8 Langkah Mulai Perawatan Diri Sendiri dari Self Talk Hingga Menikmati Alam

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bersyukur. Freepik.com

    Ilustrasi wanita bersyukur. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta -Mempraktikkan self care atau perawatan diri bukanlah tentang menginap di hotel mewah pada akhir pekan, membeli pakaian baru, atau memilih dua makanan penutup, bukan satu. Seni ini jauh lebih bergizi secara internal daripada itu, dan seni yang membutuhkan beberapa waktu untuk terbiasa mengingat kecenderungan kita untuk menempatkan orang lain sebelum diri kita sendiri.

    “Praktik perawatan diri yang berkelanjutan adalah tentang menciptakan momen dalam setiap hari, minggu, bulan, musim, dan tahun untuk mempraktikkan jenis perawatan diri yang bermakna yang membuat Anda merasa sehat dan gembira dalam pikiran, tubuh, dan jiwa,” kata Shel Pink, penulis Slow Beauty, sebuah buku tentang perawatan diri yang penuh perhatian. “Jika dipraktikkan dari waktu ke waktu, ritual kecil ini menghasilkan kehidupan yang lebih sehat dan lebih menyenangkan.”

    Langkah untuk memulai perawatan diri 

    1. Jadilah Penyayang Diri
    Langkah pertama dalam mempraktikkan perawatan diri adalah mempelajari cara menyayangi diri sendiri. “Perhatikan self-talk Anda dan berbicara kepada diri sendiri seperti yang Anda lakukan kepada seseorang yang Anda cintai. Jika Anda menyadari bahwa self-talk Anda tidak penuh kasih, tangkap dan coba lagi dengan hati-hati, ”kata Zereana Jess-Huff, terapis pernikahan dan keluarga untuk ReThink My Therapy, seperti dilansir dari laman Real Simple. 

    Terkadang hal ini bisa sulit, tetapi kuncinya adalah mengidentifikasi pemicu dan mengubah pendekatan Anda bila perlu. Jess-Huff mencatat bahwa bekerja dengan terapis dapat membantu Anda menghilangkan self-talk negatif jika itu adalah masalah berulang yang tampaknya tidak dapat Anda atasi sendiri.

    ADVERTISEMENT

    2. Menutrisi Tubuh Anda
    Pernahkah Anda mengambil sekantong permen, melahap sebagian besar permen, dan kemudian merasa tidak enak, baik secara mental maupun fisik, selama berjam-jam setelahnya? Menghancurkan pola negatif ini dan mengubah cara Anda memandang makanan adalah cara terbaik untuk melatih perawatan diri. Meskipun terkadang tidak masalah untuk menikmati camilan, memandang makanan sebagai bahan bakar yang menyehatkan tubuh Anda dan kemudian mengonsumsi hal-hal yang membuat Anda merasa baik itu penting.

    “Tekad adalah kekuatan mental yang salah untuk mempertahankan perubahan perilaku jangka panjang. Sebaliknya, cari tahu bagaimana mengontrol lingkungan Anda,” kata Dr. Lickerman. Mungkin itu berarti menyiapkan camilan sehat dan siap untuk dimakan, tidak berbelanja saat Anda lapar, dan memilih untuk membagi makanan penutup di restoran daripada menyimpan sekotak permen di rumah.

    3. Cukup Tidur Setiap Malam
    "Kami adalah masyarakat yang kurang tidur secara kronis. Kami sekarang tahu bahwa sebagian besar penduduk membutuhkan delapan jam tidur penuh per malam untuk kesehatan jangka pendek dan jangka panjang yang baik, dan kami juga tahu sangat sedikit orang yang mengalaminya, ”kata Alex Lickerman, MD, penulis Ten Worlds: The New Psychology of Happiness. “Banyak yang beradaptasi dengan enam hingga tujuh jam tidur dan pada dasarnya merasa baik-baik saja, tetapi penelitian menunjukkan risiko Alzheimer, demensia, dan serangan jantung meningkat tajam bahkan dengan waktu tidur 30 hingga 60 menit lebih sedikit daripada yang dibutuhkan tubuh kita.”

    Alih-alih hanya fokus pada pengaturan alarm untuk bangun, Dr. Lickerman juga menyarankan pengaturan untuk tidur. Untuk mengetahui waktu tidur yang baik, mulailah dengan kapan Anda perlu bangun dan hitung mundur delapan jam.

