Panduan untuk Orang Tua Mengenal TikTok, Amankah untuk Anak?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tiktok

    Tiktok

    TEMPO.CO, Jakarta - Masih ingat dengan kehebohan Bowo Alpenlibe? Anak laki-laki yang menjadi populer berkat aplikasi TikTok tahun lalu. Eksistensinya sempat membuat heboh dunia maya. Meski sempat diblokir namun kini TikTok salah satu aplikasi populer di Indonesia. 

    TikTok merupakan adalah aplikasi yang memungkinkan pengguna merekam dan mengunggah video pendek. Di Amerika Serikat, TikTok awalnya dikenal sebagai situs web Musical.ly yang menyinkronkan bibir, hingga diakuisisi oleh perusahaan yang berbasis di Beijing pada tahun 2018 dan bergabung dengan TikTok China. Sekarang, sementara Anda masih dapat menemukan banyak sinkronisasi bibir, konten video pada dasarnya adalah apa pun yang dipilih pembuatnya - asalkan mematuhi batas 15 detik.

    Menurut Chief Parenting Officer dari aplikasi Bark, Titania Jordan, selain menyenangkan TikTok juga menyebabkan kecanduan. "Aplikasi ini populer dengan Generasi Z khususnya karena ia berhasil menggabungkan humor, musik, menari, pertunjukan, dan hiburan - semuanya dalam bergulir konten mikro yang tak ada habisnya yang menjadi disesuaikan dengan apa yang Anda nikmati menonton berkat algoritma yang kuat,” ujarnya seperti dilansir dari laman GoodHousekeeping.

    Tak hanya untuk ketenaran, beberapa orang memanfaatkan TikTok untuk menyebarkan lelucon. "Budaya Meme sangat besar di dalam TikTok, dengan tantangan yang terus muncul," kata Jordan. "Anak-anak kemudian mencoba menjadi yang teratas dengan tren mereka sendiri."

    Meme dan tantangan-tantangan yang populer di TikTok tentu aneh bagi para orang tua. Apalagi TikTok memungkinkan pengguna untuk terhubung ke orang lain dan melihat konten yang tidak bisa difilter, yang membuat beberapa orang tua bertanya-tanya apakah TikTok aman untuk anak-anak. Meskipun ada fitur privasi, kontrol orangtua tidak ada di aplikasi.

    "Pengguna dapat menghubungi siapa pun di dunia karena sifat publik platform itu," kata Jordan. "Meskipun Anda dapat memblokir atau melaporkan orang lain untuk pesan yang tidak pantas, TikTok tidak memiliki kontrol orangtua yang lebih luas."

    Seperti platform media sosial mana pun yang memiliki pesan langsung atau fitur komentar, selalu ada kemungkinan anak Anda bisa mengobrol dengan siapa pun - termasuk orang asing. "Dan karena TikTok adalah platform yang mendorong kinerja, yang dapat membuatnya mudah bagi predator untuk menggunakan pujian sebagai jalan ke dalam kehidupan anak-anak, membuat mereka merasa istimewa sambil membuat mereka nyaman,” tambah Jordan.

    Anda dapat mengunci akun Anda sendiri, tetapi itu tidak memblokir konten dari orang lain. "Bahkan jika Anda mengatur akun Anda sendiri untuk pribadi, Anda mungkin masih terpapar dengan konten seksual atau kekerasan yang diposting ke feed publik," katanya. "Konten semacam ini dapat berkisar dari TikToks seksual yang terang-terangan, hingga aksi berbahaya yang mungkin ingin dibuat ulang oleh anak-anak, hingga komentar rasis dan diskriminatif yang terang-terangan."

    Dan, tentu saja, ada ketegangan sosial yang datang dengan umpan apa pun yang memungkinkan reaksi. "Anak-anak mungkin terjebak dalam tekanan untuk membuat konten yang lebih banyak dan lebih baik, dan ini dapat menyebabkan kegelisahan - terutama jika mereka tidak menjadi populer," kata Jordan.

    Selain itu, Titania Jordan menambahkan seperti platform media sosial lainnya, TikTok juga bisa rentan terhadap cyberbullying. Ketika video tidak lucu atau sukses, mereka bisa disebut 'mengerikan' - dan itu memberikan makanan bagi pengganggu untuk mengolok-olok mereka. “Cyberbullying dan trolling adalah masalah besar pada TikTok. Anak-anak yang mengaku depresi sering kali dijumpai dengan reaksi penolakan dan sarkastik; beberapa bahkan secara terbuka didorong untuk melakukan bunuh diri,” ujarnya.

    Pemakaian aplikasi ini dikenakan biaya. Penggemar dapat melakukan pembelian dalam aplikasi - salah satu cara TikTok menghasilkan uang, bersama dengan kemitraan merek - untuk memberi hadiah kepada pembuat konten favorit mereka. Meski begitu beberapa anggota senat Amerika Serikat, menyerukan penyelidikan terhadap TikTok sebagai risiko keamanan.

    Namun, untuk meningkatkan kesadaran akan fitur keamanannya, TikTok mengumumkan kemitraan dengan Family Online Safety Institute (FOSI). "TikTok menawarkan rumah untuk ekspresi kreatif dan pengalaman yang tulus, menyenangkan, dan positif, yang beresonansi kuat dengan misi FOSI untuk mendorong keluarga berbagi pengalaman online mereka secara positif dan berbicara dengan anak-anak tentang apa yang mereka lakukan online," katanya dalam sebuah pernyataan. Melalui kemitraan ini, TikTok menawarkan kiat keamanan, panduan orang tua, dan video pendidikan untuk mempelajari cara mengelola kontrol di situs dengan lebih baik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.