Punya Filler Tak Perlu Khawatir Vaksin Covid-19, Ini Saran Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi fillers. Shutterstock

    Ilustrasi fillers. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Penelitian telah menemukan sangat sedikit orang yang memiliki filler mengalami reaksi merugikan setelah menerima vaksin COVID-19. Reaksi merugikan tersebut adalah pembengkakan. Beberapa mengalami pembengkakan di lokasi filler wajah mereka (baik di bibir atau pipi), sementara yang lain mengalami pembengkakan di area lain di wajah mereka. Pembengkakan biasanya terjadi dalam 24 hingga 48 jam setelah mendapatkan vaksin. Namun belum ada laporan efek samping vaksin jika Anda memiliki Botox.

    Menurut Dr. Roxanne Grawe, seorang ahli bedah plastik dan rekonstruksi bersertifikat, pembengkakan hanyalah tanda tubuh Anda merespons vaksin. "Mendapatkan vaksin seharusnya membuat tubuh Anda masuk ke mode defensif," katanya kepada Bustle. “Ini menyebabkan tubuh Anda membuat antibodi berbeda yang dapat melawan virus, jadi sangat umum untuk membawa cairan ke berbagai tempat di seluruh tubuh Anda - begitulah cara kami membawa sel penyembuhan ke suatu tempat.”

    Dokter kulit bersertifikat Dr. Adarsh Vijay Mudgil, mengatakan vaksin COVID-19 telah menyebabkan reaksi inflamasi pada "sebagian kecil" orang dengan filler. “Vaksinnya jelas sangat baru, jadi semakin banyak orang yang mendapatkan vaksin, semakin banyak reaksi aneh yang akan kita lihat,” katanya kepada Bustle. "Tapi pembengkakan [yang dialami orang dengan filler] bukanlah reaksi serius yang menyebabkan sesuatu yang permanen."

    Dengan filler, Anda biasanya mendapatkan asam hialuronat yang disuntikkan, yang juga menarik air, kata Grawe. “Jika Anda mengalami reaksi apa pun dan tubuh Anda bersiap-siap untuk melawan sesuatu, bahkan jika itu infeksi sinus, Anda cenderung mengalami sedikit bengkak di tempat Anda memiliki filler karena asam hialuronat menarik air,” katanya.

    ADVERTISEMENT

    Jika Anda mendapatkan filler secara umum, tanpa vaksin dalam persamaannya, biasanya terjadi pembengkakan. “Sangat normal untuk mengalami sedikit pembengkakan di area filler selama 24 hingga 48 jam setelahnya,” kata Dr. Whitney Bowe, seorang dokter kulit bersertifikat, menambahkan bahwa mendapatkan ruam merah lembut sangat kecil risikonya setelah vaksin.

    Ahli kulit dengan tegas merekomendasikan agar Anda tetap mendapatkan vaksin COVID-19 jika Anda memiliki filler. Dan Anda masih bisa mendapatkan filler setelah Anda divaksinasi, kata Mudgil. Tetapi jika Anda ingin ekstra hati-hati, Dr. Shirley Chi, MD, seorang dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Los Angeles,  merekomendasikan untuk menunggu setidaknya satu bulan setelah suntikan vaksin kedua Anda untuk mendapatkan filler.

    “Semua masalah yang dilaporkan [reaksi merugikan] diselesaikan dengan antihistamin,” kata Chi. "Anda seharusnya baik-baik saja, dan dalam kasus yang sangat jarang Anda mengalami reaksi, itu benar-benar dapat diobati dan dapat diatasi dengan antihistamin yang dijual bebas atau steroid resep."

    Tidak ada kasus reaksi serius - seperti kesulitan bernapas atau tenggorokan tertutup - kepada orang-orang dengan filler yang mendapat vaksin Covid-19. “Tidak ada yang harus pergi ke rumah sakit - semua mengambil sesuatu seperti Benadryl atau steroid oral dan menjadi lebih baik,” kata Grawe. “Kami tidak tahu mengapa beberapa orang mungkin lebih rentan terhadap pembengkakan sebagai respons peradangan, tetapi ini mudah diatasi.”

    Mudgil menyarankan semua pasienya yang telah mendapatkan filler untuk mendapatkan vaksin COVID-10. "Ini bukan alasan untuk tidak mendapatkannya, karena tidak ada kontraindikasi," katanya kepada Bustle.

    Baca juga: Jangan Salah Pilih, Ini Perbedaan Botox dan Filler untuk Mengatasi Kerutan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.