6 Faktor Ini Tak Mempengaruhi Hasrat Seksual Wanita Meski Menopause

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita sedih atau patah hati. Freepik.com

    Ilustrasi wanita sedih atau patah hati. Freepik.com

    TEMPO.CO, JakartaMenopause dapat mempengaruhi kehidupan seks wanita dengan cara yang sangat berbeda. Bagi beberapa orang, vagina kering dapat menyebabkan disfungsi seksual dan berkurangnya minat seks sama sekali. Bagi yang lain, seks masih dianggap sangat penting di usia paruh baya.

    Jadi, apa yang menyebabkan perbedaan besar dalam hasrat seksual di antara wanita menopause?  Menurut studi yang dipublikasikan di Menopause, jurnal North American Menopause Society (NAMS), setidaknya ada enam alasan potensial.

    Peneliti mensurvei 210 wanita antara 45 dan 55 tahun untuk menentukan bagaimana menopause mempengaruhi hasrat seksual. Apakah partisipan mengalami disfungsi seksual atau tidak dinilai berdasarkan kriteria dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5). Peneliti juga menganalisis status citra tubuh setiap individu, kepuasan seksual, kualitas hubungan, dan gejala menopause melalui berbagai pengukuran.

    Penelitian ini dirancang untuk memahami seberapa efektif terapi hormonal menopause atau menopausal hormonal therapy (MHT) dalam mengurangi disfungsi seksual setelah menopause, tetapi temuan tersebut menunjukkan beberapa faktor lain yang sangat menarik yang terlibat. Pengalaman berikut dikaitkan dengan pengalaman kepuasan dan fungsi seksual yang lebih besar pada wanita yang mengalami menopause:

    ADVERTISEMENT

    1. Sikap positif tentang seks
    2. Citra tubuh yang positif
    3. Kepuasan dengan hubungan Anda
    4. Lebih banyak waktu dengan pasangan seksual 
    5. Pengalaman positif dengan seks, khususnya yang melibatkan perhatian pada kesenangan diri sendiri saat berhubungan seks
    6. Gejala menopause fisik yang tidak terlalu parah

    Secara keseluruhan, selain gejala fisik, hasil ini menunjukkan bahwa memiliki hubungan yang sehat dengan seksualitas Anda, secara umum, mungkin menjadi salah satu faktor terpenting untuk menentukan bagaimana hasrat seksual dan fungsi seksual berubah di kemudian hari.

    "Hasil ini konsisten dengan temuan penelitian sebelumnya dan menekankan bahwa faktor selain penggunaan terapi hormon, seperti pentingnya seks yang lebih tinggi, sikap positif terhadap seks, kepuasan dengan pasangan, dan lebih sedikit gejala genitourinari yang terkait dengan menopause, tampaknya menjadi melindungi dan terkait dengan fungsi seksual yang lebih baik selama transisi menopause, "direktur medis NAMS Stephanie Faubion, MD, MBA, mengatakan dalam rilis persnya.

    Penggunaan terapi hormonal menopause tidak dikaitkan dengan fungsi seksual yang lebih baik, tetapi wanita yang menggunakan terapi itu termasuk yang paling mungkin mengalami pengalaman seksual positif ini, termasuk kualitas hubungan yang lebih baik, hubungan yang lebih intim, dan sikap yang lebih positif terhadap seks, termasuk kualitas kehidupan seks yang lebih baik dan penghargaan untuk tubuh yang lebih positif.

    Siapa yang lebih berisiko mengalami disfungsi seksual? Wanita yang memiliki pikiran cemas selama dan tentang seks dan mereka yang memiliki gejala menopause yang lebih parah.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.