3 Cara Sehat Detoksifikasi dengan Makanan Menurut Ahli

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi diet makanan mentah. Freepik.com/Yanalya

TEMPO.CO, Jakarta - Setelah liburan sejenak, makan di luar secara konsisten, Anda ingin kembali menerapkan pila makan sehat. Memilih salad saat makan siang adalah pilihan bagus jika itu membuat Anda merasa baik. Tetapi jika Anda hanya merasa tertekan untuk makan dengan cara tertentu atau detoksifikasi karena tren, ada beberapa hal yang perlu diketahui. 

Pertama, tidak ada makanan atau zat tunggal yang secara ajaib akan mengeluarkan racun dari tubuh Anda—bukan teh hijau, bukan air lemon, bukan cuka sari apel. “Ini lebih tentang makan makanan sehat yang memungkinkan mekanisme detoksifikasi alami tubuh bekerja dengan tepat,” kata Tom Rifai, M.D., pendidik kedokteran gaya hidup Harvard. "Itu benar-benar cara yang lebih baik untuk memikirkannya."

Faktanya, sebenarnya tidak ada definisi ketat dari kata detoks, menurut ahli diet Abby Langer. “Itu tidak berarti apa-apa. Ini sering digunakan sebagai istilah untuk menggambarkan makan 'lebih sehat' setelah periode makan berlebihan," katanya. “Tubuh Anda mendetoksifikasi dirinya sendiri. Beberapa jalur detoks menggunakan komponen dari makanan yang Anda makan. Meskipun demikian, tidak ada satu pun makanan atau minuman (seperti teh detoks) atau diet detoks yang dapat mendetoksifikasi tubuh Anda.” Dia menambahkan bahwa suplemen detoks, jus, dan pembersihan hampir selalu merupakan skema pemasaran dan harus dihindari.

Alternatif sehat untuk detoksifikasi

1. Makan makanan yang bervariasi

Meskipun tidak ada daftar makanan detoks yang akan menjadi obat ajaib, ada studi satu kali yang menunjukkan makanan tertentu dapat memiliki manfaat detoks, jelas Cindy Geyer, spesialis penyakit dalam. Ketumbar, misalnya, telah ditemukan untuk mencegah penyerapan logam berat seperti merkuri, yang berarti diekskresikan alih-alih diproses oleh hati. Sayuran seperti brokoli mengandung senyawa antioksidan yang tampaknya membantu hati Anda dalam proses detoksifikasi. Antioksidan flavonoid, yang ditemukan di sebagian besar buah beri, dapat meningkatkan aliran darah ke ginjal, membantu mereka menyaring racun dengan lebih baik.

Tapi sebenarnya bukan untuk memuat makanan ini saja. Sebaliknya, kata Dr. Geyer, yang paling penting adalah makan beragam tanaman. Bukan hanya daun ketumbar, tapi juga peterseli. Bukan hanya brokoli dan blueberry, tapi kacang-kacangan dan wortel dan pisang dan tanaman lain .

2. Tingkatkan asupan serat

Menambahkan makanan berserat tinggi ke dalam diet Anda tidak hanya dapat membantu Anda tetap kenyang lebih lama sehingga Anda tidak terjebak ngemil, tetapi juga membantu membersihkan usus Anda dari masalah yang tersisa, dan membuat Anda tetap teratur, yang selalu menyenangkan.

“Jika ada racun yang Anda telan secara tidak sengaja, serat dapat bertindak seperti sikat scrub untuk usus besar, mengikat racun dan membantu Anda mengeluarkannya daripada menyerapnya,” kata Dr. Geyer.

Serat juga merupakan pemain kunci dalam mikrobioma usus Anda. Makanan nabati kaya akan prebiotik, atau serat yang tidak dapat dicerna yang berfungsi sebagai sumber bahan bakar utama bagi bakteri usus Anda. Dan makan banyak prebiotik memastikan bahwa Anda akan mengembangkan populasi prebiotik yang besar, beragam, dan sehat.

Bakteri usus yang sehat, kata Dr. Geyer, membantu menjaga penghalang saluran pencernaan Anda, memastikan tidak ada racun yang keluar ke aliran darah di mana mereka pada akhirnya harus ditangani oleh hati atau ginjal. Semakin kuat serangga usus Anda, semakin kuat penghalangnya, dan semakin siap Anda untuk menjauhkan racun dari organ detoksifikasi Anda.

