Terlalu Banyak Main Media Sosial, Efeknya Perubahan Mood hingga Doomscrolling

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan melihat Instagram. unsplash.com/social.cut

    Ilustrasi perempuan melihat Instagram. unsplash.com/social.cut

    TEMPO.CO, Jakarta - Media sosial seperti Instagram, TikTok, dan aplikasi lain ada untuk Anda di saat-saat membosankan di sela-sela saat Anda menunggu bus dan sangat membutuhkan stimulasi. Hubungan semacam ini dengan orang lain bisa menjadi dorongan besar — tetapi para ahli mengatakan bahwa terlalu banyak media sosial juga dapat memengaruhi suasana hati Anda.

    Pandemi COVID-19 membuat orang sangat sadar akan perubahan ini. "Karena bisnis belum 'bisnis seperti biasa,' waktu layar kami meningkat," kata Dr. Clifford Segil, D.O., seorang ahli saraf di Pusat Kesehatan Providence Saint John, kepada Bustle. Waktu di menghabiskan media sosial meledak. Bloomberg melaporkan pada Maret 2020 bahwa baik Twitter dan Facebook melihat lonjakan besar dalam penggunaan sejak pandemi dimulai, dengan Facebook sendiri melaporkan kenaikan 70% pada platform WhatsApp dan Instagram. Hampir setengah dari anak-anak berusia 24 hingga 39 tahun yang menanggapi survei April 2020 terhadap 2.000 orang Amerika yang dilakukan oleh Onepoll atas nama Bustle mengatakan bahwa mereka terutama menggunakan media sosial untuk menggulir selama berjam-jam.

    Menggulir laman Facebook untuk semua gambar anjing teman Anda itu bagus, tetapi sekarang, setahun dan berubah menjadi pandemi, ada lebih banyak jawaban tentang bagaimana suasana hati Anda bereaksi ketika Anda menggulir sepanjang waktu.

    Pada tingkat dasar, media sosial mengaktifkan beberapa area otak sekaligus. Segil mengatakan bahwa itu cenderung menerangi area pemrosesan visual otak, saat Anda menafsirkan apa yang Anda lihat, dan jalur pendengaran untuk memilah suara atau musik apa pun. Ini juga mengaktifkan jalur ekspresif Anda, yang mengontrol ucapan dan bahasa, saat Anda ingin membuat komentar cerdas. "Ini mengaktifkan daerah otak yang serupa dengan yang digunakan saat memfokuskan perhatian Anda pada aktivitas kognitif seperti membaca atau bermain video game," kata Segil, itulah sebabnya Anda bisa berakhir dengan berselancar di media sosial selama berjam-jam.

    ADVERTISEMENT

    Berada di media sosial dalam waktu yang lama juga dapat memengaruhi cara otak Anda mengatur emosi, dan Anda mungkin merasakan hal ini secara intens pada tahun 2020. "Banyak orang [mengalami] kesedihan, kecemasan, kesedihan, frustrasi, dan kebosanan selama karantina atau upaya jarak sosial mereka," kata neuropsikolog Sanam Hafeez . Tetapi media sosial dapat membantu otak Anda melewatinya. Saat Anda terlibat dengan unggahan yang membuat Anda merasa baik, terutama jika Anda terlibat dengan seseorang yang Anda kenal secara langsung, otak Anda mungkin bereaksi dengan memberi Anda dorongan. "Kegembiraan bertepatan dengan pelepasan dopamin dan serotonin dalam tubuh," kata Hafeez. Neurotransmitter ini terkait dengan peningkatan suasana hati.

    Namun, ada efek buruk saat menggulir laman media sosial. Segil mengatakan bahwa media sosial cenderung memicu sistem limbik Anda, yang berhubungan dengan respons emosional - baik atau buruk. Media sosial mungkin memberikan lebih banyak pukulan emosional ketika Anda tidak melihat orang-orang dalam kehidupan nyata. Jika Anda sering bertengkar dengan orang-orang di Twitter atau semakin kesal dengan hal-hal yang Anda lihat online, mungkin inilah alasannya.

    Doomscrolling melalui feed berita mencari pembaruan terbaru juga bisa berdampak buruk bagi otak Anda. Doomscrolling, menurut University of London, dapat berarti merasa terperangkap dan kewalahan oleh arus informasi yang tampaknya tidak terkendali. Meskipun doomscrolling mungkin tampak seperti cara untuk tetap mendapat informasi, itu bisa saja memberi makan respons stres otak Anda dengan membombardirnya dengan hal-hal negatif, mendorongnya untuk melepaskan kortisol dan membuat Anda tetap waspada.

    Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2021 di Neuron menemukan penjelasan lain mengapa Anda tidak bisa berhenti melakukan doomscrolling begitu Anda mulai. Ketika Anda menghadapi pilihan antara belajar lebih banyak tentang berita buruk atau mengklik, bagian otak Anda yang mendorong Anda untuk terus belajar menyala. Bahkan jika info baru membuat Anda merasa buruk, preferensi otak Anda adalah untuk mengetahui lebih banyak daripada mematikan ponsel.

    Konon, media sosial memang memiliki potensi untuk digunakan untuk kebaikan. "Interaksi sosial yang diberikannya bisa sangat penting dalam membantu pikiran kita mengatasi saat-saat membingungkan dan mengkhawatirkan yang kita jalani," kata Hafeez. Meskipun doomscrolling tanpa henti mungkin membuat Anda panik, tidak perlu membuang ponsel Anda ke laut — mungkin aktifkan notifikasi waktu layar Anda dapat sebagai gantinya.

    Baca juga: Chrissy Teigen Minta Maaf Pernah Mengolok-olok Selebriti di Media Sosial


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.