Jangan Salah Pilih, Ini Perbedaan Botox dan Filler untuk Mengatasi Kerutan

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi suntik botox. shutterstock.com

    Ilustrasi suntik botox. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Perawatan kecantikan semakin beragam. Saking banyaknya, banyak yang masih bingung membedakan jenis dan kegunaan perawatan satu dengan yang lainnya, seperti filler dan Botox.

    Dokter spesialis kulit dan kelamin dari ZAP Premiere Puri Indah, Grace Waworuntu, mengatakan Botox dan filler memang sama-sama menggunakan metode injeksi atau suntik untuk menerapkannya, namun kedua perawatan ini kandungan serta fungsi yang berbeda.

    "Botox atau botulinum toxin mengandung protein neurotoksin yang diproduksi oleh bakteri bernama Clostridium botulinum," kata Grace dalam bincang-bincang "Memperbaiki Konstruksi Wajah Tanpa Operasi,” Kamis, 21 Januari 2021.

    Filler memiliki kandungan asam hialuronat, atau yang kini populer dikenal sebagai hyaluronic acid. Kandungan asam hialuronat dalam filler ini bisa merangsang pertumbuhan sel kolagen baru dan mengikat air di sekitar sel kulit, sehingga menambah volume pada jaringan wajah.

    ADVERTISEMENT

    Baca juga: Botox dan Filler Bikin Kulit Muda, Awas Efek Sampingnya

    Menurut Grace, Botox digunakan untuk mengatasi tipe kerutan dinamis yang disebabkan oleh gerakan-gerakan pada wajah.

    "Kalau kita merengut, kaget, atau senyum, biasanya pasti ada kerutan-kerutan yang tampak di beberapa titik wajah, itu yang disebut dengan kerutan dinamis," ujar Grace.

    Grace mengatakan filler lebih cocok untuk mengatasi tipe kerutan statis yang terlihat ketika wajah dalam keadaan rileks atau diam. Filler juga berfungsi untuk menghilangkan kerutan, peyot dan kempot pada wajah.

    "Filler bekerja dengan mengisi kekosongan dan menambah volume jaringan wajah, sedangkan Botox menghilangkan kerutan dengan cara membuat otot-otot lebih rileks," kata Grace.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.