8 Tanda Persahabatan Tak Sehat dan Cara Mengakhirinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez

    Ilustrasi pertemanan wanita. Unsplash.com/Priscilla du Preez

    TEMPO.CO, Jakarta - Persahabatan sangat penting untuk kesejahteraan holistik. Persahabatan dapat membantu Anda pulih lebih cepat dari penyakit, menurunkan risiko penyakit jantung, mengurangi depresi, dan bahkan membantu Anda tidur lebih nyenyak. Jadi, ketika hubungan platonis yang bermakna dan berjangka panjang berakhir, itu bisa menyakitkan seperti perceraian — meskipun banyak orang tidak berpikir tentang putusnya seorang teman dengan cara yang sama.

    Meninggalkan pertemanan bisa terasa sangat sulit dan bahkan menyakitkan, tetapi ada suatu titik ketika persahabatan tidak lagi bermanfaat bagi Anda dan bahkan bisa berbahaya. Melansir laman Mind Body Green, berikut beberapa tanda persahabatan tidak sehat yang menunjukkan bahwa mungkin sudah waktunya untuk diakhiri.

    Tanda hubungan persahabatan harus diakhiri

    1. Mereka mengharapkan Anda hadir setiap saat apapun yang terjadi

    Tahukah Anda bahwa wanita memiliki ekspektasi yang lebih tinggi terhadap teman mereka daripada pria? Meskipun tidak masalah untuk memiliki ekspektasi yang tinggi untuk persahabatan Anda, itu menjadi masalah ketika teman terus-menerus meminta Anda untuk menghentikan apa yang Anda lakukan kapan pun mereka ingin berbicara dengan Anda. Jika Anda termasuk dalam jenis pertemanan ini, di mana Anda diharapkan untuk "siap dipanggil" kapan pun teman Anda membutuhkan Anda, perhatikan bagaimana perasaan Anda itu. Ketika ini terjadi, teman Anda meremehkan Anda dengan menganggap kebutuhannya lebih penting daripada kebutuhan Anda (dan mengharapkan Anda untuk bersikap seolah-olah Anda setuju).

    2. Mereka mengolok-olok Anda di depan orang lain, tetapi mengklaim itu semua untuk kesenangan

    Pernahkah Anda memiliki teman yang "bercanda" berbicara dengan orang lain tentang sesuatu yang membuat Anda sadar diri atau berbagi sesuatu yang Anda ceritakan secara rahasia? Jika Anda mengonfrontasi mereka tentang hal itu, apakah mereka menertawakannya dan mengatakan sesuatu seperti "Kamu terlalu sensitif" atau "Itu hanya lelucon?" Jika iya, ini pertanda teman Anda tidak menghargai perasaan Anda. Semua yang Anda ceritakan secara rahasia kepada mereka harus dijaga tetap seperti itu — hanya di antara Anda berdua. Lagi pula, jika sahabat Anda tidak bisa menyimpan rahasia Anda atau berpikir bahwa membagikannya hanya untuk ditertawakan orang lain itu layak dilakukan, apakah mereka benar-benar peduli pada Anda?

    3. Mereka mengharapkan Anda membaca pikiran mereka

    Meskipun benar bahwa terkadang Anda bisa mengenal teman-teman terbaik dengan sangat baik sehingga bisa membaca pikiran mereka, jangan pernah menjadi harapan bahwa Anda selalu tahu apa yang mereka rasakan, pikirkan, atau inginkan. Komunikasi dalam persahabatan Anda sama pentingnya dengan komunikasi dalam hubungan romantis atau pernikahan. Tanpa komunikasi yang jelas dan jujur dari kedua belah pihak, persahabatan tidak dapat diharapkan untuk berkembang. Berbicara tentang apa yang Anda rasakan, apa harapan dan cita-cita Anda, bahkan berbicara tentang harapan Anda akan persahabatan adalah tanda-tanda hubungan yang sehat. Dengan berbagi dengan cara ini, kedua teman mengungkapkan kerentanan dan menunjukkan bahwa mereka saling percaya, yang membantu hubungan apa pun tumbuh lebih kuat.

