Cara Utama Mengelola Gejala Menopause Terletak pada Pencernaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menopause. shutterstock.com

    Ilustrasi menopause. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebanyakan orang yang mengalami menopause mengetahui fakta bahwa tahap kehidupan ini terkait dengan perubahan kadar hormon. Hot flashes, sulit tidur, masalah pencernaan, perubahan suasana hati, kecemasan dan depresi ... semuanya terkait dengan perubahan kadar progesteron, estrogen, dan testosteron. Tetapi yang tidak diketahui banyak orang adalah bahwa kunci utama untuk mengelola banyak gejala menopause terletak pada pencernaan. Inilah yang tidak dibicarakan orang ketika mereka berbicara tentang menopause: estrobolom, bakteri, dan jamur di pencernaan yang memengaruhi estrogen yang beredar di sistem Anda.

    Ini adalah topik yang sangat penting sehingga dua ahli kesehatan hormonal terkemuka, Mindy Pelz, DC, dan Aviva Romm, MD, telah mencurahkan bagian untuk estrobolome dalam buku baru mereka masing-masing, The Menopause Reset dan Hormone Intelligence. “Kami memiliki triliunan organisme dalam mikrobioma usus kami, dan banyak dari mereka memiliki fungsi spesifik. Satu set fungsi yang dimiliki kelompok tertentu [bakteri usus] adalah mengelola metabolisme estrogen kita,” kata Dr. Romm, seperti dilansir dari laman Well and Good. Kelompok ini—yang terdiri dari sekitar 60 jenis bakteri dan jamur pencernaan yang berbeda—secara kolektif dikenal sebagai estrobolom.

    Peran utama estrobolom adalah mengatur metabolisme estrogen. “Jika Anda tidak memiliki jenis bakteri dan jamur yang membentuk estrobolom, Anda tidak akan memecah estrogen,” kata Dr. Pelz. Itu penting, jelasnya, karena jika estrogen tidak dipecah dan dimetabolisme, itu tidak dapat digunakan untuk melakukan tugasnya, termasuk berkontribusi pada fungsi kognitif, pengaturan suasana hati, kesehatan kulit dan rambut, dan bahkan melindungi dari penyakit jantung.

    Yang lebih buruk lagi adalah jika estrogen tidak dimetabolisme, ia akan disimpan di dalam tubuh, dan saat itulah estrogen bisa menjadi racun,” kata Dr. Pelz. “Jika sel Anda tidak menggunakannya, itu disimpan dalam jaringan, dan itu dapat menyebabkan kanker. Estrobolom penting karena [mengubah] estrogen menjadi bentuk yang dapat digunakan.”

    ADVERTISEMENT

    Dia melanjutkan dengan menjelaskan bahwa ada tiga hormon seks utama yang berubah selama menopause: progesteron, testosteron, dan estrogen, dan bahwa progesteron dan testosteron keduanya menurun selama menopause, sementara kadar estrogen naik dan turun. "Tingkat estrogen tetap tinggi jika Anda tidak memecahnya, dan itu mengarah pada gejala menopause termasuk lebih banyak kecemasan, lekas marah, dan depresi," katanya. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan kadar kortisol, yang pada gilirannya dapat membuat seseorang lebih resisten terhadap insulin, menyebabkan penurunan kadar progesteron dan testosteron. “Ini adalah lingkaran setan,” kata Dr. Pelz.

    Selain itu, dokter dan ilmuwan masih belum yakin persis apa yang terjadi pada estrobolom selama menopause, kata Dr. Romm. Sama seperti mikrobioma secara keseluruhan, kuncinya adalah menjaga keseimbangan. “Ketidakseimbangan estrobolom terjadi ketika ada kekurangan keragaman organisme sehat,” kata Dr. Romm. Ingat, estrobolom mencakup sekitar 60 jenis bakteri dan jamur—semakin banyak jenisnya, semakin baik. Yang membawa kita ke informasi penting berikutnya: bagaimana membantu estrobolom Anda berkembang.

    Jika Anda ingin memelihara estrobolom Anda, tindakan terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjaga kesehatan pencernaan Anda secara keseluruhan, menurut kedua dokter tersebut. “Makan berbagai macam tanaman alih-alih yang sama berulang-ulang akan sangat membantu meningkatkan keragaman bakteri dan jamur,” kata Dr. Romm.

    Alasan mengapa Dr. Romm dan Dr. Pelz sangat menganjurkan makan berbagai tanaman adalah karena memiliki serat, polifenol, dan pra dan probiotik, yang semuanya meningkatkan keragaman dalam pencernaan, yang mencakup keragaman dalam estrobolom. Buah-buahan, sayuran (termasuk sayuran yang difermentasi), kacang-kacangan, biji-bijian, rempah-rempah, dan rempah-rempah adalah semua makanan yang baik untuk usus dan estrobolome. “Anda harus memberi makan bakteri baik di usus Anda untuk menavigasi menopause,” kata Dr. Pelz. "Jika tidak, itu akan menjadi perjalanan yang sulit."

    Sementara itu, Dr. Romm mengatakan makan lemak sehat juga penting—makanan seperti alpukat, ikan, kacang-kacangan, dan minyak zaitun adalah pilihan yang baik. “Lemak sehat menghasilkan asam lemak rantai pendek, yang membantu melindungi lapisan usus dari peradangan,” kata Dr. Romm. Jika lapisan usus tidak utuh, dia mengatakan itu dapat menyebabkan masalah pencernaan.

    Kedua dokter mengatakan penting juga untuk mengetahui makanan apa yang memiliki efek negatif pada mikrobioma dan estrobolom. Anda mungkin bisa menebak penyebabnya: makanan olahan dan gula semuanya dapat membunuh jenis bakteri dan jamur yang Anda inginkan dalam jumlah tinggi.

    Baca juga: Hormon Estrogen Menurun, Endometriosis akan Mereda setelah Menopause


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.