Kondisi Tubuh saat Berhenti Minum Alkohol Selama Seminggu

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi minuman mengandung alkohol (pixabay.com)

    Ilustrasi minuman mengandung alkohol (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda suka pergi ke bar di akhir pekan atau menghabiskan Sabtu malam sambil menyesap anggur bersama teman-teman, maka Anda mungkin akan melihat perbedaan ketika Anda berhenti minum alkohol selama seminggu. Bahkan bagi mereka yang tidak mabuk atau merasakan efek samping yang bertahan lama, masih ada periode pemulihan yang harus dilalui tubuh.

    "Suka atau tidak, alkohol adalah ... racun," Dr. Kelly Bay, ahli gizi ahli gizi, dokter kiropraktik, dan pelatih kesehatan, mengatakan kepada Bustle. "Begitu Anda minum minuman beralkohol, minuman itu diubah menjadi zat beracun, seperti asetaldehida, dan didistribusikan ke seluruh tubuh Anda melalui aliran darah Anda, yang akan diproses liver untuk dimetabolisme." Seluruh proses dapat menyebabkan stres oksidatif, yang pada gilirannya menyebabkan peradangan.

    Alkohol juga dapat membuang keseimbangan elektrolit yang menyebabkan dehidrasi. Plus, itu dapat mengurangi keragaman mikroba usus,  Anda, yang mungkin kecemasan yang dikeluhkan orang setelah minum. "Dengan apa yang sekarang kita ketahui tentang koneksi otak usus, menginduksi peradangan usus tentu dapat mempengaruhi status mental Anda,” ujar Bay.

    Tingkat dampak Anda tergantung pada dosis, kata Bay, jadi pengalaman semua orang akan sedikit berbeda ketika mereka minum dan berhenti minum alkohol. Tetapi yang menarik untuk dipertimbangkan adalah apa yang terjadi di dalam saat Anda berangkat kerja pada Senin pagi, setelah minum alkohol selama akhir pekan.

    "Sekitar satu jam setelah minuman terakhir liver secara aktif bekerja untuk membersihkan alkohol dari aliran darah Anda," kata Hillary Cecere, RDN, ahli gizi diet terdaftar. "Sekitar enam hingga 12 jam setelah minuman terakhir Anda, sakit kepala dan suasana hati yang tertekan dapat terjadi," yaitu saat Anda mungkin merasa lapar dan mungkin sedikit sedih, seperti disebutkan di atas.

    Potong menjadi 18 jam setelah minuman terakhir Anda, kata Cecere, dan kadar glukosa darah Anda akan mulai stabil kembali. Dan itu akan terjadi pada 72 jam, atau sekitar tiga hari kemudian, ketika Anda akan mulai melihat peningkatan dalam suasana hati Anda, serta kurang tidur, yang merupakan efek samping lain yang dapat terjadi setelah Anda minum.

    “Tentu saja, jika Anda minum lebih banyak pada akhir pekan, mungkin tubuh Anda membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari peradangan yang disebabkan oleh alkohol," kata Bay. "Mungkin lebih sulit bagi mikrobioma ususmu untuk bangkit kembali." Namun, berhenti minum alkohol dapat membantu mengurangi peradangan, menormalkan keseimbangan elektrolit, dan memberi tubuh Anda kesempatan untuk beregenerasi dari kerusakan akibat alkohol.

    Tetapi sekali lagi, itu semua akan tergantung bagaimana tubuh Anda memproses alkohol. "Tubuh yang berbeda akan memproses alkohol dengan cara yang berbda tergantung pada genetika mereka, aktivitas metabolism dan kondisi liver yang mendasarinya," ujar Dr. Tarek Hassanein, spesialis penyakit dalam, gastroenterologi, dan transplantasi hepatologi. "Setiap berhenti minum alkohol memungkinkan tubuh untuk sembuh. Semakin lama waktu istirahat dari minum, semakin baik peluang penyembuhan."

    Penting untuk diingat bahwa tidak ada jumlah alkohol yang dianggap "aman," dan tidak ada jenis atau jumlah yang dapat "direkomendasikan," dengan baik. Seperti kata Bay, "Studi terbaru telah menolak gagasan sebelumnya bahwa minum dalam jumlah sedang dapat bermanfaat. Salah satu manfaat utama dari minum anggur merah adalah dikaitkan dengan resveratrol, polifenol bermanfaat yang melindungi tubuh Anda dengan cara yang mirip dengan antioksidan. Senyawa ini juga ditemukan dalam makanan lain seperti cranberry, anggur, blueberry, dan blackberry. Jadi Anda sebenarnya bisa mendapatkan resveratrol dengan makan buah, daripada minum alkohol. "

    Dikatakan, jika Anda ingin minuman campuran, atau segelas anggur, atau bir, lakukanlah. "Dua hingga tiga minuman per minggu untuk individu yang sehat harusnya cukup aman,” kata Bay.

    Seperti kata Hassanein, minumlah dengan makanan, nikmati, dan minumlah air agar Anda tidak berlebihan. Ini akan memakan waktu lebih dari dua minggu bagi liver untuk pulih dari pesta minuman keras, katanya, yang dapat dihindari dengan membuat jeda. Tetapi bahkan tetap saja, menunda selama lima hari sebelum minum alkohol lagi mungkin masih belum cukup waktu bagi tubuh untuk pulih sepenuhnya, bahkan meski sudah memoderasinya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.