Prosedur Tukar Cairan atau CAPD untuk Pasien Gagal Ginjal

Puluhan pasien gagal ginjal dari keluarga miskin di Kabupaten Madiun, Jawa Timur, mendatangi gedung DPRD Kabupaten Madiun, Jumat (3/8). TEMPO/Ishomuddin

TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu pilihan perawatan bagi pasien gagal ginjal adalah Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis atau CAPD. Dengan terapi ini, pasien tak perlu melakukan cuci darah, melainkan menggunakan 'selaput perut' untuk membersihkan darah sepanjang hari.

Baca juga:
Tak Kenal Maka Tak Sayang Ginjal, Pahami Fungsinya
Pasien Ginjal Harus Moving On, Merdeka Memilih Terapinya
Wanita Lebih Rentan Alami Penyakit Ginjal, Dampaknya pun Beragam

Dokter Spesialis Ginjal dan Hipertensi, Jonny mengatakan masih banyak pasien gagal ginjal yang belum mengetahui metode Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis atau CAPD. Dialisis dapat dilakukan di mana saja, relatif nyaman, dan pasien tidak perlu datang ke rumah sakit beberapa kali dalam seminggu. Dengan begitu, pasien gagal ginjal tetap bisa beraktivitas seperti biasa.

"Perawatan CAPD ini lebih simpel dan tidak kelihatan karena alatnya kecil," kata Jonny di acara Meningkatkan Kualitas Hidup Pasien Gagal Ginjal Dengan Perawatan CAPD di Jakarta, Minggu 5 November 2017. Dia menjelaskan proses pergantian cairan dilakukan empat kali sehari di tempat yang bersih, namun tidak perlu steril.

Pergantian cairan dapat dilakukan di kantor, sekolah, terutama di mana ada meja bersih. Selama pertukaran cairan, alat dialisat yang baru dimasukkan ke dalam rongga peritoneum, membran serosa rangkap yang terbesar di dalam tubuh, melalui kateter.

Cairan kemudian didiamkan dalam rongga peritoneum selama beberapa jam. Biasanya di pagi, siang, sore, dan malam. Dialisat yang telah digunakan kemudian dikeluarkan melalui kateter, kemudian dialisat yang baru dimasukkan kembali. Proses tersebut dilakukan setiap hari.

Monalisa Theresia, pasien gagal ginjal sedang melakukan cuci darah menggunakan proses Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysys (CAPD) dikediamannya dikawasan Cibinong, Jakarta, Jumat (28/3). Tempo/Aditia Noviansyah

Ada beberapa keuntungan dari CAPD dibanding terapi lain. Pertama, kelangsungan hidup lebih baik daripada hemodialisis pada tahun-tahun pertama, dan penularan hepatitis B dan C juga dapat diminimalisir karena proses ini tidak berkaitan dengan darah. Pasien juga lebih bisa mengontrol diri sendiri atau memiliki kebebasan, dari diet sampai aktivitas sehari-hari. Terapi CAPD juga tidak menggunakan mesin dan tidak ada tusukan jarum.

"Kami percaya dengan perawatan yang tepat, setiap pasien gagal ginjal dapat meningkatkan kualitas hidup mereka dan menjadi lebih produktif," kata Tony Samosir, Ketua Komunitas Paien Cuci Darah Indonesia. Tony dan Jonny mengatakan jika setiap pilihan terapi dijelaskan secara gamblang kepada pasien gagal ginjal, maka mereka dapat memilih metode terapi yang paling cocoknya.






5 Tanda dan Efek Samping Kelebihan Vitamin D

11 jam lalu

5 Tanda dan Efek Samping Kelebihan Vitamin D

Mengonsumsi vitamin D dengan dosis tinggi dari waktu ke waktu dapat mencapai tingkat racun atau berbahaya dalam tubuh.


Inilah Bahaya Paparan BPA bagi Kesehatan

19 jam lalu

Inilah Bahaya Paparan BPA bagi Kesehatan

Penelitian menunjukkan BPA dapat berdampak pada kesehatan manusia dengan berbagai cara.


Inilah Kandungan Nutrisi Daun Kelor sehingga Dijuluki Superfood

1 hari lalu

Inilah Kandungan Nutrisi Daun Kelor sehingga Dijuluki Superfood

Daun kelor mengandung banyak manfaat bagi kesehatan sehingga menjadi salah satu bahan pangan dengan julukan superfood.


6 Manfaat Teh Putih, Mencegah Peradangan hingga Kesehatan Gigi

3 hari lalu

6 Manfaat Teh Putih, Mencegah Peradangan hingga Kesehatan Gigi

Teh putih diproduksi dengan memetik kuncup dan daun sebelum mekar


Tempat Kerja Toxic Memang Seram, tapi Bisa Diatasi

3 hari lalu

Tempat Kerja Toxic Memang Seram, tapi Bisa Diatasi

Salah satu cara ampuh untuk mengatasi lingkungan kerja toxic adalah memulihkan diri sendiri.


Tak Hanya Memicu Bahagia, Berikut Khasiat Cinta bagi Tubuh

3 hari lalu

Tak Hanya Memicu Bahagia, Berikut Khasiat Cinta bagi Tubuh

Cinta merupakan salah satu hal yang disukai banyak orang. Tak banyak diketahui, cinta ternyata memiliki dampak positif bagi tubuh.


Seberapa Banyak Gula yang Boleh Dikonsumsi dalam Sehari?

4 hari lalu

Seberapa Banyak Gula yang Boleh Dikonsumsi dalam Sehari?

Mengonsumsi gula berlebih tidak baik untuk kesehatan. Berikut jumlah ideal gula yang bisa dikonsumsi dalam sehari.


3 Manfaat Antioksidan bagi Kesehatan

5 hari lalu

3 Manfaat Antioksidan bagi Kesehatan

Antioksidan adalah senyawa yang memiliki banyak manfaat bagi tubuh.


Inilah 5 Manfaat Teh Matcha bagi Kesehatan

6 hari lalu

Inilah 5 Manfaat Teh Matcha bagi Kesehatan

Teh matcha, yang memiliki kandungan kafein dan antioksidan lebih banyak daripada teh hijau, memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Apa saja?


DKI Jakarta Janji Turunkan 41 Persen Partikel Polusi Udara Berbahaya buat Kesehatan

7 hari lalu

DKI Jakarta Janji Turunkan 41 Persen Partikel Polusi Udara Berbahaya buat Kesehatan

DKI Jakarta menargetkan penurunan 41 persen polutan berbahaya PM2,5 pada 2030 melalui tiga strategi dan 75 rencana aksi pengendalian pencemaran udara.