Pernah Coba Pil Kontrasepsi Kombinasi? Ini Kelebihannya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memegang pil KB. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita memegang pil KB. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak kaum hawa yang takut menggunakan alat kontrasepsi terutama pil KB karena berat badan meningkat. Kenaikan hormon estrogen menyebabkan retensi atau penimbunan cairan pada tubuh dan meningkatkan nafsu makan.

    Dokter spesialis obstetri dan ginekologi Niken Pudji Pangastuti mengatakan masih banyak perempuan yang ragu menggunakan pil kontrasepsi karena alasan tersebut. Hal itu dapat dimengerti karena pil kontrasepsi lawas memang memiliki efek menarik cairan tubuh. "Kita minum banyak, pipis segitu saja, sehingga sel-sel menggendut. Sekarang tidak lagi," tutur dia.

    Pil kontrasepsi modern, Niken mengimbuhkan, tidak bersifat menahan cairan. "Cairan tubuh dapat dikeluarkan dengan mudah melalui air seni sehingga berat badan stabil," ujarnya dalam seminar kesehatan "Bicara Kontrasepsi: Ber-KB Tetap Langsing" di kantor Tempo.

    Bahkan dia merekomendasikan pil kontrasepsi kombinasi yang berisikan estrogen dan progesteron sebagai salah satu metode kontrasepsi terbaik. Alasannya, penggunaan pil kontrasepsi efektif mencegah kehamilan hingga 99 persen. Adapun tingkat kegagalannya hanya 0,3 persen, atau dari seribu pemakai, hanya tiga yang gagal.

    Keuntungan lainnya, pil kontrasepsi mudah dipakai karena hanya perlu diminum. Dengan demikian, penyebab utama kegagalan lebih banyak terletak pada kedisiplinan pemakainya. "Lupa sehari saja bisa hamil. Kalau bisa, diminum pada jam yang sama," Niken menjelaskan.

    FRISKI RIANA | DINI PRAMITA

    Berita lainnya:
    Minum Alkohol Waktu Remaja Tingkatkan Risiko Mati Muda
    Botol Susu Mirip Payudara, Alternatif ASI dengan Botol
    Awas, Putus Cinta Berbahaya buat Jantung


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.