Akupunktur Bisa Bantu Pengobatan Depresi, Simak Penjelasan Pakar

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengobatan dengan cara akupuntur. Tempo/Arif Fadilah

    Pengobatan dengan cara akupuntur. Tempo/Arif Fadilah

    TEMPO.CO, Jakarta - Akupunktur merupakan metode perawatan yang menggunakan jarum untuk menargetkan titik-titik tekanan tertentu pada tubuh. Metode ini telah digunakan selama ribuan tahun untuk membantu berbagai kondisi, dari migrain, infertilitas, hingga stres.

    Beberapa praktisi mengatakan akupuntur juga dapat membantu dengan gejala depresi akibat stres. Namun, bukti ilmiah menunjukkan bahwa menggunakan akupunktur untuk depresi mungkin membantu dalam kombinasi dengan perawatan lain, tetapi tidak dapat meredakan semua gejala dengan sendirinya.

    Teori di balik akupunktur adalah bahwa tubuh memiliki titik-titik tekanan yang dapat membantu dengan kondisi seperti migrain ketika ditargetkan, baik dengan jarum atau tekanan. "Ada titik akupunktur di seluruh tubuh pada garis meridian yang memiliki kegunaan dan efek yang berbeda," kata ahli akupunktur berlisensi Joel Granik kepada Bustle. "Poin-poinnya membantu menyeimbangkan aliran energi tubuh."

    Ada bukti untuk mendukung hal ini, yaitu apa yang dikenal sebagai aliran energi mungkin merupakan stimulasi sistem saraf, menciptakan efek menenangkan. Beberapa dokter percaya bahwa titik-titik tekanan akupunktur dapat merangsang sistem penghilang rasa sakit tubuh, membantu Anda merasa lebih baik selama perawatan.

    Granik mengatakan titik yang dikenal sebagai Perut 26, atau Zusanli, untuk membantu menghasilkan efek ini. "Letaknya sekitar 3 sampai 4 inci di bawah lutut dan setengah inci ke luar tulang kering Anda," katanya. Titik yang disebut Heart 7, atau Spirit Gate, di bagian luar pergelangan tangan dimaksudkan untuk membantu merespon perubahan di lingkungan mereka.

    Josh Klapow Ph.D, seorang psikolog klinis, mengatakan kepada Bustle bahwa akupunktur dapat menjadi pengobatan tambahan untuk depresi karena dapat mengurangi ketegangan otot, menenangkan sistem saraf pusat, dan meningkatkan suasana hati Anda. Ini juga merupakan cara terbaik untuk meluangkan waktu Anda sendiri.

    Namun, Dr. Klapow mengatakan penelitian telah menemukan bahwa akupunktur bukan pengobatan utama yang efektif untuk depresi. Perawatan primer adalah perawatan yang menjadi prioritas, karena mereka memiliki kemampuan terbaik yang ditunjukkan untuk membantu meringankan gejala dan menyembuhkan kondisi. Untuk depresi, ini termasuk terapi bicara, terapi perilaku kognitif, antidepresan, dan lainnya. Latihan akupunktur mungkin tidak mengobati depresi sendiri, tetapi mungkin membantu jika Anda mendapati diri Anda lebih tenang dan lebih bahagia setelah sesi.

    Banyak penelitian telah dilakukan untuk menilai kemungkinan efek akupunktur pada depresi, tetapi jika Anda melihat headline heboh menyatakan penelitian telah "membuktikan" bahwa akupunktur dapat membantu gejala depresi, penting untuk membaca yang tersirat. Satu ulasan dari 64 studi berbeda yang melibatkan lebih dari 7.000 orang, yang diterbitkan dalam The Cochrane Database for Systemic Review pada tahun 2018, menemukan bahwa ada "bukti berkualitas rendah" yang menghubungkan akupunktur dengan peran yang membantu dalam pengobatan depresi.

    Para peneliti di balik tinjauan menulis bahwa penelitian menunjukkan banyak variasi dalam teknik akupunktur dan jenis depresi, dan banyak yang memiliki risiko tinggi "bias kinerja," yang berarti peserta yang mendapatkan akupunktur mendapat lebih banyak perhatian dan perawatan dari para ilmuwan daripada kelompok kontrol yang tidak. Mereka menyarankan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat tautan ini secara menyeluruh.

    Beberapa penelitian seputar akupunktur dan depresi telah menemukan hasil positif. Sebuah studi review yang diterbitkan dalam British Journal of Midwifery pada tahun 2018 mengamati 1.592 studi depresi dan akupunktur untuk melihat apakah ada bukti bahwa akupunktur dapat membantu depresi pascapersalinan (PPD). Hanya tiga penelitian yang sesuai dengan rancangan undang-undang, dan hanya satu dari tiga penelitian yang menunjukkan bahwa akupunktur mungkin sama efektifnya dengan antidepresan fluoxetine hydrochloride (Prozac) untuk mengobati PPD. Dua penelitian lainnya tidak menunjukkan banyak perbedaan, tetapi akupunktur tampaknya tidak membahayakan.

    Jika Anda ingin menggunakan akupunktur untuk membantu gejala kesehatan mental Anda, para ahli memberi tahu Bustle, lakukanlah - selama Anda mendapatkan perawatan lain juga. Akupunktur dapat membantu Anda menghilangkan stres, merasa lebih membumi di tubuh Anda, dan mendorong Anda untuk berhenti merenung. Semua efek itu secara tidak langsung dapat membantu dengan gejala depresi. Namun, mungkin ide yang baik untuk melihat ke dalam terapi perilaku kognitif, yang telah terbukti sangat membantu dalam mengatasi depresi, berbicara dengan terapis Anda tentang antidepresan, dan menyesuaikan diri dengan janji akupunktur di antaranya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.