6 Efek Samping Tak Terduga Konsumsi Biotin, Jerawat hingga Masalah Perut

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    TEMPO.CO, Jakarta - Baik Anda ingin memperbaiki kulit atau mendapatkan rambut dan kuku yang lebih tebal, biotin adalah solusi yang populer. Tapi, seperti suplemen apa pun, biotin juga bisa memiliki efek samping. Para ahli menjelaskan efek samping tak terduga dari mengonsumsi biotin sehingga Anda dapat mengetahui apakah bahan tersebut bekerja melawan tubuh Anda, alih-alih untuk Anda.

    Sebelum memasukkan sesuatu yang baru ke dalam tubuh Anda, ada baiknya Anda mengetahui apa itu. Biotin adalah nama lain untuk vitamin B7, dan merupakan bahan penting untuk menjaga kesehatan rambut, kulit, dan kuku Anda, kata Zach Petrover, Ph.D., kepala ilmuwan di perusahaan vitamin Mushroom Design. Anda biasanya mendapatkan biotin secara alami melalui makan makanan seperti kacang-kacangan, telur, dan biji-bijian. Tetapi Anda juga dapat memilih untuk mendapatkan dosis tambahan vitamin dalam bentuk suplemen (penelitian menyarankan dosis hingga 100 mikrogram)

    Untungnya, suplemen tersebut secara luas dianggap aman saat mengambil dosis yang tepat, menurut Nesochi Okeke-Igbokwe, seorang dokter penyakit dalam. Meskipun demikian, vitamin juga bisa datang dengan beberapa efek samping yang tidak diinginkan - jadi, jika ragu, konsultasikan dengan dokter sebelum memulai rutinitasn Anda.

    Para ahli berbagi enam efek samping tak terduga dari biotin

    1. Jerawat

    ADVERTISEMENT

    Meskipun Anda mungkin mengonsumsi vitamin untuk memperbaiki kulit Anda, Anda mungkin benar-benar melihat lebih banyak jerawat setelah memulai suplemen. Jadi, apakah biotin menyebabkan jerawat? Jawaban singkat: Bisa, kata Yoram Harth, dokter kulit bersertifikat dan direktur medis MDacne.

    Tubuh Anda menyerap biotin melalui sistem pencernaan Anda dengan cara yang sama seperti menyerap vitamin lain yang membantu mencegah jerawat yang disebut vitamin B5, kata Petrover. Tetapi jika Anda mengonsumsi terlalu banyak biotin, sistem Anda kelebihan beban dan tidak dapat menerima B5 sebanyak mungkin. Hasil akhirnya? Lebih sedikit vitamin yang dapat melawan jerawat, yang dapat menyebabkan jerawat kistik di sepanjang dagu dan rahang Anda, kata Harth.

    "Meskipun tidak dianggap 'berbahaya', ini adalah efek samping yang dapat memengaruhi kehidupan Anda - jerawat kistik bisa menyakitkan," tambah dokter kulit Melanie Kingsley. Itu juga dapat memengaruhi harga diri Anda atau meniadakan tujuan mengonsumsi biotin. Jadi jika ini terdengar terlalu familiar, dia merekomendasikan untuk menurunkan dosis Anda atau berhenti mengonsumsi suplemen sama sekali.

    2. Ruam kulit

    Efek samping kulit tidak berhenti pada jerawat, kata Tania Elliott, spesialis alergi dan imunologi. "Ada beberapa kasus ruam kulit yang parah akibat biotin, di mana pembuluh darah bisa meradang karena sistem kekebalan menganggap biotin sebagai sesuatu yang asing," katanya.

    Terkadang ruam kulit berkembang karena reaksi alergi terhadap vitamin, tetapi di lain waktu bisa terjadi karena overdosis biotin. Dia merekomendasikan konsultasi dengan dokter Anda untuk menemukan jumlah yang tepat untuk Anda dan memulai dengan dosis yang lebih kecil sehingga tubuh Anda dapat terbiasa dengan vitamin sebelum Anda menggunakannya secara lebih teratur.

    3. Reaksi alergi

    Ada kemungkinan reaksi alergi terhadap suplemen biotin Anda. Gejala berupa mual, ruam, atau pembengkakan pada tenggorokan dan wajah. Meskipun sering kali dapat ditangani, reaksi alergi dapat menjadi berbahaya jika tidak ditangani oleh ahli medis. Untuk menghindarinya, tanyakan kepada dokter Anda sebelum memulai suplemen untuk memastikan Anda menggunakannya dengan aman.

    4. Hasil Lab yang salah

    Bergantung pada dosis Anda, tingkat biotin yang tinggi dapat menyebabkan positif palsu atau negatif palsu untuk tes laboratorium yang berbeda, kata Petrover, seperti tes hormon tiroid. Dan jika hasil lab Anda salah, itu bisa menyebabkan kesalahan diagnosis, tambah Okeke-Igbokwe. Untuk menghindari snafu kerja laboratorium, dia mengatakan untuk memberi tahu dokter Anda tentang setiap obat dan suplemen yang Anda minum ketika Anda diambil darahnya.

    Dokter Anda bahkan mungkin menyarankan agar Anda berhenti minum vitamin untuk sementara waktu sebelum melakukan tes laboratorium untuk memastikan hasil Anda akurat. Periksa dengan dokter Anda jika Anda memiliki tes yang akan datang untuk melihat kapan mereka merekomendasikan Anda menghentikan dosis harian Anda.

    5. Sakit perut

    Mengonsumsi biotin juga dapat merusak sistem pencernaan Anda: efek samping biotin dapat mencakup masalah perut seperti mual, kram, dan diare, menurut Elliott. Jika Anda mengalami masalah perut setiap kali Anda mengonsumsi suplemen, mungkin yang terbaik adalah membuang dosis Anda untuk menjaga sistem pencernaan Anda tetap sehat.

    6. Interaksi Dengan Pengobatan

    Biotin dapat menyebabkan interaksi dengan obat-obatan seperti antikonvulsan. Hasil akhirnya? Ini bisa menurunkan efektivitasnya atau menyebabkan efek samping baru muncul, seperti lebih banyak masalah perut, kata Kingsley. "Setiap interaksi dengan obat berpotensi berbahaya bagi pasien, itulah mengapa sangat penting untuk mendiskusikan semua obat dan suplemen Anda dengan dokter Anda," katanya kepada Bustle.

    Meskipun banyak orang menggunakan biotin tanpa masalah, tetap penting untuk berbicara dengan dokter Anda jika Anda mengalami sesuatu yang tidak biasa. Dengan begitu, mereka dapat memberi Anda alternatif yang lebih aman dan jika perlu.

    Baca juga: Makanan Sumber Biotin yang Baik untuk Kesehatan Kulit dan Rambut


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.