Alasan Sebaiknya Tak Sikat Gigi Sebelum Seks Oral Menurut Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita sikat gigi. Freepik.com/Gpointstudio

    Wanita sikat gigi. Freepik.com/Gpointstudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebelum berhubungan intim dengan pasangan, Anda dapat melakukan scan tubuh sendiri dengan cepat: Bagaimana bau lubang Anda? Apakah tanganmu dingin? Bagaimana nafasmu? Jika Anda kebetulan berada di rumah — menyikat gigi dengan cepat mungkin untuk membantu Anda merasa segar dan siap untuk bercinta. Namun, dalam hal seks oral dan kesehatan gigi, ada hubungan yang jarang dibahas.

    Menurut seorang dokter gigi dan dokter medis, menyikat gigi sebelum dan sesudah melakukan seks oral pada penis atau vagina dapat berdampak pada kesehatan. Pertama-tama, ketahuilah bahwa jika Anda flossing gusi saat menyikat gigi — yang merupakan hal umum yang dapat terjadi saat membersihkan gigi dengan benang dan menyikat — dapat membuat diri Anda lebih rentan tertular penyakit dan infeksi tertentu.

    “Dalam hal seks oral, infeksi menular seksual atau IMS mudah menular jika Anda mengalami luka mulut atau gusi berdarah saat Anda menyikat gigi,” kata Erika Schwartz, seorang ahli penyakit dalam yang mengkhususkan diri dalam pencegahan penyakit, seperti dilansir dari laman Well and Good. “Setiap area tubuh di mana integritas kulit atau permukaan mukosa rusak — terpotong di mulut, tergores di kulit — meningkatkan risiko sakit jika area tersebut tidak dibersihkan, dan sistem kekebalan Anda tidak dalam kondisi baik."

    Tetapi itu tidak berarti Anda tidak dapat dengan aman menjaga kesehatan gigi Anda sebelum melakukan seks oral. “[Saya] merekomendasikan menggunakan sikat gigi sonik untuk menghindari tekanan berlebihan ini,” kata Vanessa Creaven, DMD, dokter gigi dan salah satu pendiri Spotlight Oral Care.

    Flossing juga dapat menyebabkan perdarahan gusi ketika benang didorong di antara gigi dan didorong ke dalam jaringan gusi, tambahnya. “Untuk menghindari hal ini, berhati-hatilah [untuk bersikap ekstra lembut] saat membersihkan gigi dengan benang di antara gigi, terutama gigi posterior atas atau, sebagai alternatif, gunakan benang air," ujar Creaven.

    Terlepas dari apakah Anda menyikat atau tidak, para ahli menyarankan agar Anda melakukan pemeriksaan mulut sebelum memberikan seks oral. Pastikan Anda tidak memiliki luka, luka, penyakit gusi, bisul, luka, herpes, atau infeksi di mulut Anda. Dan bahkan jika Anda tidak melakukannya — dan Anda tidak mengalami perdarahan dari perawatan kesehatan gigi pra-oral seks apa pun — para profesional masih merekomendasikan penggunaan bentuk perlindungan, seperti pelindung gigi atau kondom.

    “Sebenarnya, jika pasangan Anda menderita klamidia, herpes, HPV, gonore, atau sifilis, dan Anda memberinya seks oral, Anda berpotensi terkena IMS ini di tenggorokan Anda, dengan atau tanpa luka sayatan atau terbuka di mulut Anda," Kata Sherry A. Ross, MD, seorang OB / GYN, pakar kesehatan wanita, dan penulis She-ology. “Satu-satunya cara untuk [menurunkan risiko tertular] beberapa IMS yang umum ini adalah meminta pasangan Anda memakai kondom atau pelindung gigi selama seks oral.” 

    Dan bagaimana dengan menyikat setelah seks oral? Karena, yah, itu mungkin bukan rasa yang ingin Anda simpan di mulut Anda sepanjang hari. “Kami biasanya menyarankan untuk tidak menyikat atau membersihkan benang segera sebelum seks oral untuk meminimalkan risiko trauma atau luka terbuka pada jaringan gusi, yang dapat meningkatkan penyebaran potensi infeksi menular seksual,” kata Dr. Creaven. "Setelah seks oral, pertimbangkan untuk berkumur dengan obat kumur anti bakteri." Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan rasa yang segar di mulut sambil tetap bermain aman.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.