Sarah Ferguson Memulai Babak Baru di Usia 61 Tahun, Tak Perlu Jadi Sempurna

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sarah Ferguson (Instagram/@sarahferguson15)

    Sarah Ferguson (Instagram/@sarahferguson15)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sarah Ferguson tahu dia memiliki tiga identitas berbeda: "Fergie," Duchess of York dan Sarah. Dan setelah hampir empat dekade di mata publik, dia merangkul "Sarah" lebih dari sebelumnya.

    "Sepertinya saya keluar dari jalan saya sendiri," kata Duchess berambut merah yang ikonik ini, dalam wawancara eksklusif cerita sampul People minggu ini. "Aku benar-benar menjadi Sarah. Duchess ada di sana. Fergie tua yang baik juga ada di sana. Tapi Sarah benar-benar hadir."

    Sebagian besar penemuan jati dirinya datang saat dia menulis novel debutnya, Her Heart for a Compass, sebuah kisah kedewasaan yang akan terbit pada 3 Agustus tentang salah satu leluhurnya, Lady Margaret Montagu Douglas Scott.

    "Ketika meneliti dia, saya menemukan lebih banyak tentang DNA saya sendiri, dan saya menemukan bahwa ketahanan dan keberanian dan rasa harapan dan optimisme," kata Duchess, yang merupakan ibu Putri Eugenie, dan Putri Beatrice. "Saya seorang Celtic berambut merah yang hebat, dan itu datang dengan antusiasme yang besar untuk hidup, spontanitas yang hebat, dan juga - Anda terus berjuang."

    ADVERTISEMENT

    Pada saat yang sama, dia mengakui bahwa kepribadian Fergie - si rambut merah lincah yang meledak ke panggung dunia pada tahun 1985 pada usia 26 ketika dia mulai berkencan dengan putra kedua Ratu Elizabeth II, Pangeran Andrew - terkadang bertentangan dengan kerinduannya akan ketenangan.

    "Ketika Anda memiliki selera humor dan Anda berambut merah, semua orang menganggap Anda seperti badai besar," kata wanita 61 tahun ini. "Tapi terkadang, kamu tidak selalu ingin menjadi badai."

    Pada tahun lalu, dia mendapati dirinya berada di tengah beberapa badai. Seperti jutaan orang di seluruh dunia, dia kehilangan teman dekat karena COVID-19 dan mengalami isolasi pandemi. Dia juga terus menghadapi dampak dari hubungan mantan suaminya Andrew dengan pemodal Amerika dan terpidana pelanggar seks Jeffrey Epstein, yang menyebabkan pengumuman Andrew pada 2019 bahwa dia akan mundur dari tugas kerajaan.

    Tentang Andrew, kata Duchess, "Apa pun tantangan yang dia hadapi, saya akan berdiri teguh sebagai orang tua, bahwa kita bersama... Saya percaya bahwa dia pria yang baik, dan dia telah menjadi ayah yang luar biasa untuk anak perempuan saya."

    Selama bertahun-tahun dalam sorotan, Duchess mengatakan dia sering berjuang melawan ketakutan luar biasa untuk melakukan kesalahan. Sekarang, saat dia melangkah keluar untuk merilis Her Heart for a Compass di tengah pekerjaan amalnya yang sedang berlangsung dengan Sarah's Trust, dia merangkul babak barunya - dan dirinya yang sebenarnya. "Saya harus sadar bahwa mencoba menjadi sempurna tidak lagi diperlukan," kata Sarah Ferguson, "dan menjadi Sarah saja sudah cukup."

    Baca juga: Putri Eugenie Hamil, Sarah Ferguson Tak Sabar jadi Nenek


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...