    4. Mereka membuat semua keputusan dalam persahabatan

    Apakah Anda berdua memutuskan film apa yang akan ditonton, jenis makanan apa yang akan Anda makan ketika Anda pergi keluar untuk makan malam, atau ke mana harus pergi dalam perjalanan para gadis berikutnya? Atau apakah teman Anda yang membuat sebagian besar keputusan itu? Jika pasangan atau pasangan mereka tidak mengizinkan mereka memutuskan apa pun untuk diri mereka sendiri atau bahkan membuat keputusan bersama, Anda akan memperingatkan mereka bahwa mereka berada dalam hubungan yang mengendalikan! Hal yang sama berlaku untuk persahabatan platonis Anda. Sama seperti dalam suatu hubungan, persahabatan dimaksudkan sebagai kemitraan yang setara dengan masukan setiap orang yang dihargai dan ditanggapi dengan serius oleh orang lain.

    5. Mereka berbohong

    Yang ini cukup jelas, tetapi perlu diperhatikan, terutama jika itu adalah pola. Meskipun sulit untuk mengetahui dengan pasti kapan beberapa orang berbohong, ada beberapa isyarat bahasa tubuh yang mungkin bisa membuat mereka begitu saja. Namun, pendeteksi kebohongan yang paling andal adalah naluri Anda: Anda mengenal teman Anda, dan Anda tahu bagaimana perasaan Anda ketika Anda pernah dibohongi di masa lalu. Jika Anda pernah memergoki teman Anda sedang berbohong atau berbohong berkali-kali, Anda harus bertanya pada diri sendiri apa alasan teman Anda berbohong kepada Anda. Bisakah Anda memercayai mereka untuk jujur kepada Anda saat itu benar-benar penting? Seharusnya kamu?

    6. Mereka cemburu atau posesif

    Apakah sahabat Anda pernah bersikap dingin atau merendahkan saat mencapai sesuatu yang Anda banggakan? Apakah mereka marah kepada Anda atau memulai pertengkaran saat Anda membuat rencana dengan orang lain? Ini adalah tanda-tanda perilaku mengendalikan dan mungkin merupakan tanda bahaya bahwa Anda sedang berada dalam hubungan yang tidak stabil atau bahkan kasar. Persahabatan yang ideal adalah saat kedua sahabat selalu menginginkan yang terbaik untuk satu sama lain. Itu berarti merayakan kemenangan satu sama lain dan menghargai fakta bahwa Anda berdua memiliki hubungan yang kaya di luar persahabatan Anda satu sama lain.

    Baca juga: Makna Persahabatan untuk Kesehatan Mental, Redakan Stres dan Depresi

    7. Mereka menyiksa secara fisik, mental, atau emosional

    Pelecehan adalah cara untuk mengerahkan kekuasaan dan kendali atas orang lain, jelas dan sederhana. Ancaman, ledakan amarah yang ditujukan kepada Anda, menyalahkan Anda atas masalah mereka, memantau SMS atau email Anda, atau mencoba membuat orang lain menentang Anda adalah tanda-tanda pelecehan mental dan emosional. Anda harus segera mempertimbangkan pilihan Anda untuk meninggalkan hubungan jika Anda menjadi korban pelecehan fisik, emosional, atau mental.

    8. Tidak lagi memiliki kesamaan

    Meskipun ini tidak selalu merupakan pertanda persahabatan yang tidak sehat, ini masih bisa menjadi isyarat bahwa mungkin sudah waktunya untuk memberi jarak antara teman dan diri Anda sendiri. Anda mungkin tergoda untuk tetap berteman dengan beberapa teman terlama karena Anda sudah mengenal mereka selamanya. Ketika Anda telah berinvestasi begitu banyak dalam pertemanan, Anda mungkin berpikir Anda tidak bisa, atau tidak seharusnya, melepaskannya. Namun seiring bertambahnya orang, minat dan prioritas mereka dapat berubah, dan ini berarti Anda tidak lagi memiliki minat yang sama dengan teman Anda. Ini bisa menyakitkan ketika mulai merasa sulit untuk mempertahankan percakapan yang bermakna dengan seorang teman yang dulu sangat berarti bagi Anda.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.