Cara Membedakan Gejala Infeksi Saluran Kemih atau Infeksi Jamur

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi vagina. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Tidak ada yang lebih buruk daripada mengalami rasa terbakar dan gatal di area genital. Namun, gejala tidak nyaman ini tidak selalu merupakan tanda yang jelas dari infeksi saluran kemih atau jamur. Satu dari lima wanita akan mengalami infeksi saluran kemih dalam hidup mereka, menurut Klinik Cleveland, sementara hingga tiga dari empat wanita akan mengalami infeksi jamur di beberapa titik dalam hidup mereka, menurut Mayo Clinic. 

Pertama, mari kita bahas dasar-dasarnya. Infeksi saluran kemih adalah infeksi bakteri, sedangkan infeksi jamur adalah infeksi jamur. Lebih khusus, "Infeksi saluran kemih adalah infeksi kandung kemih, di mana urin disimpan," kata ginekolog Melissa Wong. "Infeksi jamur adalah pertumbuhan jamur yang berlebihan. Ini dapat terjadi di banyak bagian tubuh, termasuk vagina dan kulit di luar vagina (juga disebut vulva)."

Perbedaan utama antara keduanya adalah lokasinya, kata ob-gyn dan ahli kesehatan wanita, Jessica Shepherd. Infeksi saluran kemih mempengaruhi uretra dan kandung kemih, sedangkan infeksi jamur mempengaruhi daerah vagina. Namun, “orang sangat tidak terbiasa dengan alat kelamin mereka, dan dari mana asal rasa sakit atau iritasi akan dimulai,” catat Dr. Shepherd.

Mengidentifikasi lokasi ketidaknyamanan terlebih dahulu dapat membantu Anda menentukan kondisi berdasarkan gejala. Misalnya, jika sakit saat Anda buang air kecil, bukan karena ada sesuatu yang menyentuh area vagina Anda, tetapi karena infeksinya disalurkan ke kandung kemih, itu berarti Anda kemungkinan terkena infeksi saluran kemih. Mengetahui gejala umum lainnya yang dapat disebabkan oleh kedua jenis infeksi ini akan lebih membantu Anda mengetahui dengan tepat apa yang terjadi di sana.

Penyebab infeksi saluran kemih dan infeksi jamur

Infeksi saluran kemih disebabkan oleh bakteri yang mungkin ada di area tersebut, dan menyebar ke arah kandung kemih, kata Dr. Shepherd.

Bakteri paling umum yang menyebabkan infeksi saluran kemih adalah E. coli, menurut ahli urologi Rena Malik. Infeksi ini umumnya disebabkan oleh bakteri yang menyebar selama hubungan seksual, jadi pastikan Anda menggunakan kamar mandi setelah berhubungan seks.

Urin yang pekat juga dapat menyebabkan infeksi, menurut Dr. Shepherd, jadi dia merekomendasikan untuk mengencerkan urin Anda dengan minum lebih banyak air.

Infeksi jamur, di sisi lain, disebabkan oleh ketidakseimbangan ragi dalam tubuh, yang dapat disebabkan oleh banyak faktor. Pertumbuhan berlebih dari jenis ragi tertentu yang disebut Candida dapat menyebabkan infeksi yang menyebabkan rasa terbakar, gatal, kemerahan, dan keluarnya cairan tidak teratur, menurut Klinik Cleveland. Tapi diet dan kebersihan pribadi juga bisa berperan.

Perubahan pH di vagina dapat menyebabkan keseimbangan ragi bergeser. “Jika Anda makan banyak makanan manis, itu bisa mengubah pH,” kata Dr. Shepherd. Ini juga dapat terjadi karena kelembapan yang tertahan atau berlebihan di area tersebut, yang berarti Anda harus segera keluar dari pakaian olahraga yang berkeringat atau baju renang basah.

