Penderita Diabetes Tipe 2 Boleh Puasa, Tapi Pahami Tantangannya

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi diabetes (pixabay.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa penderita diabetes tipe 2 memilih untuk tetap berpuasa di bulan Ramadan. Tapi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan penderita diabetes tipe 2 ketika berpuasa. Hal ini karena mereka harus mengubah pola makan dengan tetap mengontrol kadar gula darah, serta menggunakan insulin secara tepat. 

Baca juga: Puasa, Kiat Sederhana Mengontrol Diabetes

Selain itu, ada pula tantangan dan risiko yang dihadapi oleh penderita diabetes tipe 2 ketika berpuasa. Misalnya, memburuknya kendali gula darah, hipoglikemia, dan risiko dehidrasi. Ketika menahan lapar dan haus dalam berpuasa, penderita diabetes tipe 2 memiliki resiko terjadinya hipoglikemia, dan saat berbuka puasa mereka terpapar resiko meningkatnya kadar gula darah.

Puasa Ramadan juga dapat berpengaruh terhadap penurunan berat badan dan perubahan komposisi tubuh. Seperti bertambahnya jaringan lemak bertambah dan berkurangnya jumlah massa otot yang mempengaruhi penurunan jumlah dan sensitivitas insulin.

Dokter spesialis penyakit dalam Sidartawan Soegondo mengatakan penderita diabetes tipe 2 boleh berpuasa. Namun, mereka juga harus paham mengenai tantangan dan resiko yang dihadapi selama menjalankannya,” ujar Sidartawan, dalam keterangan resmi dari diskusi media seputar Diabetes dan Ramadan, di Jakarta beberapa waktu lalu.

Sidartawan menambahkan pasien diabetes tipe 2 diminta untuk tidak terlalu mengubah drastis pola makan, misalnya asupan karbohidrat kompleks saat sahur dan karbohidrat sederhana saat berbuka. Tak hanya itu, mereka juga wajib menghindari makanan siap saji, gorengan, serta makanan dan minuman bergula serta selalu patuh pada kalori yang boleh dikonsumsi. “Pasien juga dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter agar mengetahui solusi terbaik baik dari segi pola makan dan pengobatan selama berpuasa,” kata Sidartawan.

Supaya penderita diabetes tipe 2 dapat tetap sehat dalam menjalankan puasa, mereka harus mematuhi tatalaksana diabetes yang terangkum dalam empat pilar pengendalian diabetes. Empat pilar tersebut pertama adalah edukasi, pemahaman yang menyeluruh mengenai penyakit diabetes. Kedua, pengaturan makan dengan jumlah yang sudah ditentukan serta menghindari makan berlebihan dan berlemak tinggi.

Sedangkan yang ketiga adalah melakukan kegiatan jasmani secara rutin yang dapat dilakukan sehari-hari misalnya berjalan kaki, menggunakan tangga, bersepeda, dan berenang. Keempat adalah terapi farmakologi yang terdiri dari obat oral dan bentuk suntikan. Tujuan tatalaksana pasien diabetes ini adalah membantu menurunkan kadar glukosa darah menjadi normal atau mendekati normal, sehingga mencegah terjadinya komplikasi pada pasien.






6 Manfaat Teh Hitam, Menurunkan Risiko Kanker sampai Diabetes

1 hari lalu

6 Manfaat Teh Hitam, Menurunkan Risiko Kanker sampai Diabetes

Teh hitam menjadi salah satu jenis teh yang banyak dikonsumsi. Apa saja manfaatnya, selain mengurangi riisko kanker dan diabetes?


3 Manfaat Komedi dan Humor untuk Kesehatan Fisik, Psikologis, dan Ikatan Sosial

1 hari lalu

3 Manfaat Komedi dan Humor untuk Kesehatan Fisik, Psikologis, dan Ikatan Sosial

Selera komedi atau humor membantu seseorang menghadapi masa-masa yang sulit juga baik untuk kesehatan


Aturan Minum Kopi yang Dianjurkan Ahli Gizi

1 hari lalu

Aturan Minum Kopi yang Dianjurkan Ahli Gizi

Kopi adalah minuman sehat jika dikonsumsi dengan cara yang tepat. SImak anjuran ahli gizi.


Cara Cegah Obesitas: Banyak Konsumsi Buah, Sayur, dan Makanan Bebas Lemak

1 hari lalu

Cara Cegah Obesitas: Banyak Konsumsi Buah, Sayur, dan Makanan Bebas Lemak

Penyakit obesitas bisa dihindari dengan melakukan pola hidup sehat mulai dari menjaga pola makan, aktivitas, hingga tidur yang cukup.


Iritasi Kulit hingga Mata, Ini Bahaya Gas Air Mata

1 hari lalu

Iritasi Kulit hingga Mata, Ini Bahaya Gas Air Mata

Gas air mata terdiri dari bahan kimia yang dapat mengiritasi kulit, paru-paru, mata, dan tenggorokan.


Mengapa Penderita Obesitas Berisiko Kena Diabetes dan Penyakit Jantung?

1 hari lalu

Mengapa Penderita Obesitas Berisiko Kena Diabetes dan Penyakit Jantung?

Orang yang mengalami obesitas dapat berisiko lebih besar terkena penyakit antara lain diabetes, tekanan darah tinggi dan penyakit jantung. Kenapa?


Bahaya Penyakit Mengintai Penderita Obesitas, Diabetes Urutan Pertama

2 hari lalu

Bahaya Penyakit Mengintai Penderita Obesitas, Diabetes Urutan Pertama

Obesitas atau kelebihan berat badan mengundang berbagai penyakit berbahaya. Diabetes berada di urutan pertama.


Mengenal Tepung Semolina dan Manfaat Kesehatannya

3 hari lalu

Mengenal Tepung Semolina dan Manfaat Kesehatannya

Semolina adalah tepung gandum kasar untuk membuat beragam makanan. Berikut nilai gizi semolina dan manfaatnya untuk kesehatan.


4 Manfaat Buah Pir, Kontrol Gula Darah Hindari Risiko Diabetes Tipe 2

3 hari lalu

4 Manfaat Buah Pir, Kontrol Gula Darah Hindari Risiko Diabetes Tipe 2

Buah pir menyimpan segudang manfaat kesehatan bagi tubuh, antara lain mengontrol gula darah dan untuk menghindari risiko diabetes tipe 2.


Perbedaan Gangguan Makan Anoreksia dan Bulimia, Begini Gejala dan Perilakunya

3 hari lalu

Perbedaan Gangguan Makan Anoreksia dan Bulimia, Begini Gejala dan Perilakunya

Anoreksia dan bulimia adalah gangguan makan yang sering disamakan. Perbedaan keduanya dapat dibedakan dari dampak, gejala, dan perilaku penderitanya.