5 Penyebab Nyeri Kaki dari Bagian Bawah Sampai Jempol

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kaki bengkak. mumsnet.com

    Ilustrasi kaki bengkak. mumsnet.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kelelahan, sakit, dan ketidaknyamanan pada kaki adalah keluhan umum di antara orang-orang dari segala usia, terutama untuk orang dewasa dan siapa pun yang bekerja berjam-jam di kaki mereka (atau yang memakai alas kaki yang kurang ergonomis). Terlebih lagi, selama kehidupan kerja-dari-rumah, sandal kaki mungkin yang paling sering digunakan.

    Saat Anda melanjutkan rutinitas latihan Anda dan membuka koleksi sepatu itu, Anda mungkin memperhatikan rasa sakit yang aneh yang membuatnya sakit hanya untuk berjalan-jalan. Dan begitu ketidaknyamanan sementara yang tumpul itu berkembang menjadi rasa sakit yang nyata-apakah itu di bagian atas atau lengkungan kaki Anda, jari-jari kaki, atau pergelangan kaki-mungkin sudah saatnya untuk menemui spesialis, seperti ahli penyakit kaki (dokter kaki), untuk membantu menentukan penyebab nyeri yang tepat dan mencari tahu rencana perawatan yang tepat.

    "Nyeri kaki dapat melemahkan, mempengaruhi setiap aspek kehidupan," kata Albert Nejat, ahli penyakit kaki dan ahli bedah kaki di Los Angeles, Amerika Serikat. "Untungnya, sebagian besar nyeri kaki dapat diatasi dengan tindakan sederhana, seperti mengubah kebiasaan, melakukan peregangan, memakai sepatu yang berbeda, dan mengubah praktik latihan Anda."

    Mengingat nyeri kaki begitu umum, para ahli memaparkan masalah kaki yang paling umum – mulai dari penyebab potensial nyeri kaki hingga pengobatan yang bermanfaat, seperti dilansir dari laman Real Simple berikut ini.

    ADVERTISEMENT

    1. Sakit di Atas Kaki

    Paling sering, nyeri di area ini disebabkan oleh trauma tulang seperti fraktur stres, yang disebabkan oleh stres berulang dan/atau berlebihan pada tulang-dan sering berlari (atau melakukan aktivitas berdampak tinggi lainnya) dengan sepatu yang tidak pas. "Anda memerlukan evaluasi dan rontgen, serta imobilisasi untuk mengobatinya," jelas Jane Andersen, ahli penyakit kaki. Ketika Dr. Andersen mengatakan imobilisasi, dia benar-benar bersungguh-sungguh: Fraktur stres dapat memakan waktu antara empat sampai delapan minggu untuk sembuh, selama waktu itu, Anda harus disiplin untuk membiarkannya pulih (yaitu, berhenti berlari dan bahkan membatasi berjalan untuk apa yang benar-benar diperlukan).

    Nyeri di bagian atas kaki juga bisa mengindikasikan taji tulang. "Tulang yang menonjol bisa teriritasi karena sepatu yang tidak pas memberi tekanan pada area itu," kata Dr. Nejat. "Anda cukup mengubah cara tali sepatu Anda dijalin sehingga menghindari benturan, dan tidak menambah beban." Suntikan kortison dan antiperadangan dapat membantu mengurangi rasa sakit untuk sementara.

    Penyebab nyeri kaki umum lainnya adalah tendinitis, sering kali akibat peningkatan berjalan atau berlari menanjak. Sekali lagi, para ahli menyarankan untuk mengubah latihan Anda untuk mengurangi tekanan pada tendon tersebut (beristirahat dan mengoleskan es di area tersebut juga dapat membantu), tetapi jika menjadi lebih persisten, Anda mungkin memerlukan suntikan kortison yang kuat, antiinflamasi topikal, dan mungkin sesekali. .

    2. Nyeri di Bola Kaki

    Juga dikenal sebagai metatarsalgia, jenis nyeri kaki ini memiliki berbagai penyebab. "Kekhawatiran kulit seperti kutil dan kapalan dapat menciptakan iritasi dan rasa sakit yang dangkal, terutama karena Anda secara konsisten memberikan beban dan tekanan pada bagian kaki Anda," jelas Dr. Andersen. "Nyeri pada jaringan itu sendiri dapat diobati dengan sepatu yang memiliki dukungan dan bantalan ekstra, ortotik, serta peregangan betis sederhana."

    Jika Anda seorang penari, Anda mungkin menderita sesamoiditis, peradangan pada dua tulang berbentuk kacang di bawah sendi jempol kaki. "'Dancer's pad' sederhana dapat membantu mengurangi tekanan menahan beban di area tersebut," kata Dr. Nejat. Dia juga menunjukkan bahwa rasa sakit pada bola kaki mungkin merupakan indikator rheumatoid arthritis, yang sering mempengaruhi sendi di pangkal jari kaki.

