Chrissy Teigen Cerita Keguguran, Buka Ruang Orang Lain untuk Berduka

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Chrissy Teigen dan John Legend bersama anak-anaknya. Instagram.com/@chrissyteigen

    Chrissy Teigen dan John Legend bersama anak-anaknya. Instagram.com/@chrissyteigen

    TEMPO.CO, Jakarta - Chrissy Teigen dan dan John Legend telah mendokumentasikan begitu banyak kehamilan mereka — termasuk komplikasinya. Dan jika Anda adalah salah satu dari jutaan pengikut Teigen di media sosial, Anda mungkin telah melihat unggahan terbarunya tentang keguguran yang dialaminya pada 30 September.

    Dia mengunggah beberapa fotonya di rumah sakit bersama suami, salah satunya terlihat sedang tiduran sambil menggendong buntalan kain. "Kami terkejut dan mengalami rasa sakit yang dalam, jenis rasa sakit yang belum pernah kami rasakan sebelumnya. Kami tidak pernah bisa menghentikan pendarahan dan memberikan cairan yang dia butuhkan, meskipun sudah berkantong-kantong transfusi darah. Itu tidak pernah cukup," tulis dia di Instagram.

    Model dan penulis buku resep itu kehilangan bayinya di trimester kedua kehamilan. Dalam tradisi keluarga, mereka tidak akan memberi nama sang bayi sampai dia dilahirkan. Tapi kali ini mereka memberi nama anak itu sebelum lahir pada waktunya, dia dipanggil Jack.

    Sementara jutaan teman dan penggemar mengirim pesan dukungan, yang lainnya tidak begitu positif. Beberapa menuduh pasangan itu mengubah sesuatu yang mereka yakini harus dirahasiakan menjadi "tontonan", yang bukan merupakan tanggapan yang tepat untuk orang tua yang berduka.

    “Beberapa orang berpikir bahwa kesehatan reproduksi wanita dan hal-hal yang terjadi di dalam tubuh wanita harus dirahasiakan,” kata Jessica Zucker, PhD, seorang psikolog yang mengkhususkan diri pada kesehatan reproduksi wanita dan kesehatan mental ibu, seperti dilansir dari laman Well and Good. “Namun, kami terus-menerus diobjektifikasi sebagai wanita, untuk tubuh dan seksualitas kami. Ketika sampai pada sesuatu seperti kehilangan, itu benar-benar memunculkan bagian yang tidak terlalu seksi dari pengalaman wanita potensial."

    Salah satu cara terburuk untuk menanggapi seseorang yang telah mengalami kehilangan adalah dengan memberi tahu mereka bagaimana mereka harus berduka atas kehilangan itu. “Kemungkinan, orang yang paling takut dengan apa yang [Teigen] lakukan dan katakan adalah orang-orang yang belum pernah mengalami [kehilangan] ini,” kata Dr. Zucker. “Anda akan kesulitan menemukan seseorang yang mengalami hal serupa yang mengatakan apa yang dikatakan Teigen berbahaya.”

    Lahir mati (bayi tidak dapat bertahan hidup setelah 20 minggu atau saat persalinan) dan keguguran lebih sering terjadi daripada yang diperkirakan banyak orang. “Satu dari empat hingga lima kehamilan bisa berakhir dengan keguguran,” kata Lilli Dash Zimmerman, MD, spesialis kesuburan di Columbia University Fertility Center. "Kehilangan trimester kedua dan ketiga lebih jarang terjadi, tetapi masih jauh lebih umum daripada yang disadari orang."

    Jadi mengapa stigma? Zimmerman percaya bahwa itu sebagian karena orang-orang tidak membicarakannya secara terbuka, dan juga karena kesalahan yang dilampirkan pada kehilangan tersebut. “Kecenderungan manusia adalah mencari kesalahan, dan seringkali itu adalah jenis menyalahkan diri sendiri yang telah diciptakan karena stigma [seputar kehilangan akibat keguguran atau lahir mati],” katanya.

    Tapi stigma itu perlahan terangkat, yang menurut Dr. Zimmerman dan Dr. Zucker sebagian besar disebabkan oleh media sosial. Keterbukaan dan kerentanan Teigen tentang kehilangannya membuka pintu besar bagi orang lain yang pernah mengalami hal serupa. “Memiliki seseorang yang menjadi sorotan [berbicara] menormalkan hal-hal semacam ini, termasuk depresi pascapersalinan [yang juga dibicarakan Teigen] dan sekarang keguguran benar-benar mengundang orang lain untuk melakukan hal yang sama,” kata Dr. Zucker. “Kami sangat membutuhkan perubahan dalam hal percakapan dan kurangnya perubahan seputar kehamilan dan kehilangan bayi, dan semakin banyak orang menggunakan suara dan cerita mereka untuk berbagi tentang semua pengalaman yang terlalu umum ini, semakin baik.”

    Jika Anda mengenal seseorang yang pernah mengalami kematian bayi atau keguguran, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menawarkan dukungan lembut. “Katakan hal-hal seperti, 'Saya sangat menyesal atas kehilangan Anda, saya di sini untuk Anda jika Anda ingin berbicara,'” kata Dr. Zucker, mencatat bahwa konsistensi adalah kuncinya. Lalu, jangan berasumsi apa yang orang lain rasakan. Dr. Zucker merekomendasikan untuk mengajukan pertanyaan untuk memastikan orang tersebut nyaman berbicara tentang apa yang mereka alami.

    Chrissy Teigen dipandang oleh banyak pengikutnya sebagai semacam teman, orang yang menceritakan kepada mereka tentang naik turunnya kehidupan sehari-hari. Dan tetap saja, sangat kuat baginya untuk menjelaskan sesuatu yang sangat rentan. “Setiap hari tidak mungkin penuh dengan sinar matahari,” katanya kepada para pengikutnya. “Di hari-hari tergelap ini, kami akan berduka, kami akan menangis. Tapi kita akan saling berpelukan dan mencintai lebih keras dan melewatinya. "


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Antisipasi Penyebaran Wabah Covid-19 Saat Maulid Nabi

    Untuk menekan penyebaran wabah Covid-19, pemerintah berupaya mencegah kerumunan dalam setiap kegiatan di masyarakat, termasuk kegiatan keagamaan.