Punya Teman Palsu Dijauhi atau Tetap Berteman? Ini Saran Pakar

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita tersenyum bersama teman. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Ada tiga hal yang tidak dapat Anda temukan pada teman palsu, yaitu dukungan, kesetiaan dan kedekatan. Menurut terapis pernikahan dan keluarga berlisensi Tiana Leeds, alih-alih menjadi persahabatan timbal balik, Leeds mencatat teman palsu tidak memiliki minat terbaik untuk Anda dan melihat persahabatan dari perspektif apa yang bisa mereka dapatkan dari Anda, bukan sesuatu yang tulus untuk Anda.

Beberapa ciri teman palsu di antaranya mereka kerap mencari keuntungan untuk diri sendiri, tidak pernah ada di samping Anda ketika dibutuhkan, justru hadir ketika mereka menginginkan atau membutuhkan sesuatu dari Anda. Teman palsu bisa sangat kompetitif dengan Anda, mereka juga kerap membuat Anda merasa buruk, meremehkan dan merendahkan Anda. Bahkan dia kerap membicarakan Anda di belakang dan mengatakan hal-hal jahat langsung ke wajah Anda dengan sedikit atau tanpa penyesalan. "Mereka lebih cenderung menyakiti, misalnya, dengan tidak menghormati batasan Anda," kata Leeds, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

Salah satu ciri khas teman palsu lainnya adalah mereka menginginkan sesuatu dari Anda. Mereka juga mungkin merasa perlu menyabotase Anda dalam skenario tertentu. Dalam beberapa kasus, jika Anda sudah berteman lama, dan perubahan ini lebih baru, Leeds mengatakan mungkin ada potensi untuk mengoreksi dengan komunikasi terbuka. Tanyakan pada diri sendiri seperti apa teman Anda dalam hubungan mereka yang lain, sarannya. "Jika Anda kesulitan menemukan persahabatan yang solid dan nyata dalam hidup mereka, ada sedikit alasan untuk percaya bahwa Anda akan menjadi pengecualian dari aturan tersebut," ujarnya.

Jika menurut Anda mereka memiliki minat dan kapasitas untuk bersikap rentan dan murah hati kepada Anda, "mungkin ada baiknya memberi teman Anda kesempatan untuk membalikkan keadaan dengan melakukan percakapan jujur tentang perasaan Anda," kata Leeds.

Namun, jika Anda telah sampai sejauh ini dan sangat yakin bahwa orang ini adalah teman palsu tanpa harapan untuk rekonsiliasi, mungkin yang terbaik adalah meninggalkannya. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memercayai naluri dan intuisi Anda. Jika orang ini terus-menerus membuat Anda merasa buruk, itu bukan persahabatan yang melayani Anda, dan tidak perlu terus-menerus menghibur hubungan semacam itu.

Jadi, jika Anda berpikir sudah waktunya untuk mengakhiri persahabatan, bagaimana Anda bisa mengakhirinya dengan cara yang matang dan sehat? Ada dua opsi utama: "putus" atau menjauhkan diri.

Anda tidak perlu memiliki percakapan "perpisahan" yang eksplisit, kata Leeds. Anda dapat mendorong hubungan untuk berakhir secara alami, dengan "mencocokkan upaya teman Anda dalam persahabatan, menahan diri dari bantuan apa pun, dan berpegang teguh pada batasan Anda," dia menjelaskan, menambahkan, "Jika ini tidak cukup untuk menghancurkan persahabatan palsu Anda, teman Anda mungkin lebih tulus daripada yang Anda sadari."

Dan jika Anda mencari akhir yang lebih tegas, psikoterapis Annette Nuñez mengatakan Anda harus "putus" dengan mereka seperti yang Anda lakukan dengan seseorang yang Anda kencani, dengan memberi tahu mereka bahwa hubungan itu tidak lagi melayani Anda, dan Anda pikir itu akan menjadi yang terbaik untuk berpisah.

