Selain Berat Badan Naik, Ada 8 Efek Samping Konsumsi Pil KB

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memegang pil KB. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita memegang pil KB. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada beragam metode kontrasepsi atau Keluarga Berencana (KB) mulai dari IUD, pil KB, suntik, implan dan lainnya. Salah satu yang paling populer adalah pil KB. Tentunya keputusan mengonsumsi pil KB harus melalui pertimbangan matang. Ada kemungkinan seseorang merasa tidak cocok dengan metode KB yang digunakan. Apalagi, pil KB bekerja dengan memengaruhi hormon dalam tubuh.

    Dibandingkan dengan metode KB lainnya, pil KB adalah yang paling mudah aksesnya. Tidak perlu melalui prosedur tertentu di rumah sakit atau dengan dokter kandungan, pil KB bisa dikonsumsi sendiri seperti halnya mengonsumsi vitamin.

    Bahkan untuk pertama kalinya, pemerintah California, Amerika Serikat, memberi akses obat pencegah HIV tanpa harus dengan resep dokter. Salah satu jenis obatnya yaitu pre-exposure prophylaxis (PrEP) bekerja serupa dengan pil KB. Sementara di Indonesia, pil KB juga menjadi pilihan banyak wanita yang ingin mencegah kehamilan. Jika dikonsumsi dengan tepat, pil KB 99,9 persen efektif mencegah kehamilan.

    Metode KB yang bersifat hormonal seperti pil KB juga mengubah cairan serviks menjadi lebih kental sehingga sulit dilewati sperma. Konsekuensinya, mustahil bagi sperma untuk bisa berenang hingga mencapai sel telur. Tak hanya itu, pil KB juga mengondisikan dinding rahim sedemikian rupa sehingga sel telur yang telah dibuahi sukar menempel dan bertumbuh.

    Namun, tidak semua wanita yang aktif secara seksual direkomendasikan mengonsumsi pil KB. Ada beberapa perkecualian terhadap wanita berusia di atas 35 tahun yang aktif merokok, penderita penyumbatan darah terutama di paru-paru, kaki, dan lengan, penderita jantung atau gangguan hati akut, penderita kanker rahim atau kanker payudara, dan wanita dengan tekanan darah tinggi. Sampaikan kepada dokter kandungan jika Anda pernah atau sedang memiliki kondisi di atas, termasuk jika ada saudara kandung yang menderita penyumbatan darah.

    Berikut ini beberapa efek samping pil KB yang kerap terjadi

    1. Menstruasi lebih lama
    Sangat mungkin ketika hormon berubah akibat pengaruh pil KB, maka menstruasi terjadi di luar prediksi. Pil KB bekerja sehingga dinding rahim luruh dan mustahil terjadi pembuahan. Ketika proses awal seseorang mulai mengonsumsi pil KB, biasanya yang terjadi adalah menstruasi terjadi lebih lama bahkan volume darah yang keluar juga lebih banyak. Selama tidak ada keluhan seperti nyeri di perut, tidak ada masalah. Namun jika terasa sakit, segera konsultasi pada dokter.

    2. Berat badan naik
    Bukan tidak mungkin pula efek samping pil KB membuat berat badan naik. Hal ini terjadi karena hormon estrogen dalam pil KB menyebabkan cairan dalam tubuh tertahan, terutama di bagian payudara dan pinggul. Bahkan, estrogen juga membuat sel lemak lebih besar ketimbang sebelum mengonsumsi pil KB.

    3. Mual
    Reaksi lain yang mungkin muncul saat mengonsumsi pil KB adalah rasa mual seperti ingin muntah. Hal ini terjadi terutama apabila seseorang baru mulai mengonsumsi pil KB. Selama masih bisa ditoleransi, tidak masalah. Tapi jika terasa mengganggu, coba tanyakan pada dokter kandungan Anda.

    4. Gairah seksual fluktuatif
    Memang wajar jika gairah seksual seseorang naik turun bergantung pada kondisi dan rangsangan. Namun pada orang yang mengonsumsi pil KB, fluktuasi gairah seksual ini bisa terjadi lebih dominan dari biasanya.

    5. Mood berubah
    Hormon yang berubah terkadang membuat mood menjadi tak bisa ditebak. Biasanya, hal ini terjadi ketika seseorang akan menstruasi atau menopause. Namun wanita yang mengonsumsi pil KB juga bisa merasakan hal serupa. 

    6. Payudara tak nyaman
    Lagi-lagi karena ada perubahan hormon, sangat mungkin seseorang merasa tidak nyaman pada payudaranya. Sensasi yang kerap terasa adalah rasa nyeri dan sensitif pada payudara. Jika terasa sangat mengganggu hingga menghambat aktivitas, coba cari alternatif metode KB lainnya.

    7. Sakit kepala dan migrain
    Wanita yang mengonsumsi pil KB juga lebih rentan mengalami sakit kepala dan migrain. Hal ini terjadi ketika tubuh tengah beradaptasi dengan perubahan hormon. 

    8. Keputihan
    Wajar jika cairan dari vagina seperti keputihan keluar lebih banyak ketika mengonsumsi pil KB. Hal ini terjadi karena ada peningkatan hormon progesteron. Selama keputihan tetap berwarna putih atau kekuningan, tidak gatal, dan tidak berbau menyengat, tidak ada masalah.

    9. Penebalan kornea mata
    Berubahnya hormon saat mengonsumsi pil KB juga dikaitkan dengan penebalan kornea mata. Biasanya, orang yang mengenakan lensa kontak akan merasakan hal ini lebih dominan ketimbang yang mengenakan kacamata.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Konflik Lahan Era SBY dan 4 Tahun Jokowi Versi KPA

    Konsorsium Pembaruan Agraria menyebutkan kasus konflik agraria dalam empat tahun era Jokowi jauh lebih banyak ketimbang sepuluh tahun era SBY.