Cara Menghilangkan Sakit Hati, Kelola Emosi Hingga Bersiap Memaafkan Mantan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita patah hati atau putus cinta. Freepik.com

    Ilustrasi wanita patah hati atau putus cinta. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Rasa sakit hati akibat hubungan yang berakhir adalah salah satu yang dialami banyak orang, bahkan mungkin lebih dari sekali seumur hidup. Dalam kehidupan nyata, masalah hubungan biasanya tidak terselesaikan dalam dua jam seperti di layar perak, dan ceritanya tidak selalu memiliki akhir yang rapi. Jika Anda mencoba untuk mencari cara menghilangkan sakit hati, kata-kata hampa, pepatah, dan klise yang diulang-ulang biasanya tidak akan membantu. 

    Tidak ada yang bisa memberi tahu Anda dengan pasti berapa lama Anda perlu sembuh, tetapi ada beberapa cara untuk membuat cara menghilangkan sakit hati menjadi kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang keinginan dan kebutuhan Anda. Segera setelah putus, ketahuilah bahwa tidak apa-apa memberikan waktu kepada diri sendiri untuk berduka atas kehilangan. Anda tidak perlu langsung beralih ke mode pemecahan masalah — faktanya, melakukannya saat Anda tidak membiarkan diri Anda sepenuhnya mewujudkan perasaan Anda dapat membuat prosesnya lebih berlarut-larut dan sulit.

    Pada masa-masa awal, cobalah menahan keinginan untuk mengisolasi diri sendiri. Kesedihan, rasa bersalah, kebingungan, dan perasaan intens lainnya mungkin sangat membebani. Jangkau orang-orang yang peduli pada Anda. Untuk menghadapi perubahan dalam hidup Anda, Anda membutuhkan dukungan dari keluarga dan teman Anda. Saat Anda siap untuk langkah berikutnya, berikut beberapa hal yang harus dan tidak boleh dilakukan untuk membantu memandu Anda melalui proses penyembuhan seperti dilansir dari laman Very Well Mind.

    Cara menghilangkan sakit hati

    1. Jangan Biarkan Emosi Anda Menguasai
    Cobalah untuk tidak melihat akhir dari sebuah hubungan sebagai sebuah kegagalan. Sebaliknya, anggaplah itu sebagai kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Anda mungkin memiliki banyak kemarahan di sekitar hubungan, termasuk bagaimana hubungan itu berakhir. Anda bahkan mungkin tergoda untuk “membalas dendam” pada mantan Anda atau berfantasi untuk mencampuri atau mengganggu kehidupan mereka — termasuk hubungan baru.

    ADVERTISEMENT

    Ingatlah bahwa menyakiti orang lain tidak akan mengurangi rasa sakit Anda. Faktanya, itu lebih mungkin membuat Anda merasa lebih buruk dan akan memperlambat kemajuan penyembuhan Anda sendiri.

    2. Jaga Diri Sendiri
    Perawatan diri yang baik bersifat emosional, fisik, dan spiritual. Anda memiliki kebutuhan unik Anda sendiri di setiap area, tetapi ada beberapa tindakan perawatan diri umum yang bermanfaat bagi hampir semua orang seperti diet bergizi, olahraga teratur, sistem dukungan sosial, dan strategi untuk mengatasi stres, untuk menyebutkan beberapa.

    Cobalah untuk bersabar, lembut, baik hati, dan memberi terhadap diri sendiri. Mungkin membantu untuk mengetahui bahwa rasa sakit dari putus cinta tidak hanya emosional; penelitian telah menunjukkan bahwa orang juga dapat merasakan kepedihan fisik karena kehilangan.

    3. Jangan Terjebak di Masa Lalu
    Kita semua memiliki kecenderungan untuk melihat kembali kehidupan kita, atau hubungan tertentu. Efek dari "retrospeksi yang cerah" adalah Anda mungkin menolak untuk melihat masalah dan hanya fokus pada bagian yang baik (yang kemungkinan besar akan Anda lewatkan). Kadang-kadang, baik kenangan baik maupun buruk mungkin terasa seolah-olah bermain tanpa henti di benak Anda. Pikiran yang mengganggu ini dapat memperlambat proses penyembuhan dan bisa sangat membuat stres

    Meskipun mungkin sulit, cobalah untuk tidak kehilangan perspektif. Tidak ada hubungan yang semuanya buruk, tetapi juga tidak ada yang sempurna. Jika Anda mengagungkan hubungan atau mendapati Anda terus menaruh mantan pada posisi yang menonjol, itu mungkin pertanda bahwa Anda perlu memberikan jarak emosional dan mungkin fisik.

