Agave dan Madu Pemanis Alami, Mana yang Lebih Sehat?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi madu. Holliejean.com

    Ilustrasi madu. Holliejean.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kini semakin banyak yang mulai menggunakan pemanis alami seperti madu atau agave. Alasannya tentu demi kesehatan. Namun, Anda juga perlu mengetahui seberapa baik kedua bahan yang digunakan sebagai pemanis ini untuk kesehatan.

    Agave misalnya, yang dipasarkan sebagai gula alami. “Namun sebenarnya tidak,” ujar ahli diet Sonya Angelone, seperti dilansir dari laman Women’s Health. Nektar agave adalah gula olahan. Getah dari agave dipanaskan dan diperlakukan dengan enzim untuk menghasilkan nektar agave yang Anda lihat di toko. "Proses ini menghancurkan vitamin dan mineral apa pun dari getah mentah," kata Angelone. "Agave pada dasarnya adalah sirup yang sangat halus, tidak sehat."

    Jenis gula dalam agave juga tidak membantu. "Agave adalah sekitar 85 persen fruktosa dan sisanya adalah air," kata Angelone. "Fruktosa dimetabolisme terutama oleh hati. Jika hati Anda terlalu banyak fruktosa, itu dapat meningkatkan kolesterol LDL, menyebabkan lemak perut, dan berkontribusi pada lemak hati, yang menjadi semakin umum."

    Menurut USDA atau Kementrian pertanian Amerika Serikat, satu sendok makan agave, mengandung 60 kalori, 0 gram lemak, 0 gram protein, 0 mili gram sodium, 16 gram karbohidrat, 17 gram gula, 0 gram serat. Fruktosa dalam agave sebenarnya juga bisa keras pada perut. "Satu poin penting adalah bahwa beberapa orang yang melakukan diet FODMAP rendah dengan lebih baik akan merasa lebih bermasalah karena fruktosa adalah FODMAP," kata Angelone. "Ini dapat menyebabkan gas dan kembung untuk orang yang sensitif."

    Namun, Agave mengandung sedikit glukosa, sehingga memiliki indeks glikemik rendah, kata Angelone. Itu berarti, tidak akan meningkatkan kadar gula darah Anda.

    Sementara madu naik level pada manfaat kesehatan, tetapi ilmu pengetahuannya masih sedikit. "Madu bisa meredakan sakit tenggorokan dan membantu mengatasi batuk," kata Angelone. Penelitian dari jurnal Frontiers in Microbiology menemukan madu berpotensi melawan flu Anda dalam beberapa cara, mengandung bakteri yang benar-benar membunuh sel;  melemahkan kemampuan patogen untuk berkembang biak; dan bisa membuat antibiotik bekerja lebih baik.

    "Ada juga beberapa bukti bahwa madu lokal yang mentah dapat meredakan gejala alergi karena memiliki jumlah serbuk sari lokal," katanya. Angelone juga mencatat bahwa madu mentah biasanya merupakan pilihan tersehat Anda, karena ini adalah yang paling tidak diproses.

    Madu juga mengandung sejumlah antioksidan. "Semakin gelap warnanya, semakin banyak antioksidan yang dimilikinya," kata Angelone. Plus, ada jejak vitamin dan mineral, termasuk kalium, kalsium, dan zat besi, yang terdapat dalam madu. Namun, tidak ada dalam jumlah yang signifikan. "Anda harus makan madu jauh lebih banyak daripada yang disarankan untuk mendapatkan jumlah yang nyata.”

    Indeks glikemik pada madu juga dapat bervariasi. "Indeks glikemik madu bervariasi tergantung pada bunga tempat lebah mendapat serbuk sari," kata Angelone. "Madu adalah sekitar 40 persen fruktosa dan 30 persen glukosa."

    Tidak semua orang harus mengkonsumsi madu. "Madu tidak aman untuk bayi di bawah satu tahun karena dapat mengandung spora botulisme yang dapat berbahaya bagi bayi," kata Angelone. Satu sendok makan madu, menurut USDA mengandung 64 kalori, 0 gram lemak, 0,1 gram protein, 0 mili gram sodium, 17 gram karbohidrat, 17 gram gula, 0 gram serat.

    Pilihan yang lebih sehat agave atau madu.

    "Karena madu mentah memang mengandung sifat meningkatkan kekebalan dan anti-inflamasi, saya harus mengatakan bahwa pilihan yang lebih baik adalah madu," kata Keri Gans, konsultan nutrisi dan penulis The Small Change Diet.

    Sementara kalori dalam agave dan madu sebanding (masing-masing sekitar 60 kalori per sendok makan), agave rasanya sedikit lebih manis, yang berarti Anda tidak perlu menggunakan sebanyak mungkin untuk mendapatkan rasa manis yang diinginkan.

    Meskipun Anda mungkin berpikir Anda dapat menukar madu dalam resep favorit Anda dan mendapatkan hasil yang manis dengan manfaat kesehatan yang lebih banyak, hasil akhirnya sedikit sulit. Angelone tidak merekomendasikan pengganti madu, atau agave, dalam resep yang membutuhkan gula pasir. "Ada terlalu banyak cairan dalam madu dan madu dan akan mengubah resepnya," ujarnya. "Keduanya bisa digunakan secara bergantian tetapi tidak untuk gula kering."

    Sebagai gantinya, gunakan madu untuk meningkatkan kekebalan dalam teh dan minuman lainnya. "Coba juga dengan yogurt biasa atau oatmeal," kata Angelone. "Dan pastikan untuk menggunakan madu mentah jika memungkinkan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Konflik Lahan Era SBY dan 4 Tahun Jokowi Versi KPA

    Konsorsium Pembaruan Agraria menyebutkan kasus konflik agraria dalam empat tahun era Jokowi jauh lebih banyak ketimbang sepuluh tahun era SBY.