormon yang berfluktuasi. Tetapi tahapan yang berbeda dari siklus menstruasi Anda dapat memengaruhi payudara Anda dengan cara yang berbeda.

    Faktor lain seperti diet, obat-obatan, dan aktivitas tertentu dapat memengaruhi payudara Anda juga. Selain itu, payudara Anda memberi tahu Anda banyak hal tentang apa yang terjadi pada tubuh dan kesehatan Anda, seperti dilansir dari laman Shape berikut ini.

    Alasan Potensial Mengapa Payudara Anda Sakit

    1. Olahraga

    Secara umum, Anda tidak mungkin melihat adanya perubahan pada payudara Anda bahkan dengan program latihan kekuatan yang intens. Itu karena payudara Anda berada di atas otot dada, tetapi bukan bagian darinya. Jadi Anda dapat mengembangkan otot yang lebih kuat di bawah payudara Anda tanpa memengaruhi ukuran atau bentuknya, kata Melissa Crosby, M.D., profesor bedah plastik di University of Texas MD Anderson Cancer Center.

    ADVERTISEMENT

    Namun studi dari peneliti di Inggris yang meneliti gerakan payudara saat berolahraga menemukan bahwa payudara memantul sebanyak 20 centimeter ke atas dan ke bawah selama aktivitas fisik. Semua gerakan itu bisa menjadi penyebab payudara Anda terasa sakit setelah berkeringat, tetapi para peneliti juga menemukan bahwa mengenakan bra olahraga mengurangi pantulan hingga 78 persen selama latihan aerobik.

    2. Fase Luteal

    Siklus menstruasi Anda dibagi menjadi dua bagian: fase folikuler Anda, selama bagian pertama siklus menstruasi, dan fase luteal Anda, setelah ovulasi. Ketika kadar estrogen dan progesteron meningkat setelah ovulasi, Anda mengalami peningkatan aliran darah ke payudara Anda, yang dapat meningkatkan volume, nodularitas, dan nyeri - penyebab potensial mengapa payudara Anda sakit sebelum menstruasi.

    Dalam sebuah penelitian terhadap lebih dari 200 wanita pramenopause yang menerima mammogram baik pada fase folikuler maupun luteal, para peneliti menemukan bahwa kepadatan dan ukuran payudara lebih besar pada fase luteal. "Jika Anda merasakan sesuatu yang tidak biasa pada payudara Anda, lacaklah selama waktu yang berbeda dalam siklus menstruasi Anda karena hal itu mungkin disebabkan oleh perubahan hormon Anda," kata Dr. Litton. Jika payudara Anda masih sakit terlepas dari fase apa Anda berada, minta dokter memeriksanya.

    3. Perubahan Berat Badan

    Payudara Anda terdiri dari jaringan payudara (termasuk lobulus dan saluran yang bekerja saat menyusui) dan jaringan lemak. Jadi ketika berat badan bertambah, payudara Anda sering bertambah besar. Saat berat badan turun, Anda mungkin memperhatikannya menyusut. Fluktuasi ini bisa menyebabkan payudara Anda sakit.

    Jumlah lemak yang didapat atau hilang setiap wanita di payudaranya bergantung pada komposisi payudara, yang tidak sama untuk semua orang. Beberapa wanita memiliki payudara yang lebih padat, yang berarti mereka memiliki lebih banyak jaringan payudara dan lebih sedikit jaringan lemak.

    4. Gigitan serangga

    "Saya tidak tahu mengapa, tapi laba-laba tampaknya menyukai payudara," kata Mary Jane Minkin, M.D., profesor kebidanan dan ginekologi di Yale School of Medicine. "Ini bisa sangat menakutkan karena mungkin menyebabkan benjolan merah yang meradang dan wanita sering mengira mereka menderita peradangan kanker payudara padahal itu hanya reaksi terhadap gigitan laba-laba yang dapat dibersihkan dengan antibiotik."

    Inflamasi kanker payudara inflamasi (bentuk penyakit yang jarang, tetapi sangat agresif) tidak mungkin berkembang dalam semalam, jadi jika Anda tiba-tiba melihat kemerahan, peradangan, gatal, dan bengkak, itu bisa jadi gigitan serangga. Tapi tetap pastikan dokter Anda memeriksanya, tambah Dr. Minkin.

    5. Alkohol

    Wanita sering meremehkan dampak minuman keras terhadap kesehatan payudara mereka dan karena itu terkadang nyeri payudara, kata Dr. Minkin. Sebuah studi di Inggris Raya terhadap lebih dari 28.000 wanita menemukan bahwa bahkan tingkat konsumsi alkohol yang rendah (kurang dari satu minuman per hari) meningkatkan risiko kanker payudara sekitar 12 persen. Barang yang mengerikan! Tidak diketahui secara pasti bagaimana minuman keras meningkatkan risiko Anda, tetapi dapat memengaruhi tingkat hormon, seperti estrogen, yang terkait dengan pertumbuhan tumor.

