Selain Batuk Gejala Covid-19 Bisa Diawali dari Saluran Pencernaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memegang perut. Pixabay.com/Natasya Gepp

    Ilustrasi wanita memegang perut. Pixabay.com/Natasya Gepp

    TEMPO.CO, Jakarta - Penemuan terbaru terkait virus corona baru atau COVID-19 adalah bahwa sebagian pasien COVID-19 menunjukkan gejala awalnya bukan hanya pada gejala saluran nafas (batuk, sakit tenggorokan, pilek) dan demam, tetapi gangguan saluran cerna.

    Merujuk The American Journal of Gastroenterology seperti yang dilansir dari laman Global Biodesence Sebanyak 48,5 persen pasien COVID-19 di Hubei China, mengeluhkan gangguan saluran pencernaan sebagai gejala utamanya, antara lain diare 29,3 persen, muntah 0,8 persen dan nyeri perut 0,4 persen.

    Kemungkinan virus masuk ke saluran pencernaan dan bisa melewati asam lambung dan masuk ke dalam sel melalui reseptor yang ada di usus.  Mereka yang memiliki gangguan saluran cerna umumnya memiliki gejala COVID-19 yg lebih berat sehingga penyembuhannya lebih lama.

    Menurut penelitian multisenter cross-sectional deskriptif baru dari Cina oleh para peneliti dari Kelompok Ahli Perawatan Medis Wuhan untuk COVID-19, gejala pencernaan umum terjadi pada COVID-19, terjadi sebagai keluhan utama pada hampir setengah dari pasien yang datang ke rumah sakit

    Sebagian besar pasien dengan COVID-19 datang dengan gejala dan tanda pernapasan yang khas. Namun, pengalaman awal dengan wabah di Wuhan, Cina mengungkapkan bahwa banyak pasien mengalami gejala pencernaan sebagai keluhan utama mereka. 

    Co Editor The American Journal of Gastroenterology Brennan MR Spiegel mengatakan tenaga medis harus ingat bahwa gejala pencernaan, seperti diare, mungkin merupakan gejala Covid-19, dan bahwa indeks kecurigaan mungkin perlu ditingkatkan lebih awal dalam kasus-kasus ini daripada menunggu gejala pernapasan muncul.

    “Dalam studi ini, pasien COVID-19 dengan gejala pencernaan memiliki hasil klinis yang lebih buruk dan risiko kematian yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki gejala pencernaan, menekankan pentingnya menyertakan gejala seperti diare untuk mencurigai COVID-19 pada awal penyakit sebelum gejala pernapasan berkembang,” kata Spiegel.

    Deteksi sejak awal, dikatakan Spiegel dapat mengarah pada diagnosis corona yang lebih dini, yang dapat mengarah pada perawatan lebih dini dan karantina yang lebih cepat untuk meminimalkan penularan dari orang-orang yang jika tidak tetap tidak terdiagnosis.

    Menurut analisis oleh peneliti dari beberapa rumah sakit dan pusat penelitian di China yang mengumpulkan data pada 204 pasien dengan corona datang ke tiga rumah sakit di provinsi Hubei dari 18 Januari 2020 hingga 28 Februari 2020. Dibandingkan dengan pasien Covid-19 tanpa gejala pencernaan, mereka yang memiliki gejala pencernaan memiliki waktu lebih lama dari awal hingga masuk dan hasil klinis yang lebih buruk.

    Pasien dengan gejala pencernaan memiliki waktu yang jauh lebih lama dari awal hingga masuk dibandingkan pasien tanpa gejala pencernaan (9,0 hari dibandingkan 7,3 hari). Ini mungkin menunjukkan bahwa pasien dengan gejala pencernaan mencari perawatan kemudian karena mereka belum mencurigai Covid-19 tanpa adanya gejala pernapasan, seperti batuk atau sesak napas.

    Pasien dengan gejala pencernaan memiliki berbagai manifestasi, seperti anoreksia83 kasus (83 [83,8%] kasus), diare (29 [29,3%] kasus), muntah (8 [0,8%] kasus), dan sakit perut (4 [0,4%) ] kasus). Tujuh pasien dengan COVID-19 mengalami gejala pencernaan tetapi tidak memiliki gejala pernapasan. Ketika keparahan penyakit meningkat, gejala-gejala pencernaan menjadi lebih jelas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.