Gejala infeksi saluran kemih dan infeksi jamur 

Infeksi pada saluran kemih Anda dapat bermanifestasi dalam salah satu gejala berikut, menurut Mayo Clinic, dorongan konstan dan kuat untuk buang air kecil, sensasi terbakar saat buang air kecil, hanya mengeluarkan sedikit urin saat buang air kecil, urin berwarna keruh, merah atau pink, darah dalam urin, urin berbau menyengat. Selain itu nyeri di daerah panggul, khususnya di bagian tengah panggul dan di sekitar tulang kemaluan. Jika ini terdengar terlalu akrab dan rasa sakit Anda tidak mereda setelah beberapa hari, mungkin sudah waktunya untuk menemui dokter Anda, kata Dr. Malik.

Gejala infeksi jamur sangat mirip dengan infeksi saluran kemih, tetapi ada beberapa karakteristik yang membedakannya dari kondisi lain. Berikut adalah gejala yang mungkin Anda alami jika Anda memiliki infeksi jamur, menurut Mayo Clinic, gatal dan iritasi di daerah vagina, sensasi terbakar, terutama saat berhubungan seks atau saat menggunakan kamar mandi, kemerahan dan pembengkakan pada vulva, rasa sakit dan nyeri pada vagina, ruam vagina, cairan kental, putih, bebas bau yang dibandingkan dengan keju cottage, hingga caira berair. Obat yang dijual bebas mungkin merupakan solusi sederhana yang Anda cari; namun, jika Anda tidak merasa lebih baik segera setelah menggunakan perawatan ini, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter kandungan Anda.

Cara mengatasi infeksi saluran kemih dan infeksi jamur

Taruhan terbaik Anda untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih adalah minum antibiotik yang diresepkan oleh dokter Anda. Sementara beberapa infeksi saluran kemih ringan dapat diobati di rumah dengan minum banyak air, banyak orang yang mengalami rasa sakit (terutama dalam bentuk demam, nyeri punggung bawah, dan muntah) harus mencari bantuan dari dokter secepatnya, kata Dr. Shepherd.

Dr. Wong tidak menyarankan untuk mencoba obat di toko obat. "Cara terbaik untuk mengobati infeksi saluran kemih dan mencegahnya menyebar ke bagian lain dari tubuh adalah dengan antibiotik yang diresepkan oleh penyedia layanan kesehatan," katanya.

Jika Anda mengalami gatal, sensasi terbakar akibat infeksi jamur, Anda mungkin ingin mencoba krim, salep, atau supositoria antijamur yang dijual bebas. Anda harus mencari bahan aktif ini: miconazole, tioconazole, atau clotrimazole. Namun, jika gejala Anda tidak membaik dalam tiga hari atau Anda terus-menerus mengalami infeksi jamur, Anda harus menemui penyedia layanan kesehatan, menurut Dr. Malik.

Sementara untuk mencegah infeksi saluran kemih dan infeksi jamur, Anda harus menjaga hidrasi. "Minum 1,5 liter lebih banyak per hari sebenarnya dapat menurunkan risiko infeksi saluran kemih hingga hampir 50 persen," kata Dr. Malik.

Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi Dr. Wong mengatakan Anda harus menjaga kebersihan yang baik dan menyeka dari depan ke belakang saat pergi ke kamar mandi untuk meminimalkan penyebaran E. coli dari anus ke uretra. 

Wanita menopause sering berjuang dengan infeksi saluran kemih karena penurunan kadar estrogen mereka. Jadi, "berbicara dengan dokter Anda tentang mendapatkan estrogen vagina benar-benar dapat membantu mencegah ISK," kata Dr. Malik. Beberapa probiotik dapat membantu mencegah infeksi di masa depan. 

Mencegah pertumbuhan berlebih Candida bisa sesederhana mempraktikkan kebersihan yang tepat dan menghindari produk tertentu. "Hindari penggunaan douche karena dapat menyebabkan pertumbuhan berlebih dari bakteri dan ragi 'jahat'. Jika Anda menggunakan mainan seks atau perangkat lain ke dalam vagina (seperti cangkir menstruasi), pastikan untuk mencucinya secara menyeluruh dengan air hangat dan sabun sebelum dan setelah setiap penggunaan," kata Dr. Wong.

