4 Faktor Stres yang Menyebabkan Berat Badan Bertambah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi obesitas. Shutterstock.com

    Ilustrasi obesitas. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Apakah Anda merasa berat badan bertambah meskipun sudah mengikuti gaya hidup yang baik? Apakah Anda merasa pola tidur terganggu dan merasa lelah di pagi hari? Apakah Anda merasa pakaian semakin ketat dan tampak lebih gemuk meskipun mengikuti pola makan yang sehat?

    Jika jawaban atas semua pertanyaan di atas adalah ya, sekarang saatnya untuk melihat melampaui rutinitas olahraga baru dan diet mode baru untuk hasil yang baik. Saatnya untuk melihat tingkat stres untuk menjawab mengapa Anda tidak melihat hasil dalam pertumbuhan dan berat badan Anda.

    Ada empat perspektif untuk melihat hubungan antara stres dan obesitas dan akar penyebab ketidakseimbangan ini pada seseorang. Berikut adalah penyebab yang dijelaskan secara rinci oleh pelatih kesehatan mikrobioma usus integratif dan ahli gizi fungsional, dan pendiri Body Cocoon, Janvi Chitalia, seperti dilansir dari laman Pinkvilla.

    1. Penguncian adrenal

    ADVERTISEMENT

    Ketika tubuh mengalami stres kronis dalam jangka waktu yang lama, kelenjar adrenal kehabisan tingkat penyimpanan kortisolnya yang bisa sangat tinggi dan kemudian melakukan backflip yang mengarah ke situasi di mana terjadi kelelahan adrenal. Saat tubuh dalam keadaan stres, ia melepaskan adrenalin (hormon stres), fungsinya untuk memobilisasi energi dalam bentuk glikogen melalui hati dan jaringan otot.

    Ketika tidak ada cadangan energi yang tersedia, tubuh mulai melepaskan kelebihan kortisol untuk memulai dan memecah protein dan asam lemak untuk diubah menjadi glukosa menjadi energi. Ini adalah mekanisme bertahan hidup yang adaptif terhadap stres untuk tubuh, yang merupakan respons normal bagi tubuh ketika berada di luar cadangan atau dalam bahaya.

    Siklus kenaikan berat badan dimulai dari hari ke hari yang memperebutkan energi untuk mendapatkan fungsi penggunaan lemak dan protein dan sebagai energi melalui pelepasan hormon stres, membuat seseorang benar-benar terjebak dalam lingkaran setan kerusakan kronis dan peradangan dalam tubuh.

    2. Matriks tidur dan pemulihan

    Juga sering dikaitkan bahwa orang dengan stres dan kekhawatiran kronis cenderung melaporkan masalah dengan tidur karena kelelahan adrenal. Bangun pukul dua atau tiga pagi dan kemudian merasa sulit untuk tidur kembali, menyebabkan kurang tidur terutama di bagian siklus tidur restoratif fisik, mengganggu pemulihan dan perbaikan tubuh dan dengan demikian ketidakmampuan untuk berfungsi normal. Sistem yang terganggu memengaruhi sistem kekebalan, dapat memengaruhi pencernaan, asimilasi, penyerapan nutrisi, dan kemudian metabolisme. Kualitas tidur yang baik penting untuk mengontrol berat badan.

    3. Siklus konsumsi garam gula

    Ada hubungan antara stres dan dorongan ekstrim untuk beralih ke makanan manis atau asin, karena kebutuhan tubuh akan energi, yang disebabkan oleh kurangnya transportasi energi yang tersedia ke pembangkit tenaga sel-sel yaitu mitokondria. Ketika ini rendah, menyebabkan kebutuhan fisiologis akan garam dan gula dalam tubuh. Penangkal stres termudah dan tercepat adalah gula bersama dengan sedikit garam. Itu juga karena tubuh terus merasa kehabisan glikogen atau natrium karena fenomena ini. Kalori konstan dari gula dan makanan olahan akan menyebabkan penambahan berat badan.

    5. Koneksi usus tiroid

    Ketika fungsi tiroid terpengaruh, hal itu dapat mengurangi konversi tiroid yang tidak aktif menjadi tiroid aktif dan juga menyebabkan potensi sindrom usus, yang menyebabkan kepekaan terhadap makanan dan penambahan berat badan serta retensi air. Tiroid dan metabolisme telah lama dikaitkan dengan penambahan berat badan.

    Baca juga: Melanie Putria Bagi 5 Tips Mengendalikan Berat Badan Usai Lebaran


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...