Buka Puasa dengan Minuman Berpemanis, Efeknya Sampai ke Otak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi minuman bersoda. TEMPO/Rully Kesuma

    Ilustrasi minuman bersoda. TEMPO/Rully Kesuma

    TEMPO.CO, Jakarta - Kamu memilih minuman berpemanis, seperti soda dan jus buah ketika berbuka puasa dan hari-hari biasa? Jika ya, mulai sekarang kamu patut waspada.

    Mengkonsumsi kedua jenis minuman tersebut dapat menghilangkan memori dan mengurangi volume otak, terutama di area otak yang melibatkan memori dan pembelajaran. Fakta tersebut didapat dari hasil sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Boston University, Amerika Serikat.

    Dalam sebuah studi lanjutan, para peneliti yang sama juga menemukan orang yang minum setidaknya satu kaleng diet soda sehari akan tiga kali lebih berisiko mengalami stroke atau demensia dibanding mereka yang tidak minum diet soda.

    Para peneliti menggunakan tingkat konsumsi soda sebagai acuan, karena lebih mudah memperhitungkan jumlah gula atau pemanis lainnya yang terkandung dalam soda dibanding makanan seseorang secara keseluruhan. Kesimpulannya, bukan cuma minuman bersoda dan jus buah saja yang dapat menyebabkan masalah, melainkan jumlah pemanis yang dikonsumsi secara keseluruhan.

    ADVERTISEMENT

    Terlalu banyak gula dalam makanan telah terbukti menyebabkan obesitas, diabetes tipe 2, penyakit jantung dan kondisi kesehatan lainnya yang disebabkan konsumsi gula tambahan berlebihan.

    Dilansir Psychology Today, makanan dan minuman bergula tambahan tidaklah baik untuk kesehatan, entah apakah gula tambahan itu bersifat alami atau artifisial. Dan diabetes sendiri dapat meningkatkan risiko demensia.

    Jadi, pilihan yang jauh lebih sehat adalah dengan membiasakan minum air putih. Untuk variasi, Anda dapat mencoba mencampur segelas air dengan buah-buahan segar atau infused water.

    TABLOIDBINTANG

    Berita lainnya:
    Masih Muda Sudah Pikun, Kok Bisa?
    Tips Hilangkan Noda Kunyit dari Karpet


    Lucunya Cucu Donald Trump Saat Belajar Berjalan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...