Ahli Jelaskan Waktu Terbaik Mencuci Bra dan Cara yang Benar

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bra (pixabay.com)

    Ilustrasi bra (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam hal kebersihan pakaian, bra berada di urutan teratas dalam daftar hal-hal yang Anda tahu harus Anda cuci lebih sering daripada yang Anda lakukan. Namun kadang proses mencucinya tidak semudah membuangnya ke dalam mesin cuci, dan kedua, hampir tidak mungkin untuk mengetahui seberapa kotor bra sebenarnya.

    Tentunya bra tidak seperti jeans, di mana Anda harus menunggu selama mungkin sebelum mencucinya. Tapi juga tidak seperti pakaian dalam, di mana mencuci setiap hari tidak perlu dipikirkan lagi.

    Danny Koch, ahli bra dan pemilik generasi keempat dari New York City's Town Shop, merekomendasikan setiap dipakai, atau paling banyak, maksimal ketiga kali dipakai. "Hal utama yang Anda coba lakukan adalah menjaga integritas bra selama mungkin," kata Koch seperti dilansir dari laman Real Simple. "Saat Anda diikat selama 10 hingga 12 jam sehari, pakaian tersebut tidak hanya mengumpulkan minyak dari kulit dan deodoran Anda, tetapi juga elastisitas dan kehilangan bentuknya karena pemakaian. Dan saat Anda berinvestasi mulai dari USD 50 hingga USD 100 atau sekitar Rp 700 ribu hingga Rp 1,5 juta untuk sebuah barang berkualitas, Anda membutuhkan perawatan yang konsisten untuk memaksimalkan investasi Anda. 

    Val Oliveira, pendiri Val's Services yang berbasis di Chicago, setuju, mencatat bahwa bra Anda pasti akan menyerap kelembapan dan bakteri, menyebabkan bau tak sedap, iritasi, dan kemungkinan infeksi.

    Kebanyakan orang mungkin tidak terlalu sering mencuci pakaian mereka. Dan memang benar bahwa terlalu banyak mencuci juga dapat merusak elastisitas, yang penting untuk memberikan penyangga yang tepat. Kecuali jika Anda benar-benar berkeringat, Gwen Whiting, salah satu pendiri The Laundress, mengatakan bahwa Anda harus menunggu setiap satu hingga dua minggu sebagai aturan umum. "Frekuensi mencuci sangat bergantung pada iklim dan aktivitas fisik," katanya. "Pastikan untuk segera mencuci jika Anda sudah berolahraga atau banyak berkeringat untuk menghindari bau tak sedap."

    Untuk pengembalian investasi penuh, pilih untuk merotasi beberapa bra dalam setahun (Koch merekomendasikan setidaknya empat bra). Bergantian juga akan memungkinkan bra mendapatkan kembali bentuknya dan elastis untuk bernapas di antara pemakaian.

    Meskipun sering mencuci bra terdengar berlebihan, Koch memastikan bahwa pembersihan rutin dengan cepat menjadi kebiasaan dari waktu ke waktu. Dan untuk metodologi: "Hanya ada satu cara," kata Koch, seorang pembersih pencuci tangan. Tidak seperti kebanyakan pakaian lain, bra berisi 35 hingga 40 potong, serta logam, yang dapat cepat rusak di mesin cuci. Sebaliknya, ia memberi tahu klien untuk memilih deterjen berbusa rendah, cuci dengan lembut selama empat sampai lima menit sebelum menjemurnya. 

    Baca juga: Tidur Pakai atau Tanpa Bra Pilihan, Bagi Pemilik Payudara Besar Ada Manfaatnya

    Namun, Anda dapat mencuci bra dengan mesin dengan siklus lembut jika Anda memiliki kantung cuci jaring untuk melindunginya dari tersangkut dan robek (ingat untuk menggunakan air dingin dan tutup jepitannya terlebih dahulu!). Namun apa pun yang terjadi, jangan pernah mengeringkan dengan mesin. "Sebagian besar kerusakan pada serat dan elastisitas sebenarnya terjadi pada pengering panas karena panas tinggi akan mengurangi elastisitas kain dan merusak bantalan dan tali pengikat." kata Lindsey Boyd, salah satu pendiri The Laundress. "Selalu keringkan saja."

    Jika Anda menangani noda dari minyak tubuh, penyamak kulit, atau riasan, Anda perlu memberi sedikit perhatian pada bra Anda. Whiting merekomendasikan perawatan noda sebelum dicuci. "Basahi sabung batangan dan oleskan pada bagian strap bra, area ketiak, dan noda lainnya," katanya. "Untuk mengatasi kekeringan dan kekuningan, pra-rendam dalam baskom berisi air hangat dan tambahkan sebotol  pemutih hingga 30 menit."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.