    4. Jangan Menyangkal Kebutuhan Anda
    Jujur pada diri sendiri tentang kebutuhan Anda (terutama yang tidak terpenuhi) bisa menjadi proses yang menyakitkan. Anda mungkin merasa akan lebih mudah, dan tidak terlalu menyakitkan, untuk mengabaikannya begitu saja. Berpura-pura tidak memiliki kebutuhan membuat Anda tidak mungkin berkembang, baik dalam hubungan Anda dengan orang lain maupun hubungan Anda dengan diri sendiri.

    5. Lakukan Evaluasi Ulang Kebutuhan Anda
    Setelah putus adalah saat yang tepat untuk memikirkan keinginan dan kebutuhan Anda dalam hubungan romantis. Anda mungkin merasa terbantu dengan membuat jurnal atau membuat daftar. Sungguh menyakitkan untuk mengakui bahwa hubungan Anda sebelumnya tidak dapat memenuhi kebutuhan Anda. Meluangkan waktu untuk merenung dengan jujur bisa menjadi pekerjaan berat, tetapi setelah melakukannya, Anda akan dapat menjelaskan kualitas yang harus dicari pada calon pasangan.

    6. Jangan Langsung Menuju Hubungan "Rebound"
    Anda mungkin merasakan urgensi untuk menemukan pasangan baru yang romantis, tetapi apa yang disebut hubungan "rebound" mencegah Anda untuk menyelesaikan yang sebelumnya.

    Jika Anda tidak meluangkan waktu untuk merenungkan hubungan yang baru saja berakhir, Anda mungkin akan mengulangi pola atau membuat kesalahan yang sama di hubungan baru. Mungkin sulit untuk melepaskan diri dari cara berpikir dan berperilaku lama, meskipun Anda tahu itu tidak membantu. Tapi pengakuan adalah langkah pertama untuk membuat perubahan.

    7. Menjalin hubungan saat Anda siap
    Kadang-kadang, orang mengalami kesulitan untuk melajang ketika mereka sudah terbiasa menjadi bagian dari suatu pasangan. Hal ini mungkin terjadi terutama setelah hubungan jangka panjang berakhir. Menjadi diri sendiri memberi Anda kesempatan untuk fokus pada diri sendiri — meskipun ini bisa sulit jika Anda terbiasa mengurus orang lain dan umumnya merasa lebih mudah daripada memikirkan kebutuhan Anda sendiri.

    Cobalah untuk tidak mengisolasi diri Anda sendiri. Anda tentu tidak harus keluar pada Jumat malam jika Anda lebih suka tinggal di rumah dengan membaca buku, tetapi jika Anda memang ingin menghabiskan waktu bersama orang lain dan tidak ingin keluar sendiri, tanyakan kepada teman. untuk ikut.

    Meskipun Anda tidak perlu terburu-buru, Anda mungkin mulai terbuka terhadap kemungkinan hubungan lain seiring berjalannya waktu. Mungkin menakutkan untuk berpikir tentang jatuh cinta lagi — terutama setelah Anda terluka — tetapi cobalah untuk mengingat bahwa sedalam apa pun rasa sakit hati yang patah, itu berarti Anda mengalami cinta yang sama dalamnya.

    8. Memaafkan
    Memaafkan mantan mungkin membutuhkan waktu dan mungkin tidak mudah, terutama jika Anda disakiti atau dikhianati. Penting untuk diperhatikan bahwa memaafkan seseorang tidak berarti Anda memaafkan perilaku dan tindakannya yang menyakitkan.

    Faktanya, terkadang, tindakan memaafkan tidak begitu banyak tentang orang lain. Cara menghilangkan sakit hati dan melanjutkan hidup, ada orang lain yang harus Anda siapkan untuk dimaafkan: diri Anda sendiri. Anda mungkin merasa lebih mudah untuk memaafkan mantan, tetapi ingatlah bahwa hubungan terlama dan paling kuat yang pernah Anda miliki adalah dengan diri Anda sendiri.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.