7 Cara Meredakan Stres saat Mendapat Berita Buruk

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Bahkan jika Anda memperhatikan berita setiap hari, tetap dapat membuat Anda lengah ketika pemberitahuan terbaru membuat Anda stres. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri penyebabnya. Ternyata, banyak orang tidak benar-benar memahami bagaimana berita buruk memengaruhi kita, atau apa yang harus dilakukan jika itu terjadi.

    Apa yang sebenarnya ada di kepala Anda ketika berita terasa terlalu berlebihan? Anda mungkin mengalami respons fisik tidak langsung tetapi nyata, kata psikolog klinis Joshua Klapow, Ph.D. "Kami terprogram untuk memiliki respons fisiologis terhadap apa pun yang kami anggap sebagai ancaman atau bahaya," kata Klapow. "Ini adalah respons 'lawan-atau-lari' kami. Sebagai manusia, kami belajar secara perwakilan - yaitu, kami dapat belajar tanpa harus melalui ancaman atau bahaya secara langsung."

    Anda bahkan mungkin bereaksi seperti saat Anda menanggapi trauma, kata Klapow. Tingkat intensitasnya bisa bervariasi, tetapi Klapow mengatakan gejalanya bisa berupa panik, sulit berkonsentrasi, dan sesak napas. Sangat penting untuk mencoba melindungi kesehatan mental Anda saat berita membuat trauma.

    Berikut ini tips meredakan kepanikan saat mendengar berita buruk

    1. Seimbangkan & Pantau Konsumsi Berita Anda
    Baik itu rehat berita atau menetapkan pedoman bagi diri Anda sendiri untuk mengonsumsi media berita dalam jumlah sedang, mundur selangkah dapat sangat membantu kesehatan mental Anda. "Tetap terinformasi - tapi awasi dirimu," kata Klapow.

    ADVERTISEMENT

    Brennan C. Mallonee, seorang konselor kesehatan mental berlisensi, memberi tahu Bustle bahwa sangat mungkin untuk menyesuaikan kebiasaan Anda membaca berita. "Jika sulit untuk berhenti menggulir di akhir waktu yang ditentukan, setel pengatur waktu untuk membantu mengingatkan Anda untuk pindah ke hal lain," saran Mallonee.

    Erika Martinez, Psy.D., seorang psikolog berlisensi, mengatakan Anda juga dapat membatasi cara Anda mengonsumsi cakupan. "Anda mungkin lebih baik membaca tentang peristiwa kekerasan daripada melihat gambar grafis di TV," kata Martinez. Baik Anda membaca, menonton, atau mendengarkan, tambahnya, cobalah untuk tidak mengonsumsi media berita apa pun setidaknya 30 menit sebelum tidur.

    2. Penuhi Kebutuhan Dasar Anda
    Jika Anda kewalahan oleh berita yang menegangkan, melewatkan waktu tidur atau ngemil tidak akan membantu sedikit pun. "Informasi yang membuat stres berdampak pada tubuh dan pikiran - dan karenanya sangat penting bagi Anda untuk memenuhi kebutuhan fisik dasar Anda untuk memerangi stres akibat berita yang menyedihkan," kata Klapow.

    Tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan dasar. "Apakah Anda makan relatif sehat? Apakah Anda berolahraga? Apakah Anda tidur? Apakah Anda tetap terhidrasi? Praktik kesehatan umum ini dapat membantu Anda menjaga kesehatan mental dan fisik tetap kuat selama siklus berita yang penuh tekanan," kata Klapow. Jika Anda menjawab "tidak" untuk banyak pertanyaan di atas, berusahalah secara sadar untuk menemuinya, bahkan jika itu berarti memasang pengingat untuk diri Anda sendiri untuk minum air.

    3. Terima Bagaimana Perasaan Anda
    Kunci lain untuk merasa lebih baik adalah bersikap lembut pada diri sendiri saat Anda perlu istirahat atau perlu melepaskan diri sepenuhnya dari siklus berita. Mengakui perasaan negatif Anda adalah langkah penting di sini, karena melawannya tidak akan menghilangkan rasa sakitnya.

