Pentingnya Setiap Pasangan Punya Ruang Sendiri dalam Setiap Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    TEMPO.CO, Jakarta - Setiap pasangan memiliki kebutuhan, kebiasaan, dan ekspektasi mereka sendiri dalam hal cinta, jadi mungkin sulit untuk menentukan seberapa besar ruang yang normal dalam suatu hubungan. Anda mungkin dengan senang hati menghabiskan waktu bersama-sama, atau  Anda mungkin dengan senang hati melupakan satu sama lain selama berjam-jam. Dan siapa yang mengatakan jika salah satu sikap itu benar atau salah?

    Meskipun mungkin tidak ada jawaban mutlak, sangat mungkin bagi hubungan Anda untuk condong terlalu jauh ke satu arah. Mari kita mulai dengan berfokus pada apa yang mungkin terjadi jika Anda menghabiskan setiap momen bersama. Salah satu cara untuk mengetahui bahwa Anda tidak memiliki cukup ruang adalah jika Anda mulai memperhatikan tanda-tanda ketergantungan.

    "Kodependen terjadi ketika seseorang terlalu bergantung pada pasangannya secara psikologis dan emosional," kata terapis Sasha Jackson, mengatakan kepada Bustle. Jika salah satu atau Anda berdua menjadi kodependen, Anda mungkin mengalami kecemasan, ketakutan, atau bahkan ketidakpercayaan (baca: kecurigaan dan kecemburuan) saat menghabiskan waktu terpisah.

    Pikirkan terus-menerus untuk memeriksa SMS secara obsesif di ponsel Anda, mengkhawatirkan apa yang dilakukan pasangan dan / atau tidak tahu cara mengisi hari yang dihabiskan sendirian. Perilaku ini mungkin berarti Anda membutuhkan batasan yang lebih tegas - dan ya, lebih banyak waktu terpisah.

    ADVERTISEMENT

    Bagaimana Menciptakan Lebih Banyak Ruang Dalam Hubungan Anda

    Jika Anda bergumul dengan ide untuk menghabiskan lebih banyak waktu terpisah, pikirkan hal ini: Jackson mengatakan ruang sebenarnya membuat hubungan lebih kuat, dalam cara yang "jarak membuat hati semakin dekat". Ketika Anda mempertahankan kehidupan pribadi Anda sendiri - penuh dengan hobi pribadi, pekerjaan, teman, dan lainnya. - Anda benar-benar kembali ke hubungan dengan lebih bahagia, dan itu pada gilirannya membuatnya lebih kuat.

    Jadi, bagaimana caranya? "Cara yang baik untuk memiliki ruang sendiri adalah dengan saling mendukung keinginan untuk melakukan aktivitas sendiri atau bersama teman," kata Jackson. Jika pasangan Anda ingin pergi keluar, tawarkan untuk membantunya bersiap-siap dan kemudian ajak mereka keluar. Saat mereka pergi, fokuslah pada hobi yang membuat Anda bahagia. Atau nikmati saja kedamaian dan ketenangan.

    Ini juga akan membantu menciptakan batasan yang lebih kuat di sekitar media sosial dan komunikasi telepon, kata Jackson. Anda bisa mulai dengan berjanji untuk menelepon pada waktu tertentu alih-alih berkirim pesan bolak-balik tanpa henti. Perubahan ini akan memberi Anda kesempatan untuk mengalami hidup Anda sendiri sebelum bersatu kembali di penghujung hari.

    Seringkali lebih mudah untuk mengidentifikasi saat Anda menghabiskan terlalu banyak waktu bersama daripada mengidentifikasi saat Anda menghabiskan terlalu banyak waktu terpisah. Tapi inilah petunjuknya: Jika Anda dan pasangan saat ini memiliki terlalu banyak ruang dalam hubungan Anda, Anda mungkin akan menyadari bahwa rasa penolakan mulai merayap masuk.

    "Penolakan menyebabkan seseorang khawatir tentang validitas hubungan atau apakah mereka 'cukup baik'," kata Jackson. Seiring waktu, salah satu atau Anda berdua mungkin mulai merasa tidak aman, kesepian, frustrasi, sedih - bahkan marah. Dan saat inilah Anda akan "melekat", kata Jackson karena Anda mendambakan keintiman.

    Baca juga: Pentingnya Menurunkan Ekpektasi Terhadap Pasangan untuk Hubungan yang Sempurna

    Apa obatnya? Menghabiskan lebih banyak waktu bersama. Pergilah berkencan, ciptakan tradisi, dan bicarakan cara-cara untuk tetap terhubung, sehingga Anda tidak kembali ke wilayah penolakan lagi. Karena tidak ada yang "normal" dalam hal ruang dan hubungan, terserah Anda untuk menilai situasi pribadi Anda dan berkomunikasi dengan pasangan Anda saat segala sesuatunya terasa tidak teratur. "Luangkan waktu untuk duduk bersama dan mencari tahu mana yang terbaik," kata Jackson. "[Bicarakan tentang] tujuan Anda dan lihat bagaimana tujuan itu dapat digabungkan untuk menciptakan keseimbangan."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...