6 yang Harus Dilakukan Jika Pasangan Mengalami Kecemasan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Pressfoto

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Pressfoto

    TEMPO.CO, Jakarta - Berkencan dengan seseorang dengan kecemasan sering kali berarti menghabiskan waktu ekstra untuk menenangkan pikiran cemas pasangan Anda atau harus mempelajari teknik untuk mengatasi serangan panik untuk membantu pasangan Anda melewatinya.

    Orang dengan kecemasan adalah orang yang terlalu banyak berpikir. Ini berarti bahwa sebagai pasangan mereka, Anda selalu ada di pikiran mereka dan Anda dapat bertaruh bahwa mereka selalu memikirkan bagaimana membuat hidup lebih baik dan lebih mudah bagi Anda.

    Sedikit usaha dan banyak cinta dapat mengarah pada hubungan jangka panjang yang indah dan kuat dengan seseorang yang memiliki kecemasan. Berikut adalah beberapa tips untuk menjalin hubungan dengan seseorang yang memiliki kecemasan, seperti dilansir dari laman Your Tango.

    1. Ketahui jenis kecemasan yang dihadapi pasangan Anda

    "Kecemasan" adalah istilah umum untuk seluruh spektrum gangguan kecemasan. Menurut Departemen Kesehatan & Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat, ada lima jenis utama gangguan kecemasan: Gangguan Kecemasan Umum, Gangguan Obsesif-Kompulsif (OCD), Gangguan Panik, Gangguan Stres Pascatrauma (PTSD), dan Gangguan Kecemasan Sosial.

    Mengetahui dengan tepat bagaimana perasaan pasangan Anda akan membantu Anda lebih memahami pemicu dan proses berpikir mereka. Meskipun tidak selalu mungkin untuk menghindari apa yang membuat pasangan Anda merasa cemas, menyadari apa yang terjadi di kepala pasangan Anda membuat Anda lebih siap untuk membantu mereka.

    2. Pelajari lebih lanjut tentang rencana perawatan pasangan

    Bicaralah dengan psikolog klinis untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk mendukung pasangan Anda. Kecemasan tidak mempengaruhi semua orang dengan cara yang sama, jadi Anda mungkin ingin meminta izin pasangan Anda untuk berbicara dengan profesional kesehatan mental mereka sendiri. Meskipun mereka tidak dapat memberi Anda detail yang tepat tentang sesi mereka, mereka mungkin dapat memberi tahu Anda apa yang dapat dilakukan pasangan Anda untuk meredakan kecemasan mereka dan pada gilirannya, apa yang dapat Anda lakukan untuk mendukung mereka melakukannya.

    3. Pertimbangkan untuk menghadiri konseling pasangan

    Hadiri sesi konseling bersama sehingga Anda dapat mendiskusikan tidak hanya bagaimana kecemasan pasangan memengaruhi Anda dan hubungan Anda, tetapi juga cara Anda dapat bekerja sama untuk memastikan hubungan Anda langgeng dan sehat.

    4. Dengarkan pasangan

    Biarkan pasangan Anda memberi tahu Anda apa yang mengganggu mereka. Meskipun kekhawatiran mereka mungkin tampak tidak masuk akal atau berlebihan bagi Anda, ingatlah bahwa otak mereka memberi tahu mereka bahwa kekhawatiran ini adalah kenyataan, jadi penting untuk tidak mengabaikan perasaan mereka. Anda tidak selalu harus memperbaiki sesuatu dan, pada kenyataannya, itu tidak selalu mungkin. Tapi itu sama artinya dengan berada di sana untuk mereka.

    5. Jangan mencoba “memperbaiki” pasangan Anda

    Kecemasan adalah gangguan seumur hidup yang tidak dapat disembuhkan. Beri tahu pasangan Anda bahwa kecemasan mereka bukanlah pemecah masalah. Yang terpenting, jangan memberikan ultimatum — itu kemungkinan hanya akan memperburuk pikiran cemas mereka.

    6. Pastikan tindakan Anda sesuai dengan kata-kata Anda

    Pasangan Anda membutuhkan bukti nyata untuk menangkis pikiran cemas. Jika Anda mengatakan satu hal tetapi melakukan hal lain, Anda hanya memvalidasi kecemasan mereka. Cobalah yang terbaik untuk dapat diandalkan dan konsisten sehingga ketika mereka berada dalam kondisi terlemah mereka tahu bahwa Anda mengatakan apa yang Anda maksud dan bersungguh-sungguh dengan apa yang Anda katakan.

    Kecemasan pasangan Anda seperti pihak ketiga dalam hubungan yang dapat mengancam stabilitas dan keseimbangan hubungan Anda dari waktu ke waktu.
    Jika Anda merasa pasangan yang cemas tidak mempercayai Anda, pasangan terlalu lekat atau terlalu bergantung pada Anda, Anda merasa kesal terhadap pasangan yang cemas, menjadi sulit untuk berbicara dengan pasangan Anda yang cemas, dan pasangan Anda yang cemas menghindari Anda, ini dapat mempengaruhi hubungan Anda.

    Baca juga: 3 Tanda Mengenali Kecemasan pada Anak


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.