Alasan Orang Mengubah Gaya atau Warna Rambut saat Pandemi Corona

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan memegang gunting dengan potongan rambut yang kacau balau, mimiknya sebal. shutterstock.com

    Ilustrasi perempuan memegang gunting dengan potongan rambut yang kacau balau, mimiknya sebal. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Tak dipungkuri ada dorongan menggoda untuk melakukan sesuatu yang drastis dengan rambut Anda, misalnya memotong poni, mewarnai rambut sebagian, atau memangkas habis rambut Anda saat pandemi corona ini. Namun, Anda tidak sendirian. Sejak pembatasan jarak sosial pertama kali diterapkan di beberapa Negara, banyak video muncul media sosial TikTok dan Instagram, yang menampilkan orang dengan perubahan drastic pada rambut mereka.

    Kebanyakan unggahan di media sosial diiringi dengan retoris bertanya, "Apa lagi yang harus dilakukan sekarang?" menunjukkan bahwa, bagi sebagian orang, keputusan untuk mengikuti tren mungkin hanya lahir dari kebosanan atau memiliki banyak waktu senggang.

    Beberapa selebriti pun melakukan hal yang sama. Jennifer Love Hewitt baru-baru ini mewarnai rambutnya menjadi pink. Hilary Duff memulai debutnya bob pendek yang super pendek dan cerah. Bahkan Kylie Jenner menyingkirkan semua wignya dan membiarkan rambut pendeknya yang alami bernafas, mungkin sedikit berbeda dengan tren yang ada tapi ini merupakan perubahan besar baginya.

    Anda mungkin pernah melihat skenario perubahan rambut ini selama masa-masa sulit seperti setelah putus cinta atau perubahan besar lainnya. Menurut para ahli, psikologi dalam skenario itu mirip dengan situasi saat ini, meskipun tren sekarang tampaknya semakin meluas. Ini sebagian besar karena pandemi corona ini, peristiwa kehidupan yang sangat menyedihkan, adalah sesuatu yang dialami seluruh dunia bersama-sama.

    Pandemi global yang terus berkembang dan kurang dapat diprediksi, sehingga membuat aspek-aspek kehidupan tertentu tampak sedikit di luar kendali kita. Ini bisa, secara alami, memberi jalan kepada orang-orang yang membuat keputusan drastis dalam upaya untuk mengambil kembali sebagian kendali itu.

    "Singkatnya, orang-orang mungkin lebih bersemangat daripada sebelumnya untuk menemukan cara-cara merasakan kendali atas tubuh mereka, dan mengubah rambut kita adalah cara untuk melakukan ini," kata Dr. Chloe Carmichael, seorang psikolog klinis berlisensi di New York, seperti dilansir dari laman Elite Daily.

    Sementara, menurut Dr. Sanam Hafeez, seorang neuropsikolog dan anggota fakultas di Universitas Columbia, virus corona adalah badai unik yang kita semua navigasikan, dengan kemungkinan membawa beberapa masalah kesehatan mental, seperti isolasi, depresi, kecemasan, ketakutan akan kematian, ketakutan akan hal yang tidak diketahui, dan ketidakpastian ekonomi.

    Namun, jangan menganggap teman Anda yang baru saja mengecat rambut mereka hijau terang karena mereka sedang berurusan dengan sesuatu yang lebih dalam secara internal. Pada dasarnya, dibanjiri dengan berita mengerikan tentang COVID-19 terus-menerus dapat mendorong mereka untuk melakukan sesuatu yang telah tunda. "Meskipun ada kemungkinan bahwa gangguan mental dapat mendorong seseorang untuk mencukur rambut mereka atau mengubah penampilan mereka, itu bisa dengan mudah menjadi pengalaman yang menyenangkan dan membebaskan untuk mencoba sesuatu yang telah Anda renungkan sejak lama," kata Dr. Hafeez.

    Selain itu, karantina juga menawarkan sedikit situasi transformasi rambut sesudahnya yang unik, yaitu bahwa jika Anda atau orang lain benar-benar membencinya, tidak ada yang pernah melihatnya atau menilainya karena, yah, Anda tidak benar-benar melihat siapa pun. "Ada kemungkinan bahwa stres dan isolasi yang disebabkan oleh wabah ini dapat mengakibatkan orang mencoba hal-hal yang tidak mereka miliki sebelumnya, karena sekarang mereka punya waktu sendirian di rumah, jauh dari penilaian atau tekanan untuk mencari cara tertentu," kata Dr . Hafeez.

    Fakta bahwa tidak ada dari kita berinteraksi dengan banyak orang, jika ada orang, dan benar-benar menghadirkan alasan lain yang memungkinkan untuk perubahan rambut, menurut Dr. Carmichael. Saat diposting ke media sosial, video dan foto rambut karantina ini telah mengumpulkan jumlah respon yang luar biasa. Di TikTok, beberapa video telah menghasilkan ratusan ribu respon likes dan  jutaan penayangan.

    Di masa di mana orang-orang mendambakan semacam interaksi, itu pasti terasa seperti hal terbaik berikutnya dengan pelukan pada saat bahagia. "Mengubah rambut dan memposting foto di media sosial juga mengundang lebih banyak interaksi media sosial, yang mungkin terasa bermanfaat bagi kita sekarang, karena karantina mengurangi kebiasaan alami kita dalam berhubungan dengan orang lain," kata Dr. Carmichael.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.