Pentingnya Menurunkan Ekpektasi Terhadap Pasangan untuk Hubungan yang Sempurna

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Aturan hubungan 80/20 mungkin tampak agak asing bagi Anda. Ada kemungkinan Anda belum pernah mendengarnya, tetapi yang mengejutkan Anda, aturan ini adalah cara yang sangat efektif untuk mempertahankan hubungan dan menjadikan hubungan Anda sempurna!

    Ide setiap orang tentang hubungan yang sempurna muncul saat kita mulai menyimpan ekspektasi yang melebihi kemampuan seseorang, menjadikannya tidak sehat bagi kedua pasangan. Dan dengan demikian, perpisahan yang tak terhindarkan. Tapi, pernahkah Anda berpikir, mungkin konsep ekspektasi adalah pengubah permainan jahat yang menenggelamkan hubungan Anda? Tepat sekali. Benar-benar tidak terduga. Harapan adalah salah satu bagian terpenting yang membangun dan mempertahankan hubungan.

    Mari kita hadapi itu. Pasangan tidak sempurna, juga bukan fase ketika dua pasangan dengan sepenuh hati saling mengenal. Saat berselancar dan bertahan melalui parameter hubungan, seseorang mulai mengharapkan dari orang lain dan perlahan, tapi pasti mulai memaksakan ide pasangan sempurna mereka satu sama lain. Harapan bisa mematikan jika melebihi titik ketika seseorang harus meniru harapan sempurna pasangannya. Seseorang kemudian, mulai membenci orang lain, karena tidak menerima individualitas mereka, yang menyebabkan depresi berat, kecemasan, masalah kepercayaan dalam beberapa kasus.

    Aturan 80/20 dapat mengubah dinamika hubungan Anda menjadi lebih baik

    ADVERTISEMENT

    Namun, untuk kali ini, pikirkan apa yang bisa terjadi jika Anda menurunkan ekspektasi; lebih seperti bagaimana jika Anda meningkatkan standar Anda untuk calon pasangan dan menjaga harapan yang lebih rendah dari mereka? Anda selalu dapat meningkatkan diri dan fokus pada poin-poin penting untuk meningkatkan ekspektasi Anda. Dengan cara ini, Anda tidak perlu bergantung pada orang lain untuk memenuhi harapan Anda. Dalam aturan 80/20, Anda dapat memberi pasangan 20 persen bahwa mereka dapat mengurangi ekspektasi Anda, sedangkan 80 persen sisanya memberi Anda kepuasan bahwa hubungan Anda memiliki persentase 'ekspektasi' yang tepat. Ini memberikan fleksibilitas dalam hubungan yang paling membutuhkannya pada saat kepercayaan pasangan berkurang drastis.

    Melansir laman Times of India, para ahli dan studi hubungan menyarankan bahwa menurunkan ekspektasi tetap Anda akan memberi kedua pasangan ruang yang memungkinkan mereka untuk berubah dan tumbuh dalam hubungan. Anda juga dapat membuka diri terhadap banyak kemungkinan baru yang memungkinkan Anda memperoleh lebih banyak pengalaman dan opini tentang hal-hal yang belum pernah Anda miliki sebelumnya. Pengaturan dan menahan diri untuk ekspektasi tetap tertentu dapat membuat Anda lebih banyak ruginya daripada kebaikan, dan itu akan menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

    Baca juga: Pentingnya Mengelola Ekspektasi Agar Tak Kecewa Berlebihan

    Anda harus menganalisis hubungan Anda secara kritis dan melihat apakah aturan 80/20 berlaku efektif dalam hubungan Anda. Pasangan Anda harus bisa dengan senang hati menyesuaikan diri dengan 20 persen kemudahan dan 80 persen ekspektasi. Namun, jika tidak, maka Anda perlu menghadapi pertanyaan yang tak terhindarkan: Apakah saya bersama orang yang tepat?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.