Mual Setelah Minum Kopi, Ahli Jelaskan 3 Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kopi. Unsplash.com/Kira Auf Der Heide

    Ilustrasi kopi. Unsplash.com/Kira Auf Der Heide

    TEMPO.CO, Jakarta - Pagi tidak akan pernah lengkap tanpa minuman hangat untuk mengawali hari. Beberapa orang memilih teh atau secangkir kopi yang nikmat. Namun kita semua tahu bahwa terlalu banyak kopi bisa berdampak buruk bagi Anda.

    Kafein bisa menjadi hal yang menakjubkan: dalam dosis yang tepat, dapat meningkatkan kinerja mental dan fisik, dan bahkan dapat membantu mengurangi risiko diabetes tipe-2 dan sindrom metabolik. Namun, itu juga dapat memiliki dampak merugikan seperti mual, terutama jika Anda sudah memiliki perut yang sensitif.

    Salah satu alasan umum untuk merasa mual setelah minum kopi adalah keasamannya, yang menurut Trista Best, ahli diet terdaftar dan profesor nutrisi, dapat berkisar dari 4,5 hingga 5,5 dalam hal pH. “Hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan gastrointestinal, mual, dan refluks,” kata Best, seperti dilansir dari laman Bustle.

    Kafein adalah stimulan, sehingga mendorong sistem pencernaan untuk bekerja lebih cepat, termasuk menciptakan lebih banyak asam lambung daripada yang diperlukan. “Merangsang perut, terutama saat kosong dan dapat dengan cepat menyerap kafein, dapat menyebabkan mual,” Diana Gariglio-Clelland, ahli diet terdaftar di Balance One menjelaskan. "Ini juga melemaskan sfingter gastroesophageal, lubang di bagian bawah kerongkongan tempat makanan dikosongkan ke dalam perut." Saat sfingter ini rileks, beberapa asam lambung dapat bocor ke kerongkongan, yang dapat menyebabkan refluks asam, mulas, dan mual.

    ADVERTISEMENT

    Sementara refluks asam dan mual sudah cukup buruk, bagi sebagian orang juga mengalami elemen tambahan dari efek pencahar kafein. Sifat diuretik kafein yang berarti mendorong ekskresi air dari tubuh Anda, dengan satu atau lain cara. "Diuretik menyebabkan air ditarik dari darah dan masuk ke sistem pencernaan," kata ahli gizi Lisa Richards dan penulis The Candida Diet, "yang dapat menyebabkan mual atau diare."

    Jika Anda merasa kedua faktor ini tidak memberikan penjelasan mengapa Anda merasa mual setelah minum kopi, mungkin juga tergantung pada cara Anda meminumnya. Menambahkan susu dan pemanis? Keduanya bisa mengiritasi perut dan, pada gilirannya, menyebabkan Anda merasa mual.

    Pemanis buatan dapat mengganggu mikrobioma alami usus Anda, menyebabkan gangguan lebih lanjut pada perut berisi asam yang buruk, dan jika Anda merasa sangat mual setelah minum kopi susu, Anda mungkin tidak toleran terhadap laktosa. Sebaiknya bicarakan dengan dokter Anda jika Anda memiliki kekhawatiran atau pertanyaan tentang gejala.

    Kabar baiknya adalah Anda masih dapat menikmati secangkir kopi di pagi hari tanpa merasa mual setiap saat. Menurut Gariglio-Clelland, makan sebelum minum kopi akan membantu. “Cara terbaik untuk menghindari mual akibat kafein adalah makan sesuatu sebelum minum kopi, atau setidaknya dengan kopi Anda,” katanya. “Sepotong roti panggang bahkan akan melakukan triknya, tetapi makanan berprotein seperti yogurt, telur, dan keju dapat sedikit membantu memperlambat pencernaan, yang dapat meredakan mual.”

    Pilihan lain adalah membuang susu sapi sama sekali atau memilih pilihan nabati, kata Dr Sunni Patel, dokter dan spesialis kesehatan pencernaan. Dia juga menyarankan untuk menghindari semua pemanis buatan.

    Terakhir, Anda harus tetap terhidrasi. Sementara sebuah penelitian dari NHS melaporkan bahwa "sedikit kopi tidak akan membuat Anda dehidrasi," minum banyak air mengurangi efek keras kopi pada perut dan menjaga elektrolit Anda tetap tinggi, kata Dr Patel, “terutama jika kopi sedang membuat kamu pergi ke toilet lebih sering.

    Jika tidak ada dari opsi ini yang berhasil, mengurangi asupan kopi Anda mungkin satu-satunya cara untuk melakukannya. “Temukan alternatif lain untuk minuman pagi yang Anda butuhkan. Cobalah jalan-jalan, olahraga, atau minuman dingin, shake, atau smoothie lainnya, ”kata Dr. Patel. “Dan, jika Anda benar-benar membutuhkan kopi, cobalah di pagi atau sore hari.”

    Baca juga: Bukan Teh, Kopi atau Air Lemon, Ini Minuman Pagi Terbaik untuk Pencernaan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.