3 Perilaku yang Tanpa Disadari Merusak Kulit

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memencet jerawat di dagu. Freepik.com/gpointstudio

    Ilustrasi wanita memencet jerawat di dagu. Freepik.com/gpointstudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Kulit Anda adalah bagian yang sama halus dan tangguh. Tangguh dalam kenyataan bahwa ia terus-menerus memperbaiki dan menyembuhkan dirinya sendiri. Halus dalam kenyataan bahwa itu dibombardir dengan agresor internal dan eksternal setiap hari dan dengan demikian sangat rentan terhadap kerusakan. Dan ketika kita memikirkan agitator kulit, mungkin kita memikirkan pokok pembicaraan yang normal: kerusakan akibat sinar UV, polusi, alergen, stres, dan sebagainya. Tapi mungkin salah satu sumber utamanya adalah perilaku pengguna. Ya, Anda mungkin melakukan sedikit kerusakan pada kulit Anda yang berharga.

    Sekarang, orang-orang datang ke perawatan kulit dengan niat terbaik. Tidak seorang pun beralih ke rutinitas perawatan kulit dengan maksud untuk merusak wajah mereka. Namun dalam banyak kasus, kita akhirnya melakukannya karena kita tidak tahu cara menggunakan produk, alat, atau perawatan dengan benar; kita melakukan terlalu banyak secara keseluruhan; kami memilih bahan yang tidak sesuai dengan kebutuhan atau jenis kulit kami yang unik; atau kita hanya membuat kesalahan dalam keseluruhan rutinitas kita, tanpa mengetahui bahwa itu adalah kecerobohan.

    Melansir laman Mind Body Green, ilmuwan perilaku Perpetua Neo, DClinPsy, berbagi beberapa kesalahan yang banyak dari kita buat dalam perawatan kulit melalui episode terbaru podcast kecantikan mbg, Clean Beauty School.

    1. Tidak spesifik dalam maksud dan tujuan

    ADVERTISEMENT

    Neo mengatakan bahwa banyak orang jatuh ke dalam perangkap menginginkan perfeksionisme yang luas dan menyeluruh Mereka menginginkan kulit tanpa pori, tidak ada kerutan, dan warna kulit yang cerah merona. Tetapi menginginkan terlalu banyak dengan standar yang tidak terjangkau sebenarnya menghentikan Anda dari membuat pilihan perawatan kulit yang cerdas, masuk akal, dan terinformasi. "Anda harus spesifik," katanya. "Anda tidak dapat mengidentifikasi dengan tepat apa yang perlu Anda lakukan jika Anda tidak tahu apa yang Anda inginkan."

    Setelah Anda mengidentifikasi masalah Anda yang sebenarnya — seperti flek hitam di pipi Anda, jerawat di dagu, bercak kering di sekitar hidung Anda — Anda sebenarnya dapat menemukan bahan dan produk yang mengobatinya.

    2. Tidak menetapkan batas

    Ketika kita terus-menerus dibombardir dengan standar kecantikan orang lain, kita mungkin kehilangan pandangan terhadap diri kita sendiri. Ini hanya bisa membuat kita gagal—karena mengubah prioritas kita sendiri dan membuat kita kehilangan pandangan tentang apa yang penting bagi kita, kata Neo. Luangkan waktu untuk menguraikan apa tujuan Anda sendiri, dan kemudian pertahankan dengan menetapkan batasan.

    "Kita perlu bertanya pada diri sendiri, apa yang terus-menerus kita ekspos melalui media, media sosial, atau teman-teman kita?" dia berkata. Jika Anda hanya melihat influencer dengan filter dan Photoshop, jika Anda hanya mengonsumsi konten yang sangat terkurasi atau orang-orang di sekitar Anda mengubah penampilan mereka—itu akan mengubah persepsi Anda tentang kenyataan dan mungkin mendorong Anda untuk membuat pilihan yang tidak Anda inginkan.

    Neo menyarankan agar kita memperhatikan semua pengaruh ini dalam hidup kita dan membuat penyesuaian yang diperlukan: Berhenti mengikuti influencer di media sosial, berhenti menggunakan filter pada foto Anda sendiri, dan berhenti mengonsumsi media yang menetapkan ekspektasi kecantikan yang tidak realistis. Bahkan dalam kehidupan pribadi Anda, Neo mengatakan Anda bisa vokal tentang tidak ingin membahas mengubah penampilan Anda — dan meminta orang untuk menghormati batasan Anda.

    "Sebagai contoh, setiap kali saya pergi ke dokter kulit atau ahli kecantikan, saya langsung memberi tahu mereka sebelum mereka menyarankannya: Saya tidak ingin Botox atau filler, jadi kita tidak akan membahas ini hari ini," katanya. "Ketika Anda menetapkan batasan, Anda memberi tahu orang-orang, secara langsung atau tidak langsung, bahwa mereka tidak dapat memengaruhi Anda untuk memiliki hubungan yang tidak sehat dengan kulit atau penampilan Anda."

    3. Hanya melihat "hal-hal buruk"

    Kita lebih cenderung melihat kesalahan dalam diri kita sendiri daripada orang lain. Menurut Neo, ini sebenarnya adalah mekanisme bertahan hidup. "Mencari masalah adalah cara untuk menghindari kemungkinan kerugian," katanya. "Kami berpikir 'Jika saya memiliki jerawat, tidak ada yang akan menyukai saya, dan saya akan memiliki lebih sedikit suka di foto saya' jadi kami mencegah kecemasan itu." Pada dasarnya, kami memikirkan skenario terburuk ini sehingga jika itu menjadi kenyataan, kami tidak akan merasa seburuk itu. Tapi dengan melakukan ini, kita menahan diri.

    Lihat, terlalu fokus pada kesalahan yang dirasakan—yang bahkan mungkin tidak ada—dapat menjerumuskan kita ke dalam rutinitas yang tidak perlu dan berpotensi merusak. Kami cukup sering membicarakan hal ini di sini: Kami hanya melakukan terlalu banyak pada kulit kami. Dan ketika Anda terus-menerus memencet dan mendorong epidermis halus Anda, kemungkinan besar Anda mengganggu penghalang itu.

    Baca juga: Perawatan DNA Salmon Bikin Kulit Awet Muda, Berapa Biayanya?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.