3. Kurangi makanan inflamasi

Meskipun menikmati segala sesuatu dalam jumlah sedang, makanan tertentu memiliki sifat peradangan yang lebih tinggi yang dapat memperburuk perasaan kembung dan berat yang ada dan memberi lebih banyak tekanan pada ginjal dan hati Anda. Yang pertama (dan paling jelas) adalah alkohol. Untuk menghilangkan alkohol dari tubuh, hati Anda harus memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, dan beberapa produk sampingan ini juga beracun dan dapat merusak sel-sel hati, menyebabkan peradangan, dan melemahkan sistem kekebalan Anda, menurut NIH.

Dr. Rifai juga memperingatkan agar tidak mengonsumsi makanan CRAP (yang “kaya kalori dan olahan”). Produk kemasan ini dikemas dalam konsentrasi tinggi karbohidrat olahan dan lemak tidak sehat, yang meningkatkan peradangan yang dapat merusak hati dari waktu ke waktu, mencegahnya melakukan tugasnya secara efektif, jelasnya.

Intinya: “Tidak ada rencana detoks jangka pendek. Ini adalah pilihan yang Anda buat hari demi hari yang benar-benar dapat membantu Anda atau menyakiti Anda,” kata Dr. Geyer. Langer setuju, “Batasi makanan ultra-olahan dan makanlah sebanyak mungkin makanan utuh dan seminimal mungkin. Ini bukan ilmu roket!” Jadi, kurangi alkohol (satu gelas sehari untuk wanita, dua untuk pria), kurangi makanan olahan, dan makan berbagai tanaman. Kemudian biarkan tubuh Anda menangani sisanya.

PREVENTION

Baca juga: 7 Langkah Detoksifikasi dengan Cara yang Sehat

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Konsumsi Makanan dan Minuman Ini untuk Memperlancar BAB

3 jam lalu

Konsumsi Makanan dan Minuman Ini untuk Memperlancar BAB

Mengonsumsi makanan dan minuman berikut bisa membantu mengatasi kesulitan buang air besar (BAB).


Manfaat Singkong Bisa Hilang Jika Keliru Cara Mengonsumsinya

14 jam lalu

Manfaat Singkong Bisa Hilang Jika Keliru Cara Mengonsumsinya

Singkong termasuk sumber pangan untuk asupan kalori dan karbohidrat


Sedang Sakit Tipes, Hindari 5 Jenis Makanan Ini

1 hari lalu

Sedang Sakit Tipes, Hindari 5 Jenis Makanan Ini

Beberapa makanan sebaiknya jangan dikonsumsi saat sedang sakit tipes. Salah satunya makanan tinggi serat, kenapa?


Makan Sebelum Lapar dan Berhenti Sebelum Kenyang, Ini Penjelasan Ilmiahnya

2 hari lalu

Makan Sebelum Lapar dan Berhenti Sebelum Kenyang, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Pasti seseorang pernah mendengar "makan sebelum lapar dan berhentilah sebelum kenyang." Namun, apa alasan sebenarnya ungkapan tersebut?


5 Efek Negatif Jika Mengunyah Asal-asalan

2 hari lalu

5 Efek Negatif Jika Mengunyah Asal-asalan

Cara mengunyah yang salah dapat berdampak negatif bagi tubuh. Ini 5 kerugian jika mengunyah asal-asalan.


5 Cara Mengatasi Efek Buruk Makan Berlebihan

3 hari lalu

5 Cara Mengatasi Efek Buruk Makan Berlebihan

Efek buruk setelah makan berlebihan adalah ketidaknyamanan dan kembung, juga kalori dan lemak ekstra.


Manfaat Diet Anti-inflamasi dan Daftar Makanannya

3 hari lalu

Manfaat Diet Anti-inflamasi dan Daftar Makanannya

Peradangan kronis dapat dihindari dengan pola makan teratur dan diet anti-inflamasi


7 Makanan yang Bisa Bikin Orang Kelihatan Lebih Tua

4 hari lalu

7 Makanan yang Bisa Bikin Orang Kelihatan Lebih Tua

Masalah penuaan ini bukan hanya bisa didapat dengan berjalannya waktu dan bertambahnya usia tetapi juga bisa dipercepat oleh makanan tertentu.


6 Manfaat Serat untuk Meningkatkan Kesehatan Usus

4 hari lalu

6 Manfaat Serat untuk Meningkatkan Kesehatan Usus

Menjaga kesehatan usus berfungsi untuk kekebalan tubuh, kesejahteraan mental, jalur detoksifikasi alami, dan bahkan kesehatan kulit.


7 Risiko Jika Sering Mengonsumsi Makanan Instan

4 hari lalu

7 Risiko Jika Sering Mengonsumsi Makanan Instan

Makanan instan agaknya disukai karena rasanya yang enak dan cepat diolah