Dr Malik setuju, menambahkan bahwa orang harus menghindari "vaginal steaming, pelumas dengan gliserin, dan mencoba untuk menghindari pakaian berkeringat atau basah. Kenakan pakaian dan pakaian dalam dari katun," katanya.

WOMEN'S HEALTH

Baca juga: 6 Penyebab Utama Infeksi Saluran Kemih pada Perempuan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






7 Jenis Bau Miss V dan Penyebabnya

2 jam lalu

7 Jenis Bau Miss V dan Penyebabnya

Jika Anda khawatir dengan bau miss V Anda, jangan ragu untuk menemui dokter,


Mengenal Flu Perut, Kenali Penyebab dan Gejalanya

1 hari lalu

Mengenal Flu Perut, Kenali Penyebab dan Gejalanya

Flu perut atau gastroenteritis merupakan bentuk iritasi dan peradangan pada usus manusia. Hal ini disebabkan paling sering oleh virus novovirus dan rotovirus.


Kirstie Alley Didiagnosis Kanker Usus Besar Ini Gejala yang Harus Diwaspadai Wanita

2 hari lalu

Kirstie Alley Didiagnosis Kanker Usus Besar Ini Gejala yang Harus Diwaspadai Wanita

Kirstie Alley meninggal pada Senin, 5 Desember 2022, dalam usia 71 tahun setelah didiagnosis mengalami kanker usus besar


9 Tips Mengelola Nafsu Makan Selama Menopause

2 hari lalu

9 Tips Mengelola Nafsu Makan Selama Menopause

Jika Anda merasa lapar sebelum, selama, atau setelah menopause, hormon Anda mungkin penyebabnya


Penyakit yang Biasa Menyerang setelah Bencana Alam

3 hari lalu

Penyakit yang Biasa Menyerang setelah Bencana Alam

Beberapa penyakit biasa muncul usai bencana. Berikut, beberapa penyakit yang rawan menjangkiti para korban bencana alam.


Ini Penyebab Keracunan Makanan dan Faktor Risikonya

6 hari lalu

Ini Penyebab Keracunan Makanan dan Faktor Risikonya

Seseorang dapat keracunan makanan bila memakan sesuatu yang telah terkontaminasi oleh salah satu patogen, yakni bakteri, parasit, atau virus.


Jangan Panik, Inilah 5 Cara Mengatasi Keracunan Makanan

7 hari lalu

Jangan Panik, Inilah 5 Cara Mengatasi Keracunan Makanan

Apabila mengalami keracunan makanan, Anda harus bisa mengenali gejalanya seperti perut kembung, mual dan muntah serta diare. Lalu bagaimana cara mengatasi keracunan makanan?


Mengenal Penyakit Whipple: Saat Tubuh Kesulitan Menyerap Nutrisi Makanan

9 hari lalu

Mengenal Penyakit Whipple: Saat Tubuh Kesulitan Menyerap Nutrisi Makanan

Penyakit Whipple, terkait kesulitan menyerap nutrisi makanan termasuk sangat langka, yakni hanya mempengaruhi 10 dari 1 juta orang setiap tahun di AS.


4 Jenis Bakteri Jahat, Apa Saja Risikonya JIka Terinfeksi?

9 hari lalu

4 Jenis Bakteri Jahat, Apa Saja Risikonya JIka Terinfeksi?

Ada banyak bakteri jahat yang bisa menginfeksi manusia melalui kontaminasi makanan dan minuman


Tahukah Anda Betapa Berbahanya Mikroplastik Bagi Kesehatan?

9 hari lalu

Tahukah Anda Betapa Berbahanya Mikroplastik Bagi Kesehatan?

Zat berbahaya ditemukan dalam mikroplastik. Padahal mikroplastik terdapat dalam aktivitas sehari-har, bisa masuk ke dalam tubuh manusia.