Bahaya Minuman Ringan untuk Kesehatan dan 7 Pengganti yang Lebih Sehat

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi minum soda. Shutterstock

    Ilustrasi minum soda. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Begitu Anda mendengar suara mendesis itu setelah membuka botol atau membuka kaleng soda, ini berarti Anda siap untuk suguhan yang manis dan menyegarkan. Namun terlepas dari kenyataan bahwa minuman ringan seperti soda rasanya sangat enak, gula, pemanis buatan, dan zat aditif yang digunakan untuk membuatnya terasa seperti itu dapat menyebabkan efek kesehatan jangka pendek dan jangka panjang.

    Mengurangi minuman ringan — atau menggantinya sama sekali! —Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Untungnya, jika Anda mencoba menghentikan kebiasaan Anda, ada beberapa pilihan berbeda yang jauh lebih baik untuk tubuh Anda. Sebelumnya, temukan tujuh alternatif sehat untuk minuman ringan yang layak untuk diminum, manfaat meninggalkan minuman ringan untuk selamanya, dan tips tentang cara menghentikan kebiasaan untuk selamanya.

    Alternatif sehat untuk minuman ringan

    1. Kopi

    Minum kopi dalam jumlah sedang bisa menjadi alternatif sehat yang bagus untuk minuman ringan — asalkan Anda tidak mengkonsumsinya dengan gula dan banyak krimer. "Minum kopi dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah dari kanker tertentu dan risiko depresi yang lebih rendah," kata ahli diet terdaftar Torey Armul, juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics. “Itu juga dapat melindungi dari stres oksidatif dan kerusakan DNA. Selain itu, dapat membantu meningkatkan kewaspadaan dan bkonsentrasi karena bertindak sebagai stimulan ringan pada sistem saraf."

    ADVERTISEMENT

    2. Infused water buah

    Salah satu cara termudah untuk membuat sendiri minuman menyegarkan Anda adalah dengan mengambil beberapa buah dari lemari es Anda. Selain itu, ini cara yang bagus untuk memastikan Anda menggunakan semuanya sebelum rusak. “Air adalah cara terbaik untuk tetap terhidrasi, tetapi tidak semua orang menyukai rasa air biasa,” kata Armul. "Anda bisa menambahkan rasa dengan buah-buahan seperti lemon, jeruk nipis, beri, jeruk, kiwi, beri, irisan ketimun, dan setangkai mint atau basil."

    3. Air perasa

    Alih-alih minum minuman ringan, pilihan yang lebih sehat adalah dengan menambahkan paket atau semprotan produk penyedap air ke dalam air Anda, kata Armul. Ada limun, raspberry — sungguh, apa pun yang Anda suka. “Sebagian besar memiliki sedikit pemanis buatan yang aman, dan Anda akan mendapatkan keuntungan dari tetap terhidrasi sepanjang hari,” katanya.

    4. Es teh

    Es teh tanpa pemanis adalah alternatif minuman ringan yang sangat menyegarkan dan menyehatkan. “Plus, kandungan kafeinnya adalah peningkatan alami,” kata Armul. “Namun, jangan mengubah es teh Anda menjadi teh manis dengan banyak gula tambahan. Jika es teh tanpa pemanis tidak cukup manis untuk Anda, cobalah sedikit stevia atau pemanis buatan lainnya. ”

    5. Teh panas

    Bukan penggemar es teh? Pilih yang panas. Ada banyak jenis yang dapat dipilih, termasuk teh hijau, peppermint, kamomil, dan chai. “Teh panas memiliki manfaat kesehatan yang mirip dengan kopi dan bisa sangat menenangkan,” kata Armul. "Itu juga dapat mendukung pencernaan yang baik dan sistem kekebalan yang sehat."

    6. Kombucha

    Teh yang difermentasi telah lama menjadi favorit orang-orang yang berpikiran sehat karena dikemas dengan probiotik yang ramah usus, dan penggemar minuman ringan akan menyukai gelembungnya yang sudah dikenal. "Kombucha dapat membantu Anda tetap teratur, meningkatkan pencernaan, dan meningkatkan [sistem kekebalan] Anda,” ahli gizi Amy Shapiro, sebelumnya mengatakan kepada Well + Good. Pastikan untuk membaca label untuk memastikan Anda tidak mengganti soda manis Anda dengan kombucha yang dikemas dengan tambahan gula.

    7. Minuman berkarbonasi dengan bahan yang menyehatkan pencernaan

    Kecintaan orang Amerika pada minuman ringan adalah rahasia, dan industri kebugaran mencoba membantu kita menggaruk rasa gatal ini dengan membuat minuman bersoda yang mengandung sedikit gula tambahan dan bahan-bahan tambahan yang meningkatkan kesehatan seperti probiotik dan serat.
    Manfaat berhenti minuman ringan

    'Jika Anda minum soda, menghilangkannya bisa menjadi obat pencegahan terbaik yang pernah Anda temukan," kata Alejandro Junger, MD, seorang ahli jantung, ahli kesehatan pencernaan dan nutrisi. Ternyata, menyendok 7 hingga 10 sendok teh gula (yang masing-masing mengandung sekitar 4,2 gram gula) ke dalam segelas air 12 ons setara dengan sekaleng soda biasa, dan semua itu gula dapat membahayakan tubuh Anda.

    Menurut Armul, soda khas mengandung kalori kosong yang tinggi dan meminumnya dapat menyebabkan penambahan berat badan. Selain itu, sebuah studi 2010 dari American Diabetes Association menemukan mereka yang minum setidaknya satu hingga dua kaleng sehari memiliki risiko 26 persen lebih besar terkena diabetes tipe 2, dan studi selama 24 tahun yang lebih tua dari hampir 90 ribu wanita yang minum lebih dari dua minuman manis sehari memiliki risiko 40 persen lebih tinggi terkena serangan jantung atau meninggal karena penyakit jantung. Itu juga dapat meningkatkan risiko stroke hingga 16 persen.

    Sebuah penelitian besar terhadap hampir 38 ribu orang juga menemukan semakin banyak minuman manis yang diminum orang, mereka semakin meningkatkan risiko kematian dini akibat penyakit kardiovaskular dan bahkan kanker. Soda diet juga bukan pengganti yang bagus. “Minuman diet memiliki pemanis buatan di dalamnya yang benar-benar memengaruhi kimiawi otak Anda, yang membuat Anda lapar, yang dapat memperlambat metabolisme Anda, dan yang memengaruhi mikrobioma usus Anda dengan cara yang tidak baik,” ujar Mark Hyman.

    Dan berbicara tentang pencernaan, Dr. Junger menambahkan bahwa bahan kimia di dalam minuman ringan yang membuatnya berwarna dan memperpanjang umur simpannya juga tidak baik untuk sistem pencernaan Anda. "Bahan kimia ini akan memusnahkan bakteri usus Anda, merusak dinding usus Anda yang menyebabkan usus bocor, dan menciptakan kondisi sel kanker untuk berkembang biak sekaligus melemahkan sistem kekebalan Anda," katanya.

    Selain itu, bahan kimia dalam wadah plastik atau aluminium minuman ringan juga bisa berbahaya. "BPA dan ftalat akan larut ke dalam minuman dan berakhir di aliran darah Anda, memblokir enzim dan membingungkan sistem hormonal Anda serta menyebabkan kanker," kata Dr. Junger.

    Baca juga: Konsumsi Minuman Ringan Berlebihan Tingkatkan Risiko Kematian


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...