4 Gaya Parenting Putri Diana yang Mendobrak Aturan Kerajaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto keluarga Pangeran Charles dan mendiang Putri Diana bersama Pangeran William dan Pangeran Harry yang digunakan untuk kartu Natal 1991. Saat itu William masih berusia 9 dan Harry 7 tahun. Dailymail.co.uk

    Foto keluarga Pangeran Charles dan mendiang Putri Diana bersama Pangeran William dan Pangeran Harry yang digunakan untuk kartu Natal 1991. Saat itu William masih berusia 9 dan Harry 7 tahun. Dailymail.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Putri Diana adalah salah satu tokoh paling ikonik pada masanya. Selain menjadi anggota keluarga Kerajaan Inggris, dia adalah seorang aktivitis kemanusiaan global dan ibu yang luar biasa.

    Sebelum menikah dengan Pangeran Charles dan masuk ke dalam rumah tangga kerajaan, Lady Diana tidak mengetahui tradisi, kebiasaan, dan protokol yang diikuti dengan ketat oleh anggota kerajaan. Tetapi mengingat bahwa dia mendengarkan hatinya dan mengikuti nalurinya, dia menentang aturan konservatif kerajaan dan membangun warisan yang bertahan hingga hari ini.

    Bahkan ketika melihat bagaimana pola asuh kerajaan telah berubah selama bertahun-tahun, tentu tidak bisa tidak memperhatikan perubahan yang dibawa oleh mendiang Putri Dia. Hanya dia yang menginspirasi kedua putranya untuk menjadi orang tua, yang selalu dia cita-citakan.

    Berikut ini beberapa perubahan gaya parenting yang dilakukan Putri Diana

    1. Melahirkan di rumah sakit, meski melanggar tradisi kerajaan

    Berbeda dengan bangsawan sebelumnya, yang melahirkan anak-anak mereka di rumah istana mereka, Putri Diana melanggar tradisi kerajaan dan melahirkan kedua putranya, Pangeran William dan Pangeran Harry, di Rumah Sakit Mary, St. Petersburg, London, seperti dilansir dari laman Times of India.

    Dia juga memilih untuk sepenuhnya terjaga selama persalinan dan memutuskan untuk melahirkan kedua putranya "dalam posisi tegak," menurut sumber. Kembali pada tahun 1840-an, wanita kerajaan akan menjalani prosedur yang disebut "tidur senja" saat melahirkan, di mana mereka akan diberi obat, tetapi cukup sadar untuk mengalami kelahiran anak mereka tanpa rasa sakit.

    2. Dia memilih untuk memberi anak-anaknya masa kecil yang normal

    Anak-anak kerajaan memiliki semua kemewahan di dunia. Selain mewarisi kekayaan, status dan popularitas, mereka juga menjadi sumber intrik bagi banyak orang.  Namun, Putri Diana adalah seorang ibu yang luar biasa, yang percaya dalam membesarkan putra-putra yang bersahaja. Dia percaya dalam memberi mereka masa kanak-kanak yang normal dan juga mempraktekkan apa yang dia khotbahkan.

    Dari mendaftarkan Pangeran William dan Pangeran Harry ke sekolah umum hingga membawa mereka ke restoran cepat saji, Putri Diana melakukan segala dayanya untuk memberi anak-anaknya kehidupan yang disukai setiap anak normal.

    3. Dia bersikeras bepergian dengan anak-anaknya, melanggar satu protokol kerajaan yang penting

    Ketika datang untuk bepergian, sesuai protokol kerajaan, dua pewaris takhta tidak diizinkan bepergian dengan satu pesawat. Ini untuk memastikan bahwa jika terjadi peristiwa yang tidak menyenangkan, garis suksesi tetap terjaga.

    Mengingat bahwa Putri Diana adalah seorang ibu yang penuh kasih, pada tahun 1983, dalam perjalanannya ke Australia dan Selandia Baru bersama Pangeran Charles, dia menolak untuk meninggalkan bayinya yang berusia sembilan bulan dalam perawatan pengasuh dan memutuskan untuk membawanya. Meskipun mungkin tampak tidak menarik bagi banyak penggemar kerajaan pada waktu itu, itu menunjukkan cinta dan keterikatan Diana untuk anaknya.

    4. Dia membuka tentang depresi pascapersalinan

    Meskipun Diana adalah ibu yang luar biasa, dia juga mengalami masa tidak menyenangkan. Pada tahun 1995, ketika Putri Diana dalam wawancara mengejutkan dengan wartawan BBC Martin Bashir, membuka tentang pengalamannya dengan depresi pascamelahirkan, itu menyentuh hati jutaan wanita di seluruh dunia, yang pernah atau sedang mengalami pengalaman yang sama.

    Dalam wawancara, dia membahas bagaimana dia menangani kesehatan mentalnya yang buruk. Dia mengungkapkan bahwa dia menerima berbagai perawatan. "Saya menerima banyak perawatan, tetapi saya tahu dalam diri saya bahwa sebenarnya yang saya butuhkan adalah ruang dan waktu untuk beradaptasi dengan semua peran berbeda yang datang kepada saya. Saya tahu saya bisa melakukannya, tapi saya membutuhkan orang untuk bersabar dan memberi saya ruang untuk melakukannya," tambahnya.

    Dengan pernyataannya tersebut, Putri Diana berhasil mendobrak banyak stigma dan stereotip seputar gangguan kesehatan mental yang berdampak buruk pada kesehatan wanita, terutama setelah melahirkan.

    Baca juga: Resep Puding Roti Favorit Putri Diana, Camilan Keluarga untuk Akhir Pekan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.