    4. Buatlah Jurnal Syukur
    Sangat mudah untuk melupakan hal positif, terutama ketika stres pekerjaan dan pribadi tampaknya sedang memuncak. Pada saat-saat ini, menuliskan hal-hal yang Anda syukuri dapat membantu Anda merasa lebih baik.

    “Bahkan di tengah hari yang buruk, mengingatkan diri Anda akan rasa syukur — baik itu matahari, rapat yang produktif di tempat kerja, momen spesial bersama keluarga, atau sekadar hari Anda telah berakhir dan esok hari membawa awal yang baru — dapat mengubah gaya hari itu," kata Jess-Huff. “Semakin Anda mempraktikkan rasa syukur, semakin hal itu menjadi bagian alami dari hidup Anda.”

    5. Merenungkan
    Selain menghilangkan pembicaraan-diri-sendiri yang negatif, cukup tidur, dan menuliskan hal-hal yang Anda syukuri, meditasi adalah cara terbaik lainnya untuk melatih perawatan diri.

    “Latihan meditasi yang konsisten dapat mengubah hidup. Bahkan secara ilmiah terbukti dapat mengurangi stres, meningkatkan perasaan empati, meningkatkan fokus, meningkatkan sistem kekebalan, dan memperlambat tanda-tanda penuaan,” catat Pink. “Untuk memulai, saya sarankan menggunakan [aplikasi] untuk mengakses berbagai gaya meditasi yang berbeda untuk melihat apa yang berhasil untuk Anda.”

    6. Pijat Diri Sendiri Setiap Hari
    Momen "manjakan diri Anda" tidak harus melibatkan pengeluaran banyak uang untuk sesi memanjakan diri sehari penuh di spa. Sebagai gantinya, Anda dapat memilih pijat mandiri, kata Pink. Dia merekomendasikan teknik pijat Abhyanga, yang merupakan bagian dari tradisi Ayurveda. Pilihan lain termasuk pijat tangan atau kaki sederhana yang diberikan untuk diri Anda sendiri, atau pijat leher DIY. Anda dapat menemukan banyak video dan artikel YouTube dengan petunjuk yang bagus.

    7. Belajar Mengatakan Tidak
    Banyak orang bergumul dengan menetapkan batasan yang sesuai dengan orang lain, yang sering kali membuat kita berkomitmen pada berbagai hal meskipun sebenarnya kita tidak suka. Ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar, tetapi Dr. Lickerman mencatat bahwa ketidakmampuan untuk mengatakan tidak sering kali menyebabkan kebencian dan bahkan ledakan amarah. Itu juga bisa membuat Anda merasa seperti Anda tidak menjalani hidup Anda sendiri, atau Anda menjalani hidup Anda sesuai dengan keinginan orang lain, yang bisa membuat Anda melupakan kebutuhan dan keinginan Anda sendiri.

    “Banyak suara di kepala Anda yang mungkin mendorong Anda untuk mengatakan ya ketika Anda benar-benar ingin mengatakan tidak, dan pemimpin di antara suara-suara ini adalah yang memberi tahu Anda bahwa Anda berisiko tidak disukai jika Anda mengatakan tidak,” kata Dr. Lickerman. “Anda harus belajar untuk mentolerir kecemasan yang ditimbulkan oleh mengatakan tidak. Setelah Anda belajar melakukan ini, Anda akan menemukan bahwa orang tidak menyukai Anda karenanya. Faktanya, mereka mungkin akan lebih menghormati Anda. "

    8. Menikmati keindahan alam
    Ini praktik menghabiskan waktu dengan sengaja di luar ruangan untuk menghargai kehidupan Bumi di sekitar Anda. “Carilah kesempatan setiap hari untuk berada di alam. Berjalan-jalan di hutan, mendaki, berjalan di sepanjang pantai, berkebun, apa pun di alam yang sesuai dengan Anda akan dilakukan. Ekspos diri Anda pada keindahan alam dan dapatkan manfaatnya," kata Pink. “Membenamkan diri di alam menenangkan sistem saraf pusat, meningkatkan suasana hati, dan meningkatkan tingkat energi. Efek manfaatnya terasa selama berjam-jam dan berhari-hari setelah direndam. "


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.