    6. Kehamilan

    Beberapa wanita mengalami nyeri payudara saat hamil Kadang-kadang segera setelah beberapa minggu setelah pembuahan, tetapi itu adalah gejala awal yang umum. Mayoritas perubahan yang terjadi pada payudara Anda selama kehamilan mempersiapkan tubuh Anda untuk menyusui. Pembuluh darah, saluran, dan lobulus di payudara Anda yang terlibat dalam produksi dan pengangkutan susu mengembang dan berkembang biak. Proses ini dapat menyebabkan nyeri tekan, berat, dan peningkatan yang signifikan pada ukuran cup bra, dan Anda juga akan melihat areola dan puting Anda membesar.

    7. Seks

    Selama pemanasan, detak jantung dan tekanan darah Anda meningkat, yang menyebabkan payudara Anda membengkak dan pembuluh darah Anda menjadi lebih menonjol. Ini seharusnya tidak menyebabkan payudara Anda sakit, jadi jika gairah seksual atau seks menyebabkan Anda sakit, beri tahu dokter Anda. Puting Anda menjadi tegak dan areolae - area di sekitar puting - mengembang. Sebuah studi Universitas Rutgers bahkan mengidentifikasi hubungan antara area otak yang merespons rangsangan puting dan yang terhubung dengan rangsangan klitoris. Hubungan ini mungkin menjelaskan mengapa beberapa wanita bisa orgasme hanya dari stimulasi puting.

    8. Usia

    Seiring bertambahnya usia, Anda mungkin juga memperhatikan bahwa payudara Anda menjadi lebih lembut dan mungkin mulai kendur. Kepadatan payudara menurun seiring bertambahnya usia sehingga Anda memiliki proporsi jaringan lemak yang lebih besar daripada saat Anda masih muda. Plus, ligamen Cooper - jaringan fibrosa yang berfungsi seperti bra internal - meregang seiring waktu dan dapat menyebabkan terkulai. Menggunakan bra suportif secara teratur dapat membantu.

    9. Pil KB

    "Ketika pil KB pertama kali ditemukan, pil itu mengandung estrogen dosis tinggi dan akibatnya banyak wanita berjalan dengan payudara yang sangat besar," kata Dr. Minkin. Saat ini, sebagian besar mengandung sekitar seperlima dari jumlah aslinya, sehingga tidak memiliki efek yang besar. Tetap saja, itu sangat normal jika Anda mengalami sedikit peningkatan pada ukuran payudara atau payudara Anda sakit saat Anda memulai kontrasepsi. Estrogen dapat menyebabkan lebih banyak retensi cairan dan juga meningkatkan nyeri payudara.

    10. Pengobatan

    Selain pil, obat-obatan tertentu lainnya - terutama beberapa jenis obat antipsikotik dan antidepresan - terkenal dapat memengaruhi payudara Anda. Salah satunya, Risperdal, adalah obat yang digunakan untuk mengobati gangguan bipolar. Risperdal dapat meningkatkan kadar prolaktin, yang dapat menyebabkan payudara Anda mengeluarkan ASI meskipun Anda tidak sedang menyusui, kata Dr. Minkin.

    11. Kafein

    Beberapa jaringan payudara wanita sangat sensitif terhadap kafein, dan payudara fibrokistik - kondisi jinak yang dapat membuat payudara Anda terasa menggumpal atau seperti tali - dapat terjadi. Bagi beberapa orang, ini bisa sangat menyakitkan dan memburuk saat menstruasi. Dokter tidak tahu mengapa ini terjadi, tetapi jika payudara Anda sakit, Anda mengalami jaringan payudara yang menggumpal, coba hentikan konsumsi kafein selama beberapa minggu, kata Dr. Minkin.

    Baca juga: Setelah Vaksinasi COVID-19, Peneliti Sarankan Tunda Pemeriksaan Payudara

    12. Pubertas

    Ini adalah perubahan lain yang dipicu oleh estrogen yang dapat menyebabkan payudara Anda sakit. Pubertas terjadi secara bertahap: Mula-mula kuncup payudara - benjolan kecil di bawah puting Anda - mulai tumbuh. Selanjutnya, puting dan areola membesar dan berwarna gelap dan seiring waktu payudara terus membesar. Payudara tidak selalu tumbuh dengan kecepatan yang sama - yang satu mungkin lebih besar dari yang lain untuk waktu yang lama atau bahkan selamanya. Inilah mengapa payudara kiri Anda bisa terasa sakit sementara payudara kanan Anda terasa baik-baik saja. Perlu waktu beberapa tahun sampai payudara Anda mencapai ukuran penuhnya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.