5 Tanda Siap Kencan Usai Putus Cinta

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Putus cinta bisa menjadi situasi yang sangat rumit. Beberapa orang menempuh jalan rebound, menjalin hubungan baru demi melupakan mantan,  sementara yang lain mengurung diri. Tapi kadang setelah beberapa waktu, Anda mungkin berpikir untuk kencan dan kembali menjalin hubungan. 

    Merefleksikan pertumbuhan pribadi Anda dan hubungan masa lalu dapat membantu Anda mengukur kemampuan Anda untuk membina hubungan baru dan sehat, kata Victoria Goldenberg, seorang terapis dan anggota kelompok penasihat media di Hope for Depression Research Foundation.

    Untuk memastikan Anda siap secara mental dan emosional untuk kembali ke dunia kencan, perhatikan tanda-tanda ini.

    1. Anda memiliki hobi, teman, dan tujuan hidup Anda sendiri

    ADVERTISEMENT

    Apakah Anda baru saja keluar dari suatu hubungan atau telah melajang untuk sementara waktu, memastikan Anda memiliki perasaan diri yang jelas akan membuat Anda mendapatkan pengalaman kencan yang positif, menurut Goldenberg.

    Jika Anda dapat menunjukkan beberapa minat dan hobi yang Anda lakukan untuk kesenangan dan kepuasan diri sendiri, itu pertanda Anda siap untuk bertemu seseorang yang baru.

    "Seseorang seharusnya tidak berada dalam suatu hubungan mencari kebahagiaan. Anda adalah pencipta kebahagiaan Anda sendiri dalam hidup, dan suatu hubungan harus melengkapinya," kata Goldenberg kepada Insider.

    2. Anda menggunakan strategi penanggulangan yang sehat saat Anda stres atau kesal

    Meskipun waktu dapat menyembuhkan luka hubungan masa lalu, tidak ada aturan tegas tentang seberapa cepat Anda harus berkencan lagi setelah putus, kata Goldenberg. Cara-cara di mana Anda sembuh selama waktu Anda sebagai seorang lajang lebih menunjukkan kesiapan Anda untuk berkencan, katanya.

    Jika Anda menghabiskan waktu setelah putus dengan mengikuti terapi, memproses hubungan Anda sebelumnya, membangun cinta diri Anda, dan belajar bagaimana merawat diri sendiri di saat-saat sulit, kemungkinan besar Anda siap untuk berkencan lagi.

    Tetapi jika Anda menggunakan kencan sebagai cara untuk mengalihkan diri dari perasaan kesepian, Anda mungkin perlu lebih banyak waktu untuk pulih, kata Amy Chan, kolumnis hubungan veteran 10 tahun dan pencipta Renew Breakup Bootcamp. "Emosi membutuhkan udara untuk bernafas dan rasa sakit yang tidak diproses hanya akan keluar cepat atau lambat. Saat itulah kita membawa 'bagasi' ke dalam hubungan masa depan kita," kata Chan.

    3. Anda tidak membandingkan pasangan baru dengan mantan

    Membandingkan pasangan baru dengan mantan pacar adalah pertanda lain Anda belum siap untuk berkencan, menurut Goldenberg. Meskipun, Anda tidak harus merasa benar-benar terputus dari hubungan terakhir Anda untuk berkencan lagi, katanya.

    Tetapi jika Anda tidak bisa tidak mengungkapkan betapa buruknya mantan Anda saat berkencan, atau Anda mendapati diri Anda merindukan pasangan Tinder Anda untuk melakukan sesuatu seperti yang dilakukan mantan Anda, Anda harus mundur selangkah. Satu peringatan untuk aturan ini adalah untuk para lajang yang memiliki anak dari hubungan sebelumnya dan perlu mengungkapkannya kepada calon pasangan, menurut Goldenberg.

    4. Anda dapat mengidentifikasi pro dan kontra dari hubungan masa lalu

    Mampu merefleksikan hubungan masa lalu Anda secara internal adalah tanda Anda siap untuk berkencan. Jika Anda dapat menunjukkan sisi positif dan negatif dari koneksi sebelumnya, Anda dapat menghindari jatuh ke pola yang tidak sehat saat bertemu orang baru, menurut Chan.

    Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, Chan menyarankan untuk membuat daftar beberapa orang terakhir yang pernah Anda kencani atau memiliki hubungan serius. Kemudian, tuliskan lima emosi teratas yang Anda rasakan dalam masing-masing dinamika tersebut, seperti kecemasan, kebencian, dukungan, keamanan, atau kesedihan. "Apapun yang muncul, jangan menilai mereka. Ini pengumpulan informasi dan itu langkah pertama untuk mengubah pola," kata Chan.

    Selanjutnya, renungkan cara-cara di mana Anda secara pribadi membiarkan emosi negatif membusuk. Mungkin Anda tidak mengomunikasikan batasan dan itu menyebabkan kebencian, atau Anda tahu pasangan tidak tersedia secara emosional tetapi terus mengencani mereka.

    "Ini memungkinkan Anda untuk melihat pilihan yang telah Anda buat sehingga Anda dapat memberdayakan diri Anda untuk membuat pilihan yang lebih baik di masa depan. Tuliskan daftar item tindakan yang dapat Anda ambil untuk mulai mengubah pola," kata Chan, seperti belajar untuk menetapkan batasan atau berkencan dengan orang di luar "tipe" Anda.

    5. Anda memiliki tujuan yang jelas untuk kehidupan kencan Anda

    Terakhir, pastikan Anda memiliki niat yang lurus sebelum Anda mulai berkencan lagi, kata Goldenberg. Tidak ada tujuan yang "benar" dalam hal berkencan, tetapi mengetahui apakah Anda ingin tetap santai dan bertemu banyak orang baru, atau jika Anda mencari sesuatu yang lebih berkomitmen, akan membantu Anda mempertahankan integritas dengan diri sendiri dan kencan apa pun.

    Jika Anda tidak yakin apa yang Anda inginkan, Goldenberg merekomendasikan untuk bekerja sama dengan terapis, yang dapat membantu Anda lebih memahami nilai dan kebutuhan Anda. Tujuannya adalah agar dapat merasa nyaman tentang kencan yang selaras dengan nilai-nilai Anda, sekaligus memiliki kepercayaan diri untuk menolak seseorang yang Anda pelajari tidak sesuai dengan nilai-nilai Anda.

    "Kencan adalah sebuah proses dan mengajarkan Anda tentang diri Anda sendiri, apa yang Anda inginkan, dan yang terpenting, apa yang tidak Anda inginkan. Gunakan sejarah Anda untuk menjadi arsitek masa depan yang lebih baik," kata Chan.

    Baca juga: Cerita Kencan Meghan Markle dan Pangeran Harry Menyamar saat Belanja


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.