Leeds menambahkan bahwa melakukan percakapan dapat merasa memberdayakan atau memberi Anda kejelasan, tetapi bagi banyak orang dalam persahabatan palsu, itu bahkan tampaknya tidak perlu. Bagaimanapun Anda memutuskan untuk melakukannya, ini tentang tetap setia pada diri sendiri, batasan Anda, dan kebutuhan Anda.

Berusaha sekuat tenaga untuk menghindarinya, persahabatan palsu memang terjadi. Tetapi ketika kita menyadari bahwa suatu hubungan tidak melayani kita, kita harus pergi. Mungkin terasa sulit, dan Anda bahkan mungkin merindukan teman ini, meskipun tahu bahwa mereka palsu dengan Anda. Tetapi seperti yang dikatakan Nuñez, "Anda ingin mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang berpikiran sama yang mengangkat Anda." Apa pun yang kurang sama sekali tidak sepadan dengan waktu dan usaha Anda.

Baca juga: Teman Tiba-tiba Ghosting Ini 3 Cara untuk Menanganinya






6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

12 jam lalu

6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

Pengalaman masa lalu dengan keluarga, mantan pasangan, dan bahkan teman semuanya dapat menyebabkan perilaku clingy


Stres Bikin Pasangan Berpikir Negatif Satu Sama Lain Menurut Studi

13 jam lalu

Stres Bikin Pasangan Berpikir Negatif Satu Sama Lain Menurut Studi

Penelitian ini menunjukkan bahwa stres itu sendiri mungkin memengaruhi cara Anda menafsirkan tindakan pasangan Anda


Tak Menemukan Kebahagiaan dalam Pencapaian Bekerja, Apa Itu Arrival Fallacy?

1 hari lalu

Tak Menemukan Kebahagiaan dalam Pencapaian Bekerja, Apa Itu Arrival Fallacy?

Arrival fallacy biasanya hanya memiliki pola pikir berorientasi pencapaian bekerja


5 Keterampilan Sosial yang Diperlukan jika Ingin Sukses

1 hari lalu

5 Keterampilan Sosial yang Diperlukan jika Ingin Sukses

Hal yang tak kalah penting dari kerja keras adalah keterampilan sosial, termasuk komunikasi.


Tips Atasi Gugup saat PDKT

2 hari lalu

Tips Atasi Gugup saat PDKT

Apa jadinya jika merasa gugup saat PDKT, apakah wajar? Untuk mengusir kecemasan tersebut, berikut kiatnya.


Hal yang Bisa Dilakukan saat Teman Kehilangan Seseorang karena Bunuh Diri

3 hari lalu

Hal yang Bisa Dilakukan saat Teman Kehilangan Seseorang karena Bunuh Diri

Teman sedang sedih dan berduka karena kehilangan seseorang akibat bunuh diri. Ini yang bisa Anda lakukan sebagai sahabat.


Kenali 5 Tipe Teman yang Harus Dihindari

3 hari lalu

Kenali 5 Tipe Teman yang Harus Dihindari

Dari berbagai jenis teman yang mungkin ada dalam hidup kita, kenali lima tipe teman yang harus dihindari


8 Jenis Teman yang Punya Peran Berbeda dalam Kehidupan Setiap Orang

3 hari lalu

8 Jenis Teman yang Punya Peran Berbeda dalam Kehidupan Setiap Orang

Ada berbagai jenis teman yang mungkin kita miliki dalam hidup kita, yang masing-masing memainkan peran berbeda


5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

3 hari lalu

5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

Meluangkan waktu untuk perawatan diri sendiri benar-benar suatu keharusan untuk setiap hubungan yang sehat.


Mengenal Echolalia, Gejala, dan Penyebab

6 hari lalu

Mengenal Echolalia, Gejala, dan Penyebab

Buat yang masih asing dengan istilah echolalia, berikut penjelasan mengenai kondisi terkait kesulitan berkomunikasi ini.