Nindy Ayunda Mengalami KDRT, Ini 4 Faktor Wanita Membebaskan Diri dari Kekerasan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seusai suaminya ditangkap oleh polisi karena dugaan terlibat kasus narkoba, penyanyi Nindy Ayunda juga menghapus foto kebersamaan dengan Askara Parasady Harsono di laman Instagramnya. Instagram.com

    Seusai suaminya ditangkap oleh polisi karena dugaan terlibat kasus narkoba, penyanyi Nindy Ayunda juga menghapus foto kebersamaan dengan Askara Parasady Harsono di laman Instagramnya. Instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Nindy Ayunda menggugat cerai suaminya Askara Parasady Harsono pada Januari 2021, karena mengalami kekerasan dalam rumah tangga serta perselingkuhan. Dalam vlog Youtube Feni Rose, Nindy mengaku mengalami perselingkuhan dan kekerasan dalam rumah tangga.  

    Nindy sebelumnya berusaha mempertahankan rumah tangganya demi kedua anaknya, Abhirama Danendra Harsono dan Akifa Dhinara Parasady Harsono. Baginya sosok Askara sebagai ayah menjadi sumber kekuatan untuk mempertahankan pernikahan. Namun perselingkuhan Aska pada 2015 yang baru diketahui Nindy pada 2018 salah satu alasan dirinya mengajukan cerai.

    Selain itu, Nindy juga mengalami beberapa beberapa kali mengalami KDRT sejak pacaran. Terakhir dia mengalami kekerasan pada pertengahan Desember 2020 dan diketahui ibunya. Hal ini yang membulatkan tekad untuk mengakhiri pernikahannya degan Aska.

    Meninggalkan hubungan yang penuh kekerasan adalah salah satu hal tersulit yang pernah dilakukan seseorang. Itu membuat Anda merasa tidak pasti dan meragukan diri sendiri. Melansir laman Psychology Today, terapis pernikahan dan percintaan Jason Whiting wanita yang mengalami pelecehan fisik mengalami dilema yang sangat pelik, haruskah dia tinggal atau meninggalkannya?

    ADVERTISEMENT

    Namun, sebagian besar perempuan korban kekerasan laki-laki akhirnya pergi. Seringkali membutuhkan beberapa upaya, tetapi banyak wanita menemukan bantuan dan jalan keluar dari situasi kekerasan mereka. Dalam beberapa penelitiannya tentang topik ini, Whiting memeriksa ratusan postingan Twitter oleh para korban kekerasan, menemukan empat faktor kunci yang memuat wanita menguatkan dirinya untuk membebaskan diri dari masalah kekerasan.

    4 faktor wanita membebaskan diri dari kekerasan

    1. Menghadapi Realitas dan Memilih Pertumbuhan

    Disakiti oleh seseorang yang Anda cintai membingungkan dan menyakitkan, dan reaksi umum terhadapnya adalah ketidakpastian (yaitu, "Apakah dia benar-benar baru saja memukul saya?" Atau, "Apakah saya melakukan sesuatu yang menyebabkan dia bertindak seperti ini?" Atau, " Mungkin dia benar-benar menyesal dan tidak akan menyakitiku lagi ”). Tetapi ketika perempuan yang dilecehkan memahami realitas pelecehan, seringkali hal itu menjadi katalisator untuk pergi.

    Satu elemen pelecehan yang membingungkan terjadi ketika para pelaku menekan korban untuk menerima kesalahan atas apa yang terjadi. Ketika para wanita ini menyadari bahwa pelecehan itu bukanlah kesalahan mereka, hal itu membantu mereka mendapatkan kembali harga diri. Melihat diri mereka sendiri secara akurat sebagai wanita yang berharga juga menyebabkan perubahan.

    2. Menerima Dukungan

    Banyak korban menjadi terisolasi dari keluarga dan teman melalui manipulasi pelaku. Ketika para wanita ini dapat berhubungan kembali dengan orang lain yang mencintai mereka dalam hidup mereka, mereka sering menemukan bantuan dan kekuatan untuk pergi. Misalnya dari keluarga, dukungan spiritual dan agama serta bantuan professional.

    4. Melindungi Anak

    Banyak dari wanita ini adalah ibu, dan melindungi anak-anak mereka adalah prioritas utama, yang bagi sebagian orang berarti pergi. “Saya pergi karena saya punya dua anak perempuan,” tulis seorang wanita. "Saya tidak ingin menjadi alasan yang mereka gunakan untuk menghadapi pelecehan di kemudian hari."

    Alasan terkait mengapa perempuan pergi adalah karena kemungkinan pelecehan anak. Salah satu tweeted: "Dia mengalihkan tatapan hina itu pada anak-anak saya [dan saya] tahu mereka berikutnya." Yang lain menulis: "Saya tahu dia akan memukul putra kami, dan saya berisiko kehilangan hak asuh karena gagal melindungi."

    5. Ketakutan dan Kelelahan

    Banyak wanita sampai pada titik puncak ketika ketakutan dan rasa sakit menjadi luar biasa, bahkan mengalami kecemasan.

    Bagi banyak wanita, pilihan teraman adalah pergi begitu saja. Seperti yang dibagikan oleh wanita pemberani dalam penelitian Whiting, dengan menemukan keberanian dan melihat dukungan dari orang yang dicintai, korban kekerasan pasangan intim dapat membebaskan diri dari pelecehan dan membangun kehidupan yang bermartabat dan aman.

    Baca juga: Bagi Nindy Ayunda Memaafkan Tidak Berarti Lemah


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.