Selain Kunyit Ini 5 Rempah untuk Melawan Peradangan Tubuh

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kayumanis. shutterstock.com

    Ilustrasi kayumanis. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika berbicara tentang rempah-rempah anti-inflamasi, yang paling populer adalah kunyit. Menurut ahli diet, Jessica Cording, senyawa aktif kunyit, kurkumin, telah dipelajari secara ekstensif untuk potensi melawan penyakit dan manfaat kesehatan pencegahannya.

    Namun menurut ahli rempah-rempah dan makanan fungsional Kanchan Koya, Ph.D., ada beberapa daftar rempah anti peradangan lainnya. Melansir laman Mind Body Green, berikut ini daftar rempah-rempah tersebut yang juga dibagikan di Instagram-nya. 

    Rempah melawan peradangan

    1. Cabai Cayenne

    Cabai Cayenne sangat bagus untuk menambahkan lebih banyak bumbu, dan juga lebih banyak kekuatan anti-inflamasi. Jika Anda memasak untuk anak-anak atau orang yang tidak bisa menangani bumbunya, Koya menyarankan menggunakan paprika—yang, jika Anda tidak tahu, juga berasal dari cabai kering. Manfaat lain dari cabai cayenne termasuk statusnya sebagai sumber fitonutrien yang berharga dan banyak vitamin yang diperlukan, termasuk kalium dan magnesium.

    2. Lada hitam

    Saat kami memasak dengan kunyit, kami selalu menyertakan sejumput lada hitam, "yang meningkatkan penyerapan kurkumin 20 kali lipat," kata psikiater nutrisi Uma Naidoo, M.D., kepada mbg. Tapi dengan sendirinya, itu adalah bumbu yang harus diperhitungkan juga. Bahan aktif dalam lada hitam, piperine, telah dikaitkan dengan memerangi peradangan dalam beberapa penelitian.

    3. Sumac

    Ketika kami berbicara dengan Koya tahun lalu, dia dengan cepat menyebutkan sumac sebagai satu-satunya bumbu yang harus ditambahkan. Seperti yang dia katakan, meskipun mungkin dilihat sebagai "pendatang baru" dalam budaya Barat, sumac memiliki sejarah panjang digunakan dalam budaya Timur. Karena kaya akan fitonutrien bermanfaat dan senyawa antioksidan (disebut anthocyanin), ia memiliki potensi serius sebagai anti-inflamasi.

    4. Pala

    Dari daftar yang dibagikan Koya, kami paling terkejut dengan yang satu ini—mungkin karena pala telah berada di lemari kami selama bertahun-tahun tanpa berpikir dua kali. Tapi pala sebenarnya dikemas dengan senyawa anti-inflamasi yang disebut monoterpen, khususnya yang disebut sabinene, terpineol, dan pinene.

    5. Kayu Manis

    Pilihan lain, rempah-rempah ini memiliki sifat anti-inflamasi yang kuat. Jika Anda adalah seseorang yang meraih kayu manis setiap hari, Anda mungkin ingin memeriksa jenis apa yang ada di dapur Anda. Menurut Koya, kayu manis Ceylon lebih aman untuk penggunaan sehari-hari karena konsentrasi kumarin yang lebih rendah (yang mungkin berbahaya bagi hati dalam jumlah besar) daripada kayu manis Cassia. Jika Anda tidak yakin apa yang Anda miliki, itu mungkin Cassia.

    Baca juga: Bawang Putih dan 4 Rempah Favorit Orang-orang Berumur Panjang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.