Bawang Putih dan 4 Rempah Favorit Orang-orang Berumur Panjang

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bawang putih. Pixabay.com/Pam de Butler

    Ilustrasi bawang putih. Pixabay.com/Pam de Butler

    TEMPO.CO, Jakarta - Rempah telah terbukti memiliki serangkaian manfaat peningkatan kesehatan yang tak ada habisnya — termasuk mendukung sistem kekebalan tubuh yang sehat, memerangi radikal bebas dan peradangan dalam tubuh, dan bahkan mencegah penyakit kronis seperti kanker — yang berarti secara alami berkorelasi dengan peningkatan umur panjang. Rempah juga menjadi andalan orang-orang di Zona Biru.

    Orang-orang yang tinggal di lima wilayah Zona Biru diketahui sebagai orang yang hidup berumur panjang di dunia. Ada banyak faktor gaya hidup yang ditemukan oleh pendiri Zona Biru, Dan Buettner, termasuk tingkat stres yang rendah, bergerak sepanjang hari, dan  kebiasaan diet sehat. Makanan yang paling sering dikonsumsi di Zona Biru tidak mengandung bahan olahan atau gula tambahan; sebaliknya, mereka terdiri dari makanan utuh, terutama tanaman dan rempah.

    Rempah mengandung ifat anti-mikroba dan antioksidan yang meningkatkan kesehatan jantung, kekebalan, dan penyembuhan, serta dapat menambahkan rasa pada makanan tanpa kekurangan nutrisi. Berikut adalah lima rempah yang lazim dalam makanan daerah Zona Biru. Memasukkannya ke dalam masakan Anda akan memberi Anda dorongan kaya antioksidan yang menyehatkan jantung terkait dengan umur panjang. Dan dalam jangka pendek, rempah ini membuat apa pun yang Anda makan terasa lebih enak juga.

    5 herbal untuk manfaat umur panjang (dan penambah rasa)

    1. Adas

    Adas dapat digunakan dengan tiga cara berbeda: umbinya digunakan sebagai sayuran, daunnya sebagai ramuan, dan bijinya sebagai bumbu. "Adas kaya akan vitamin A, B, dan C, mengandung banyak serat, ditambah lagi dapat bertindak seperti diuretik dan membantu mengatur tekanan darah," kata ahli diet Lauren Harris-Pincus, seperti dilansir dari laman Well and Good. Baik umbi dan biji tanaman adas juga mengandung mineral mangan, yang penting untuk aktivasi enzim, perlindungan sel, perkembangan tulang, pengaturan gula darah, dan penyembuhan luka. Adas juga menawarkan mineral lain yang penting untuk kesehatan tulang (seperti kalium, magnesium, dan kalsium) dan memiliki puluhan senyawa tanaman yang bertindak sebagai antioksidan kuat dan agen anti-inflamasi.

    Dalam hal memasak, Anda dapat menyajikan adas sebagai lauk sayuran panggang, mengirisnya mentah-mentah menjadi salad, atau memanggang bagian depan dan/atau biji-bijian dan menghaluskannya menjadi saus dan olesan. Rasanya juga lezat dalam sup dan pasta— makanan favorit orang-orang Zona Biru yang tinggal di Sardinia, Italia.

    2. Oregano

    "Oregano kaya akan antioksidan dan senyawa yang terbukti membantu melawan bakteri," kata Harris-Pincus. Antioksidan dapat membantu mencegah kerusakan sel dengan menetralkan radikal bebas penyebab penyakit dalam tubuh dan mengurangi peradangan. Sebuah penelitian menemukan bahwa oregano efektif melawan 23 spesies bakteri.

    Selain menawarkan berbagai manfaat kesehatannya sendiri, oregano akan meningkatkan rasa hidangan kaya nutrisi lainnya, membuat makanan nabati seperti sayuran dan kacang-kacangan lebih mengundang. "Ramuan ini meningkatkan rasa hidangan berbahan dasar tomat, cabai vegetarian, ikan, atau kacang-kacangan." Rasa herbal Oregano yang kaya berpadu sempurna dengan makanan laut, salad Yunani, atau dalam sup, moussaka, atau pasta gandum utuh.

    Sage adalah pilihan lain, yang sifatnya mirip dengan oregano. "Ada sifat dalam sage yang dapat memperkuat tulang dan berperan dalam menurunkan tingkat Alzheimer dan demensia," kata Harris-Pincus.

    3. Rosemary

    Rosemary tidak hanya terasa lezat di berbagai macam hidangan, tetapi juga merupakan sumber zat besi, kalsium, dan vitamin B6. Ramuan ini juga telah terbukti meningkatkan kesehatan kognitif, meningkatkan retensi memori, dan membantu fungsi sistem kekebalan Anda yang terbaik. Ini karena rosemary mengandung bahan yang disebut asam carnosic, yang dapat melawan kerusakan oleh radikal bebas di otak, tetapi juga karena aromanya yang lezat (dan kuat). Menurut penelitian yang diuraikan dalam Therapeutic Advances in Psychopharmacology, aroma rosemary memiliki potensi untuk meningkatkan konsentrasi, kinerja, kecepatan, dan akurasi Anda dan, pada tingkat lebih rendah, suasana hati Anda.

    “Rosemary adalah sumber antioksidan yang kaya, yang juga dapat membantu melawan penuaan dan dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda,” kata ahli diet Ilyse Schapiro. “Cobalah minum teh rosemary atau taburkan rosemary di atas sayuran panggang,” kata Schapiro. Anda juga dapat menggunakannya dalam resep ayam, domba, dan salmon dengan perasan jeruk.

    4. Cilantro

    Cilantro rempah yang biasa digunakan di Semenanjung Nicoya di Kosta Rika, salah satu dari lima wilayah Zona Biru. Mengandung banyak antioksidan, dan telah terbukti melawan peradangan dan menurunkan risiko penyakit kronis tertentu, terutama penyakit jantung. Sebuah studi tikus juga menemukan bahwa daun cilantro meningkatkan memori, menunjukkan bahwa tanaman mungkin memiliki aplikasi untuk penyakit Alzheimer, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan. “Selain itu, cilantro dapat membantu pencernaan, membantu menurunkan kadar gula darah, dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular,” kata Harris-Pincus.

    5. Bawang Putih

    Selama berabad-abad, bawang putih telah dikenal memiliki khasiat obat, yang masuk akal karena merupakan makanan pokok di semua wilayah Zona Biru, khususnya Okinawa, Jepang. Meskipun secara teknis bukan ramuan — bawang putih adalah tanaman dalam keluarga Allium (bawang merah) — bawang putih digunakan sebagai zat penyedap yang meningkatkan kesehatan dalam masakan. “Bawang putih telah ditunjukkan berkali-kali untuk membantu meningkatkan sistem kekebalan Anda dan melawan flu biasa. Ini juga dapat membantu mengurangi tekanan darah dan kadar kolesterol LDL,” kata Schapiro. Dalam sebuah penelitian, 600 mg hingga 1.500 mg ekstrak bawang putih tua terbukti sama efektifnya dengan obat Atenolol dalam mengurangi tekanan darah selama periode enam bulan.

    Baca juga: 4 Rempah yang Sehat Ditambahkan dalam Makanan untuk Kesehatan Mental dan Fisik


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.