    "Biarkan diri Anda merasa kesal tentang apa yang terjadi [...] tanpa menghakimi diri sendiri atau merasa stres karena Anda merasa buruk," kata psikolog klinis berlisensi Lata K. McGinn, Ph.D., salah satu pendiri Cognitive & Behavioral Konsultan. Cobalah untuk tidak fokus pada keharusan dan tidak seharusnya. "Berharap jika sesuatu yang menjengkelkan terjadi, Anda akan cemas," kata McGinn. "Jangan menilai atau mencoba menghentikannya."

    4. Fokus Pada Pernapasan
    Bernapas dengan benar adalah kunci untuk mengembalikan tubuh Anda dari keadaan cemas. "Ketahuilah bahwa napas Anda memiliki hubungan sangat penting dengan sistem saraf Anda ... Jika Anda kesal karena sesuatu yang baru saja Anda dengar atau sesuatu yang terjadi, pastikan Anda mengambil napas dalam-dalam secara teratur dengan menghembuskan napas lebih lama daripada menarik napas," kata terapis kecemasan Eileen Purdy,  Salah satu latihan yang disarankan Purdy adalah menarik napas selama empat hitungan, lalu tahan selama empat, dan bernapas dalam delapan hitungan.

    5. Carilah Gambaran Yang Lebih Besar
    Saat keadaan menjadi sulit, Anda tidak harus berpura-pura semuanya indah - tetapi ingatkan diri Anda bahwa tidak setiap hal buruk. "Sadarilah hal-hal positif yang terjadi setiap hari," kata Purdy. "Ini tidak akan datang melalui outlet berita utama. Jika berita penting bagi Anda, temukan sumber yang mencakup semua hal positif yang terjadi di dunia juga, dan seimbangkan informasi yang Anda terima."

    6. Praktek Spiritualitas (Apapun Artinya Bagi Anda)
    "Ketika Anda memiliki sistem keyakinan spiritual yang membumi, lebih mudah untuk melihat kesempurnaan manusia yang tidak sempurna dan memiliki cinta dan kasih sayang tidak hanya untuk apa yang terjadi di dunia, tetapi cara [itu disajikan]," kata Terrany.

    Jika sistem kepercayaan formal tidak sesuai keinginan Anda, perhatian dapat bertindak sebagai jalur kehidupan spiritual ketika segala sesuatunya menjadi terlalu berlebihan. "Latihan mindfulness juga bisa memberi Anda ketenangan pikiran di tengah kekacauan," kata Krimer. "Perhatian dapat membantu kita membangun [cadangan emosi kita] sehingga kita tahu ketika kita terlalu kuat menyatu dengan tragedi hidup. Jaga hati dan pikiran Anda sendiri." 

    7. Terlibat Secara Positif Dengan Dunia Di Sekitar Anda
    Jika Anda memiliki kemampuan, libatkan diri Anda dengan komunitas di sekitar Anda. "Saya mencoba untuk terlibat - untuk mengatasi kesusahan saya dan mengatasinya - baik secara langsung dengan membantu, secara tidak langsung dengan berkontribusi dan mendukung orang lain yang berada dalam peran membantu," kata Klapow. Selain itu, membantu orang lain dapat membuat Anda merasa lebih penuh harapan dan optimis tentang dunia di sekitar Anda.

    "Setiap kali Anda merasa kewalahan mendengar berita, pikirkan satu atau dua hal konkret yang dapat Anda lakukan untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik," kata Mallonee. "Berita cenderung membuat kita merasa tidak berdaya, tetapi mengambil tindakan sekecil apa pun untuk membangun dunia yang lebih baik dapat menangkal itu dan membantu kita merasa lebih berharap dan termotivasi untuk memainkan peran kita dalam mengubah banyak hal." Bersikap baik dan murah hati mungkin terasa tidak penting, tetapi itu bisa sedikit menyesuaikan perspektif Anda.

    Memiliki respons trauma terhadap berita adalah hal biasa, tetapi jangan takut untuk meminta bantuan jika Anda membutuhkannya. "Jika berita itu telah memicu Anda ke titik di mana Anda tidak yakin bagaimana mendapatkan keseimbangan Anda lagi, atau jika itu membawa kenangan menyakitkan tentang hal-hal menakutkan dari masa lalu Anda sendiri, Anda mungkin mempertimbangkan untuk mencari terapis yang tahu tentang trauma yang bisa membantu Anda menemukan cara terbaik untuk menjaga diri sendiri, "kata Mallonee.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?