    Kemungkinan penyebab lain dari nyeri bola kaki, yang semuanya harus diperiksakan ke dokter:

    Neuroma: pertumbuhan jaringan saraf jinak yang dapat menjadi peradangan yang menyakitkan akibat tekanan pada berkas saraf di bagian bawah kaki, biasanya di antara dua tulang metatarsal yang berdekatan. Ini bisa terasa seperti rasa sakit yang menusuk di bola kaki, sering kali di antara jari kaki ketiga, keempat, dan kelingking. (Mengenakan sepatu sempit atau sepatu dengan hak tinggi biasanya memperburuknya.)

    Bursitis: iritasi pada kantung bursa-berisi cairan, penghalang seperti bantal antara jaringan dan tulang. "Ini bisa terjadi ketika Anda memiliki tulang tumit yang membesar secara genetik," kata Marlene Reid, ahli bedah podiatrik di Naperville, Illinois. "Ini sering disebut 'pump bump' karena tulang bisa teriritasi karena memakai sepatu seperti pompa dengan kaku. kembali." Saat sepatu yang tak kenal ampun bergesekan dengan tulang, Anda bisa mengobarkan bursa, kantung pelindung cairan di jaringan.

    Robekan plat plantar: robekan pada ligamen pelindung tebal yang membentang di sepanjang bola kaki, menghubungkan ke persendian.

    3. Sakit di Lengkungan Kaki

    Plantar fasciitis paling sering menjadi penyebab penyakit lengkung, dan ini merupakan iritasi pada jaringan tebal yang menempelkan pangkal jari kaki ke bagian bawah tumit. Orang dengan semua tipe lengkung, tinggi, sedang, atau rendah, dapat rentan terhadap jenis iritasi ini. "Ini cenderung karena penggunaan yang berlebihan dan hiper-pronasi atau, sederhananya, berjalan dengan kaki datar," kata Dr. Nejat. "Peregangan betis dan penyangga lengkung orthotic sangat efektif dalam mengurangi ini." Jika Anda berjuang dengan plantar fasciitis, Anda mungkin juga ingin menghindari berjalan tanpa alas kaki  atau dapatkan sepasang sandal yang mendukung untuk dipakai di rumah.

    Kondisi lain yang dikenal sebagai tendinitis tibialis posterior dimulai pada lengkungan kaki tetapi dapat dengan cepat menyebabkan rasa sakit di pergelangan kaki juga. "Jika terus berlanjut, itu bisa terus merusak tendon itu dan menyebabkan timbulnya kaki rata pada orang dewasa, yang sangat melumpuhkan," Dr. Nejat memperingatkan. Sekali lagi, Anda mungkin perlu dipasangi orthotic untuk mengatasi masalah ini sejak awal.

    4. Sakit di jempol kaki

    Melihat tonjolan di pangkal jempol kaki Anda? Itu bunion dan itu bisa menimbulkan banyak rasa sakit, terutama jika Anda masih mencoba berjalan dengan sepatu biasa melalui rasa sakit. "Anda akan membutuhkan sepatu yang lebih lebar, serta orthotic, untuk mencegah atau setidaknya memperlambat perkembangan bunion lebih lanjut," jelas Dr. Nejat. "Dalam keadaan yang lebih menyakitkan, Anda dapat memilih untuk melakukan operasi."

    Dia melakukan prosedur baru yang dikenal sebagai Lapiplasty, koreksi bunion 3D yang mengurangi kemungkinan kekambuhan. Jika tidak ada bunion tetapi Anda masih memiliki masalah jempol kaki, bisa jadi itu adalah kuku yang tumbuh ke dalam. Ini sering terjadi ketika ujung kuku tumbuh menyamping ke kulit jari kaki. Tekanan pada kuku menusuk kulit di sekitarnya, menyebabkan ketidaknyamanan. Mengenakan sepatu yang terlalu ketat atau terlalu sempit dapat memperburuk masalah, seperti halnya memotong kuku kaki yang salah, yang biasanya dapat Anda tenangkan dengan merendam kaki. Namun, jika rasa sakit berlanjut, Anda harus menemui ahli penyakit kaki untuk menyingkirkan infeksi.

    5. Nyeri Di Sekitar Sisi atau Bagian Bawah Kaki

    Jika lingkar kaki Anda terasa sakit—artinya bagian dalam atau luar kaki atau bagian belakang tumit terasa sakit—kemungkinan itu radang sendi, tendonitis, atau bursitis. "Peradangan ini paling baik diobati oleh dokter yang dapat mengevaluasi penyebabnya dan memberikan perawatan yang tepat, apakah itu ortotik, obat-obatan, suntikan, atau bahkan pembedahan," kata Dr. Andersen. Terlepas dari di mana Anda merasakan sakitnya, jangan biarkan penyakit itu bertahan; segera konsultasi dengan ahlinya.

    Baca juga: Cara Memotong Kuku Kaki yang Tepat untuk Mencegah Cantengan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.