Alasan Chrissy Teigen Menunjukkan Momen Keguguran pada Publik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Chrissy Teigen. Instagram.com/@chrissyteigen

    Chrissy Teigen. Instagram.com/@chrissyteigen

    TEMPO.CO, Jakarta - Chrissy Teigen berbagi detail tentang kematian tragis putranya Jack saat hamil 20 minggu. Dalam esai yang memilukan yang diposting ke Medium pada hari Selasa, 27 Oktober 2020, model dan penulis buku masak itu mengungkapkan tentang didiagnosis solusio plasenta parsial. Dia juga mengingat momen setelah menghabiskan waktu di rumah sakit karena pendarahan hebat dan saat harus mengucapkan selamat tinggal untuk bayinya.

    "Kami telah mencoba kantong dan kantong transfusi darah, setiap orang melewati saya seolah-olah kami tidak melakukan apa-apa sama sekali," tulis Chrissy Teigen seperti dilansir dari laman People. "Pada suatu malam, saya diberitahu bahwa inilah saatnya untuk melepaskannya di pagi hari. Aku menangis sedikit pada awalnya, kemudian menjadi kejang-kejang penuh ingus dan air mata, napasku tidak mampu mengejar kesedihan yang sangat dalam. "

    "Bahkan saat aku menulis ini sekarang, aku bisa merasakan sakitnya lagi," lanjutnya. "Oksigen ditempatkan di atas hidung dan mulut saya, dan itu adalah gambar pertama yang Anda lihat. Kesedihan yang nyata dan lengkap."

    Chrissy Teigen awalnya membagikan berita sedih tentang keguguran itu di Instagram pada 30 September. Wanita 34 tahun itu memposting serangkaian foto hitam-putih yang memilukan tentang dirinya dan suaminya John Legend di rumah sakit bersama bayi mereka.

    ADVERTISEMENT

    "Saya telah meminta ibu saya dan John untuk mengambil gambar, tidak peduli betapa tidak nyamannya itu," tulis pembawa acara Lip Sync Battle dalam esainya pada hari Selasa. "Saya menjelaskan kepada John yang sangat ragu-ragu bahwa saya membutuhkan mereka, dan bahwa saya tidak ingin pernah meminta. Bahwa dia harus melakukannya."

    "Dia membencinya. Aku tahu," kata Teigen. "Itu tidak masuk akal baginya saat itu. Tapi aku tahu aku perlu mengetahui momen ini selamanya, cara yang sama aku perlu mengingat kami berciuman di ujung lorong, cara yang sama aku perlu mengingat air mata kami. kegembiraan setelah Miles dan Luna hadir. Dan saya benar-benar tahu bahwa saya perlu berbagi cerita ini. "

    Adapun bagi mereka yang mungkin memiliki sesuatu yang negatif untuk dikatakan tentang foto-foto itu, "Saya tidak bisa mengungkapkan betapa saya tidak peduli bahwa Anda membenci foto-foto itu. Betapa kecilnya saya peduli bahwa itu adalah sesuatu yang tidak akan Anda lakukan," lanjut ibu yang berduka itu.

    "Saya menjalaninya, saya memilih untuk melakukannya, dan lebih dari segalanya, foto-foto ini bukan untuk siapa pun kecuali orang-orang yang pernah mengalami ini atau cukup penasaran untuk bertanya-tanya seperti apa ini," tulis Teigen. "Foto-foto ini hanya untuk orang yang membutuhkannya. Pikiran orang lain tidak penting bagiku."

    Setelah dia melahirkan Jack, "Ibuku, John, dan aku masing-masing memeluknya dan mengucapkan selamat tinggal pribadi kami, ibu terisak-isak melalui doa Thailand," tulis Teigen. "Saya meminta perawat untuk menunjukkan tangan dan kakinya dan saya mencium mereka berulang kali. Saya tidak tahu kapan saya berhenti. Bisa jadi 10 menit atau satu jam."

    Chrissy Teigenn melanjutkan, "Entah sudah berapa lama dia menunggu untuk dilahirkan. Itu mungkin akan selalu menghantui saya. Hanya menulis saja membuat hidung dan mata saya penuh dengan air mata. Yang saya tahu sekarang adalah abunya ada di dalam kotak kecil, menunggu untuk dimasukkan, ke dalam tanah pohon di rumah baru kami, yang kami dapatkan dengan mempertimbangkan kamarnya. Menurut dia, orang-orang mengatakan pengalaman seperti ini menciptakan lubang di hati, sebuah lubang yang dipenuhi dengan cinta agar hatinya tidak terasa kosong. 

    Bintang The Chrissy Court juga menyinggung saat-saat sedih dan gembira sejak kehilangannya, dengan mengatakan, "Saya juga menangis saat marah pada diri sendiri karena terlalu bahagia." Dia melanjutkan, "Saya merasa sedih kesedihan kami begitu terbuka karena saya membuat kegembiraan itu menjadi publik. Saya sangat bersemangat untuk membagikan berita kami kepada dunia. Kisah-kisah yang mengarah ke ini telah dicatat untuk semua. Sulit untuk melihatnya sekarang . Aku sangat yakin itu akan baik-baik saja. Aku merasa tidak enak karena membuat kalian semua merasa buruk. Aku akan selalu begitu. "

    Chrissy Teigen menyimpulkan dengan menjelaskan bahwa dia menulis esai karena dia perlu mengatakan sesuatu sebelum dia dapat beralih dari momen ini dan kembali hidup. "Jadi saya benar-benar berterima kasih telah mengizinkan saya melakukannya. Jack akan selalu dicintai, dijelaskan kepada anak-anak kita seperti yang ada di angin dan pepohonan dan kupu-kupu yang mereka lihat," katanya. "Terima kasih banyak untuk setiap orang yang telah memikirkan kami atau pergi sejauh mengirimkan cinta dan cerita Anda kepada kami. Kami sangat beruntung."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.