Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sering Bicara Sendiri, Aneh atau Wajar

Editor

Rini Kustiani

image-gnews
Ilustrasi wanita di depan cermin. Shutterstock
Ilustrasi wanita di depan cermin. Shutterstock
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jangan merasa aneh jika kamu sering berbicara kepada diri sendiri, terutama jika berada di depan cermin. Berbicara kepada diri sendiri dapat membantu mengendalikan emosi dan ini merupakan cara yang paling sederhana.

Sebuah penelitian menunjukkan metode self-talk dalam bentuk orang ketiga menjadi bentuk peraturan emosional yang relatif mudah dibandingkan dengan menggunakan metode self-talk orang pertama atau cara yang biasanya dipakai seseorang saat berbicara kepada dirinya sendiri. “Merujuk diri sendiri sebagai orang ketiga membuat seseorang berpikir lebih jernih dan ini bagus untuk otak,” kata Jason Moser, Associate Professor di Michigan State University, Amerika Serikat.

Satu syarat sehatnya bicara dengan diri sendiri, Moser menjelaskan, yakni pembicaraan tersebut menempatkan diri sebagai orang ketiga. Maksudnya, orang tersebut tidak menempatkan diri sebagai aku, atau kamu (seseorang yang diajak bicara), melainkan dia atau orang lain. Metode ini membantu seseorang mendapatkan sedikit jarak psikologis dari pengalaman mereka yang seringkali berguna untuk mengatur emosi.

Penelitian tentang self-talk yang dipublikasikan di jurnal Scientific Reports ini menerapkan dua model percobaan. Pada percobaan pertama, peserta diminta melihat gambar dengan tema yang netral dan tema yang menimbulkan kegelisahan. Saat meihat gambar, peneliti memindai aktivitas otak mereka electroencephalograph.

Ketika peserta bereaksi terhadap gambar yang menimbulkan kegelisahan, misalnya gambar pria yang memegang pistol ke arahnya, seketika itu reaksi emosionalnya meningkat. Namun beberapa saat kemudian orang tersebut bicara sendiri dengan dirinya dan menceritakan gambar apa yang dia lihat. Ketika orang tersebut memposisikan diri sebagai orang ketiga, maka respons emosionalnya turun dengan cepat.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada percobaan kedua, peserta diminta membayangkan pengalaman menyakitkan mereka dari masa lalu, sementara aktivitas otak mereka diukur dengan menggunakan magnetic resonance imaging fungsional atau FMRI. Hasilnya menunjukkan peserta kurang menunjukkan aktivitas di wilayah otak yang biasanya terlibat dalam membayangkan pengalaman emosional yang menyakitkan saat menggunakan metode self-talk.

Artinya, seseorang akan lebih objektif dan tidak menghindari sesuatu yang dibenci jika saat bicara sendiri, orang tersebut menempatkan diri sebagai orang ketiga, yakni dia, bukan saya atau kamu.

BOLDSKY | LUCIANA

Berita lainnya:
3 Faktor Penyebab Bunuh Diri, Tandanya Bisa Dilacak
Suka Berkhayal, Boleh Saja Asalkan Tahu Batasannya
Karakteristik Suara, Benarkah Mencerminkan Status Sosial?

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Prodi Baru Pendidikan Profesi Psikologi, Dekan Unpad: Kuliah 1,5 Tahun Tanpa Tesis

55 hari lalu

Universitas Padjajaran atau Unpad. unpad.ac.id
Prodi Baru Pendidikan Profesi Psikologi, Dekan Unpad: Kuliah 1,5 Tahun Tanpa Tesis

Program keprofesian psikolog merupakan pilihan studi lanjutan bagi sarjana psikologi.


Kemendikbud Buat Aturan Baru Kuliah Psikologi, Ada Program Profesi Hingga Subspesialis Usai S1

56 hari lalu

Ilustrasi pasangan konsultasi dengan psikolog. Shutterstock
Kemendikbud Buat Aturan Baru Kuliah Psikologi, Ada Program Profesi Hingga Subspesialis Usai S1

Permendikbud terbaru mengatur tentang pendidikan profesi psikologi untuk lulusan S1 Psikologi.


Tes Wartegg, Jenis Psikotes Apakah Itu?

1 Agustus 2023

Ilustrasi tes psikologi. Istimewa
Tes Wartegg, Jenis Psikotes Apakah Itu?

Tes Wartegg tergolong salah satu jenis psikotes


Tips Mengikuti Tes Psikologi untuk Calon Karyawan

1 Agustus 2023

Ilustrasi tes psikologi. Istimewa
Tips Mengikuti Tes Psikologi untuk Calon Karyawan

Tes psikologi atau psikotes salah satu rangkaian dalam proses perekrutan calon karyawan. Simak mengenai penjelasan dan ikuti tips selengkapnya.


Berikut Deretan Aplikasi AI yang Dapat Berfungsi Sebagai Teman Curhat

31 Juli 2023

Anak-anak di Cina mulai bermain dengan mainan berisi kecerdasan buatan untuk membantu meringankan beban asuh orang tua. Xinhua
Berikut Deretan Aplikasi AI yang Dapat Berfungsi Sebagai Teman Curhat

Aplikasi ai ini dapat berfungsi menjadi terapis kehatan mental.


Daftar 13 Kampus Psikologi Terbaik di Indonesia versi SIR 2023

21 Juli 2023

Gedung Rektorat Universitas Indonesia (UI). (ANTARA/Feru Lantara)
Daftar 13 Kampus Psikologi Terbaik di Indonesia versi SIR 2023

Daftar kampus psikologi terbaik di Indonesia versi SIR 2023, di antaranya Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta dan UI


Korban Pelecehan Seksual Perlu Mendapat Kepercayaan, Psikolog Beri Alasan

12 Juli 2023

ilustrasi pelecehan seksual (pixabay.com)
Korban Pelecehan Seksual Perlu Mendapat Kepercayaan, Psikolog Beri Alasan

Sikap percaya pada yang dialami korban pelecehan seksual penting ditunjukkan agar korban merasa mendapatkan dukungan dari lingkungan sekitar.


Tes Psikologi Menggunakan Noda Tinta, Apa Itu Metode Rorschach?

10 Juli 2023

Ilustrasi pria konsultasi dengan Psikolog. shutterstock.com
Tes Psikologi Menggunakan Noda Tinta, Apa Itu Metode Rorschach?

Rorschach, tes psikologi menggunakan gambar noda tinta sebagai medium penggambaran kepribadian seseorang


Demam Konser dan Pertandingan, Self Reward atau Flexing? Ini Kata Dosen Psikologi Unesa

21 Juni 2023

Coldplay Harus Manggung di Indonesia
Demam Konser dan Pertandingan, Self Reward atau Flexing? Ini Kata Dosen Psikologi Unesa

Menurutnya, menonton konser dan pertandingan dapat menjadi bentuk self reward dan tak melulu untuk flexing. Namun, masyarakat harus tetap bijak menyikapinya.


Pakar Ungkap Dampak Negatif Langsung Media Sosial pada Kesehatan Mental Remaja

15 Mei 2023

Ilustrasi remaja perempuan sedang melihat gawai. (Unsplash/Luke Porter)
Pakar Ungkap Dampak Negatif Langsung Media Sosial pada Kesehatan Mental Remaja

Beberapa penelitian mengaitkan penggunaan media sosial dan masalah kesehatan mental, termasuk depresi dan kecemasan, pada remaja.