Hilangnya Lemak di Bagian Tengah Wajah Mempercepat Penuaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock

    Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bagaimana hilangnya lemak di bagian tengah wajah - area antara mata dan mulut - dari waktu ke waktu mempercepat penuaan wajah. Dalam studi tersebut, para peneliti mencoba memahami bagaimana ahli bedah plastik merawat tanda-tanda penuaan wajah.

    Teori tradisionalnya kendur: jaringan lunak wajah hanya menyerah pada efek gravitasi dari waktu ke waktu. Dan sementara gagasan bahwa melemahnya ligamen di bagian tengah wajah dapat mengakibatkan penurunan jaringan lunak masih memiliki manfaat, studi yang lebih baru menunjukkan arah lain. Mungkin penyebab sebenarnya di balik penuaan wajah adalah hilangnya lemak - baik di dekat permukaan kulit maupun di area yang lebih dalam.

    Dalam sebuah studi baru yang ditampilkan dalam Bedah Plastik dan Rekonstruksi edisi Februari, jurnal medis resmi American Society of Plastic Surgeons (ASPS), Aaron Morgan, MD, dari Medical College of Wisconsin dan rekan-rekannya mempelajari 19 pasien yang menjalani operasi komputer tomography (CT) scan kepala pada dua kesempatan setidaknya satu dekade terpisah.

    Meskipun pasien tidak menjalani operasi facelift atau prosedur kosmetik lainnya, pemindaian terbukti berguna untuk mengukur perubahan timbunan lemak di bagian tengah wajah - area antara mata dan mulut - dari waktu ke waktu. Para pasien rata-rata sekitar 46 tahun pada saat pemindaian awal mereka dan 57 tahun pada masa tindak lanjut.

    ADVERTISEMENT

    Sementara temuan bervariasi di antara pasien, hasilnya menunjukkan "kehilangan volume lemak wajah bagian tengah yang pasti dan terukur." Total volume lemak wajah menurun dari sekitar 46,50 cc (sentimeter kubik) pada pemindaian awal menjadi 40,8 cc pada pemindaian lanjutan: pengurangan sekitar 12,2 persen.

    Namun, jumlah pengurangan tidak sama di semua tingkatan. Volume lemak di kompartemen superfisial, tepat di bawah kulit, turun rata-rata 11,3 persen. Itu dibandingkan dengan pengurangan rata-rata 18,4 persen di kompartemen lemak wajah yang dalam.

    Temuan ini memberikan bukti langsung untuk mendukung teori 'pengurangan volume' penuaan wajah - dan dapat membantu dalam memahami beberapa masalah spesifik yang membuat pasien mencari peremajaan wajah. "Secara khusus, kami berpikir bahwa kehilangan lemak wajah yang dalam menghilangkan dukungan dari lemak di atasnya," jelas Dr Morgan, seperti dilansir dari laman Times of India. "Hal itu menyebabkan pendalaman lipatan nasolabial, yang membentang dari hidung ke mulut. Sementara itu, hilangnya lemak lebih dekat ke permukaan membuat pipi tampak kempes."

    Variasi penurunan volume lemak juga dapat menjelaskan lekukan terkait penuaan di sekitar mata dan berat rahang. "Muka bagian atas memiliki lebih sedikit lemak, jadi kehilangan lemak lebih jelas," kata Dr Morgan. "Sebaliknya, area pipi atau bukal memiliki kehilangan lemak yang relatif sedikit, sehingga area tersebut tampak lebih penuh saat terjadi perubahan di area wajah tengah lainnya."

    Studi ini dapat membantu ahli bedah plastik mengidentifikasi teknik untuk mengganti atau memposisikan ulang lemak wajah bagian tengah dengan cara yang lebih "fisiologis". "Kami pikir temuan kami akan membantu ahli bedah plastik merancang pendekatan yang lebih alami untuk peremajaan wajah, dengan tujuan menciptakan kembali distribusi lemak wajah awet muda," kata Dr Morgan. "Ini membuktikan ada penipisan volume dan bukan hanya kelemahan jaringan dengan penuaan. Jadi, penggantian volume harus digunakan selain prosedur bedah untuk mencoba menciptakan kembali wajah muda."

    Baca juga: 7 Khasiat Yoga untuk Kulit, Peremajaan Hingga Melawan Penuaan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.