6 Tips Aman Memperkenalkan Makanan yang Berpotensi Picu Alergi pada Anak

Reporter

Editor

Mila Novita

Ilustrasi makanan penyebab alergi (pixabay.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Siapa pun bisa mengalami alergi makanan tanpa bergantung pada riwayat keluarga. Sekitar 2-3 persen anak di bawah usia tiga tahun ditemukan memiliki alergi kacang, telur, dan susu, menurut Prevent Allergies Organization.

Memperkenalkan bayi pada makanan yang berhubungan dengan alergen adalah proses yang menakutkan. Namun, memperkenalkannya sejak dini dapat mengurangi risiko alergi makanan tertentu secara signifikan hingga 80 persen. 

Scott H. Sicherer, profesor bidang alergi dan imunologi anak, mengatakan bahwa bayi harus diperkenalkan pada makanan yang secara klasik dianggap sebagai alergen sekitar usia enam bulan, tapi jangan sebelum usia empat bulan. "Tapi selama beberapa tahun terakhir, rekomendasinya justru sebaliknya," jelasnya.

Sebaiknya alergen diperkenalkan sejak dini dalam kehidupan anak karena dalam beberapa kasus, alergen bahkan dapat membantu mencegah alergi di masa depan dan bisa mengungkap reaksi parah apa pun yang baik untuk diketahui sejak dini. Sicherer menyarankan agar orang tua tidak memisahkan makanan yang mungkin dianggap sebagai alergen dari makanan lainnya.

Inilah langkah yang disarankan untuk memperkenalkan makanan alergen pada anak. 

1. Perkenalkan sejak dini
Langkah pertama adalah memasukkan makanan alergen ke dalam makanan sehari-hari sedini mungkin. Setelah bayi mencapai kisaran empat hingga enam bulan, orang tua kan dapat memeriksa dengan tepat reaksi bayi terhadap makanan di luar ASI atau susu formula. Tapi makanan apa saja yang termasuk di dalamnya?

Makanan yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau intoleransi adalah yang mengandung susu, telur, gandum, kedelai/kedelai, kacang tanah, kacang pohon, ikan (terutama kerang), dan kadang-kadang bahkan biji wijen. "Tidak apa-apa bagi bayi untuk diperkenalkan pada hal-hal yang merupakan semacam alergen," kata Sicherer.

Berbagai penelitian dan ulasan telah menemukan bahwa memperkenalkan alergen kepada bayi di awal tahun pertama mereka (4-6 bulan) memerangi perkembangan alergi terhadap makanan saat anak tumbuh dewasa. Mungkin juga jika prosesnya tertunda terlalu lama, maka ada kemungkinan lebih besar bahwa seorang anak bisa menjadi alergi atau lebih sensitif terhadap makanan umum yang berhubungan dengan alergi.

2. Tunggu bayi siap makan makanan padat
Jangan mulai memberi anak makanan apa pun yang belum siap mereka konsumsi. "Kita harus mempertimbangkan kemampuan bayi untuk makan makanan padat," ujar . Sicherer.

Saat merasakan anak sudah siap untuk menerima makanan padat, makanan tersebut harus disajikan dengan aman, misalnya dalam bentuk pure, pasta, saus, dan potongan kecil yang tidak perlu dikunyah.

3. Cari tanda alergi
Saat mulai memasukkan daftar makanan pencetus alergi, cari tanda reaksi alergi terhadap makanan baru. Ini sangat penting karena ada reaksi ringan dan berat dalam hal alergi makanan. Hal yang paling umum adalah ruam kulit yang disebut eksim atau dermatitis atopik. Ruam ini gatal dan mungkin terjadi pada wajah, lengan, kaki, dada, dan/atau punggung bayi.

Gejala alergi umum dan lebih halus lainnya, menurut Sicherer, sering kali berhubungan dengan usus, ini bisa berupa diare atau darah di tinja, muntah, gatal-gatal, bengkak, ruam, atau bahkan tanda-tanda bayi tidak cukup tumbuh.

Di sisi yang lebih parah, anak mungkin mengalami kesulitan bernapas, batuk atau mengi, atau wajahnya menjadi pucat atau biru. Menurut Main Street Pediatrics, banyak reaksi parah biasanya akan terjadi sekitar 10-15 menit setelah makan, tetapi beberapa reaksi ringan bisa memakan waktu beberapa jam untuk mulai muncul.

4. Kreatif
Alergen pada dasarnya sama dengan makanan lain, tetap harus diberikan dengan cara yang tidak membuat bayi tersedak. Sicherer merekomendasikan untuk menghaluskan komponen berbahaya yang tersedak ke dalam air hangat. 

