Efek Kurang Tidur Kulit Kering dan Kusam, Ini Penjelasan Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat Anda bangun dari tidur yang nyenyak, Anda mungkin melihat kulit Anda terlihat kenyal, mata Anda terlihat cerah, dan Anda terlihat bersinar secara menyeluruh. Kebalikannya, saat Anda bangun bolak-balik atau kurang tidur, Anda mungkin terbangun dengan bengkak, mata pucat, dan kulit pucat. 

    "Saya pikir, secara intuitif, kita tahu bahwa ketika tidur kita terganggu, kulit kita menderita," kata dokter kulit bersertifikat Whitney Bowe, M.D., seperti dilansir dari laman Mind Body Green. "Tapi mari kita bongkar sains itu."

    Ini ada hubungannya dengan kortisol. Seperti yang Anda ketahui, ketika kadar kortisol Anda meningkat, kolagen, asam hialuronat, dan lipid Anda cenderung menderita; Proses-proses lain itu diletakkan di pembakar belakang agar tubuh Anda memfokuskan semua energinya pada respons "lawan-atau-lari" itu. Karena ketiga komponen ini menipis dari waktu ke waktu, hal ini dapat menyebabkan "penipisan kulit", yang menyebabkan kulit menjadi lebih tipis dan kurang elastis. Akibatnya, pelindung kulit Anda melemah, yang dapat memicu sedikit kekhawatiran — seperti iritasi, kekeringan, dan penuaan dini.

    Jadi, di manakah peran tidur? Nah, kata Bowe, tidur dan stres saling terkait erat. "Ketika kualitas atau kuantitas tidur Anda terganggu, terutama dari waktu ke waktu dan terutama jika lebih dari satu malam, itu dicatat oleh tubuh dan otak sebagai stres," katanya. Hubungan antara tidur dan stres ini didukung oleh penelitian, karena satu studi menemukan durasi tidur yang singkat dikaitkan dengan stres yang dirasakan pada orang dewasa yang bekerja. Demikian pula, penelitian sebelumnya menemukan bahwa partisipan yang dibatasi hanya tidur 4,5 jam semalam selama satu minggu merasa lebih stres, marah, sedih, dan kelelahan mental.

    ADVERTISEMENT

    Pada catatan lain, kulit Anda beralih ke "mode pemulihan" di malam hari: Ada lonjakan besar HGH atau hormon pertumbuhan manusia dalam siklus tidur malam hari, yang membantu membangun kembali jaringan tubuh dan meningkatkan produksi sel untuk menggantikan sel-sel yang rusak di seluruh tubuh. hari. Jika Anda tidak cukup tidur, sel-sel kulit Anda tidak beregenerasi selama proses pemulihan ini. Dan, dengan demikian, terjadi penumpukan sel-sel yang rusak, yang dapat membuat kulit Anda tampak kusam, kering, dan bengkak.

    Tidur dan kesehatan kulit berjalan seiring. Menurut Bowe, tubuh Anda menganggap kurang tidur sebagai stres, yang dapat merusak pelindung kulit Anda. Ketika penghalang itu dikompromikan, segala sesuatu yang ingin Anda simpan di dalam seperti kelembapan dapat berkurang, dan penyerang eksternal dapat dengan mudah masuk. Sementara satu malam bolak-balik kemungkinan besar tidak akan memiliki efek jangka panjang tersebut, tidur buruk secara kronis dapat mengacaukan kesehatan kulit Anda dari waktu ke waktu. Pertimbangkan alasan lain ini untuk fokus pada penutup mata berkualitas tinggi.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...