Jika  mencari sesuatu yang sederhana untuk memulai dalam keluarga alergen, cobalah keju lunak, yogurt, atau telur. "Telur bisa sangat mudah," kata Sicherer. "Bayi tidak boleh makan telur mentah, jadi bisa dibuat telur orak-arik dan menumbuknya menjadi potongan-potongan kecil."

5. Pola makan beragam
"Pola makan yang beragam terlihat membantu mencegah alergi makanan," kata Sicherer. "Semakin banyak makanan yang bisa dimakan bayi, semakin menyenangkan," katanya. Dokter dan peneliti lebih yakin dari sebelumnya bahwa paparan dini terhadap alergen, serta semua makanan secara umum, lebih baik untuk usus dan sistem kekebalan anak karena mereka akan belajar mencerna lebih banyak secara normal.

6. Ketahui alergen tersembunyi
Pada awalnya, bayi perlu mengonsumsi ASI atau susu formula sebagai sumber makanan dan nutrisi utama mereka. Kemudian, begitu anak mencapai tonggak enam bulan (atau lebih) dan telah beralih ke makanan yang lebih padat, ada makanan tertentu yang bisa menyebabkan alergi. 

Biasanya, susu, keju, ikan, dan selai kacang dalam bentuk standarnya adalah makanan alergen. Tapi, mungkin ada beberapa makanan lain yang tidak diketahui secara umum memiliki bahan yang berhubungan dengan alergen. Bahan makanan seperti pasta dari gandum, ayam yang dilapisi tepung roti, roti tertentu yang mungkin mengandung komponen susu, dan beberapa saus kental secara tidak langsung bisa mengandung kacang. Jadi, selalu waspada terhadap tanda-tanda alergi dari makanan yang selama ini tidak diketahu sebagai alergen.

EATTHIS.COM

Baca juga: Alasan Orang Mudah Mengklaim Alergi Makanan Tertentu

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






4 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memilih Car Seat untuk Anak

2 jam lalu

4 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memilih Car Seat untuk Anak

Car seat sangat penting untuk anak saat bepergian menggunakan mobil


4 Jenis Car Seat untuk Anak, Apa Saja Bedanya?

3 jam lalu

4 Jenis Car Seat untuk Anak, Apa Saja Bedanya?

American Academy of Pediatrics menyarankan anak di bawah 2 tahun harus menggunakan car seat saat berada di mobil


5 Ciri-ciri Bayi Dehidrasi, Salah Satunya Tidak Keluar Air Mata saat Menangis

4 jam lalu

5 Ciri-ciri Bayi Dehidrasi, Salah Satunya Tidak Keluar Air Mata saat Menangis

Gejala dehidrasi pada bayi dan anak mirip dengan gejala dehidrasi pada orang dewasa. Berikut ciri-ciri bayi dehidrasi.


Manfaat Bayi Nyeker saat Belajar Berjalan

21 jam lalu

Manfaat Bayi Nyeker saat Belajar Berjalan

Belajar berjalan dapat dilakukan sedini mungkin.


Mengapa Semangka Baik Dikonsumsi Penderita Sakit Tipes?

1 hari lalu

Mengapa Semangka Baik Dikonsumsi Penderita Sakit Tipes?

Konsumsi makanan-makanan berikut selama menderita sakit tipes. Salah satunya semangka, ini alasannya.


Mengenal Pneumonia, Penyebab Kematian Anak Terbesar

1 hari lalu

Mengenal Pneumonia, Penyebab Kematian Anak Terbesar

Pneumonia adalah penyakit yang menyebabkan paru-paru berisi dahak, lendir, atau nanah yang diakibatkan oleh virus, jamur, atau bakteri.


Berikut 5 Makanan yang Dapat Menurunkan Gula Diabetes

3 hari lalu

Berikut 5 Makanan yang Dapat Menurunkan Gula Diabetes

Makanan yang harus dimakan penderita diabetes adalah yang rendah gula dan menyehatkan, berikut 5 yang disarankan salah satunya ubi jalar.


5 Jenis Kacang yang Membantu Melawan Penuaan

4 hari lalu

5 Jenis Kacang yang Membantu Melawan Penuaan

Mengingat sejumlah kandungan gizi di dalamnya, kacang memiliki sejumah manfaat yang baik untuk tubuh, salah satunya adalah menyamarkan penuaan.


Inilah Waktu yang Tepat untuk Pijat Bayi

4 hari lalu

Inilah Waktu yang Tepat untuk Pijat Bayi

Pijat bayi memicu relaksasi sekaligus meningkatkan pertumbuhan tulang dan otot yang sehat.


Jangan Simpan 5 Makanan Ini di Freezer

5 hari lalu

Jangan Simpan 5 Makanan Ini di Freezer

Makanan di freezer dapat disimpan lebih lama daripada jika hanya menyimpannya di lemari es. Tapi jangan lima makanan ini.