Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

5 Cara Mengalihkan Diri dari Kecemasan, Jaga Pikiran Hingga Nikmati Suasana Alam

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

image-gnews
Ilustrasi wanita sedih dan kecewa. Freepik.com
Ilustrasi wanita sedih dan kecewa. Freepik.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kecemasan adalah dialog alami antara pikiran dan tubuh Anda. Ini adalah tanda bahaya bahwa sesuatu yang mungkin terjadi di sekitar Anda membutuhkan perhatian Anda. Bagi kebanyakan dari kita, kecemasan adalah perasaan tidak nyaman tetapi hanya sekilas yang muncul sesekali selama masa-masa stres.

Tapi bagi beberapa orang, kecemasan mungkin hadir lebih sering dan lebih mewarnai kehidupan sehari-hari mereka. Dan bagi yang lainnya, kecemasan adalah siksaan yang terus-menerus; mimpi buruk yang tidak bisa mereka bangun. Meredakannya bisa menyakitkan jika Anda tidak tahu cara menenangkan diri. Kemungkinan besar, Anda bertanya-tanya bagaimana cara mengalihkan perhatian saat kecemasan melanda.

Hal ini bergantung pada tingkat kecemasan Anda, ada beberapa strategi penanggulangan yang sehat yang dapat Anda gunakan untuk mengelolanya. Melansir laman Your Tango, psikoterapis Babita Spinelli membagiakn 5 cara untuk membantu Anda mengalihkan diri dari kecemasan saat itu terjadi.

Cara mengalihkan pikiran saat dilanda kecemasan

1. Jaga pikiran Anda.
Seberapa sering Anda menyadari pikiran Anda sendiri? Pikiran Anda cenderung meluap dari alam bawah sadar Anda tanpa banyak kendali dari pikiran sadar Anda. Bagi mereka yang mengalami kecemasan, banyak dari pikiran-pikiran ini yang bersifat negatif dan menakutkan, meskipun mayoritas tidak didasarkan pada kenyataan.

Mulailah memperhatikan pikiran di balik perasaan. Alih-alih berpikir yang terburuk akan terjadi, tantang pikiran tersebut. Kemungkinan realistis apa yang paling buruk akan terjadi pada skala satu sampai 10. Semakin sering Anda melakukan ini, semakin Anda melatih kembali pikiran Anda untuk memproses kehidupan secara berbeda.

2. Ingatkan diri Anda tentang kecemasan.
Selain emosi yang menakutkan, kecemasan sering kali disertai dengan sensasi fisik seperti sesak di dada, detak jantung yang cepat, dan sesak napas. Dengan kata lain, Anda akan merasa seperti sedang sekarat.

Tapi kamu tidak. Anda mengalami respons fisik terhadap ketakutan atau pikiran yang tidak rasional. Ingatkan diri Anda sendiri tentang dialog kuno yang dialami pikiran dan tubuh Anda, dan ketahuilah bahwa, pada kenyataannya, Anda baik-baik saja.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

3. Pelajari apa pemicunya
Setelah Anda belajar memperhatikan pikiran Anda dan tetap tenang karena mengetahui bahwa Anda mengalami reaksi alami terhadap apa yang Anda anggap sebagai ancaman, temukan ancaman tersebut.

Amati sekeliling Anda untuk menemukan pemicu potensial yang mengaktifkan reaksi Anda. Jika ada orang lain di ruangan itu, perhatikan reaksi mereka terhadap pemicu Anda. Apakah mereka tampak gelisah atau sedikit khawatir? Kemungkinan tidak, karena ancamannya tidak nyata. Simpan informasi ini sehingga akhirnya pikiran bawah sadar Anda akan berhenti memikirkan pemicunya sebagai ancaman.

4. Ingatlah untuk bernapas
Menarik napas dalam-dalam secara perlahan terbukti dapat langsung menenangkan seseorang. Denyut jantung Anda akan melambat, otot Anda akan rileks, seluruh tubuh Anda akan kembali ke keadaan normal. Jangan meremehkan kekuatan dari mengambil waktu sejenak untuk bernapas.

Kecemasan bisa menakutkan dan membatasi kemampuan Anda untuk melihat melampaui hal-hal yang mengungkitnya. Tetapi dengan sedikit usaha, Anda bisa mengendalikan pikiran dan emosi Anda, dan mencegahnya.

5. Habiskan waktu di alam.
Pastikan untuk keluar dan bersantai. Menghabiskan waktu di alam terbukti dapat mengurangi stres dan kecemasan secara keseluruhan, membuat Anda lebih tenang dalam jangka panjang. Luangkan waktu 10 menit untuk keluar dan jalan-jalan ringan. Jika Anda tidak bisa melakukannya, mungkin duduk di luar di teras dengan kopi pagi Anda, atau habiskan waktu di taman Anda.

Untuk mempelajari cara mengalihkan perhatian Anda saat stres mulai mereda, perhatikan apa yang sedang terjadi. Ingatkan diri Anda bahwa Anda tidak harus menyerah pada pikiran negatif yang menghancurkan itu, dan benar-benar meluangkan waktu untuk mengendalikan pertarungan emosional atau respons lari Anda.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


10 Tips Meningkatkan Imunitas

15 jam lalu

Ilustrasi perempuan olahraga di gym. Foto: Freepik.com/Jcomp
10 Tips Meningkatkan Imunitas

Imunitas adalah kunci agar tubuh tetap sehat. Ikuti 10 tips ini untuk meningkatkan imunitas tubuh.


5 Kota dengan Tingkat Stres Paling Rendah di Dunia

11 hari lalu

Pemandangan kota Helsinki, Finlandia 28 Juni 2018. Lehtikuva/Roni Rekomaa/via REUTERS.
5 Kota dengan Tingkat Stres Paling Rendah di Dunia

5 kota dengan tingkat stres rendah di dunia karena kualitas udara, tingkat kejahatan, infrastruktur transportasi, dan kualitas hidup yang baik.


5 Kota di Dunia yang Paling Memicu Stress, Jakarta Masuk Daftar

11 hari lalu

Suasana kemacetan parah akibat banjir yang merendam jalanan kota Mumbai, India, 29 Agustus 2017. Beberapa area dataran rendah masih tergenang banjir, sehingga sejumlah kendaraan terjebak. REUTERS/Shailesh Andrade
5 Kota di Dunia yang Paling Memicu Stress, Jakarta Masuk Daftar

Alasan 5 kota ini dianggap paling membuat stres.


Mengapa Orang-orang Senang Nonton Tema Film Horor?

12 hari lalu

Ilustrasi menonton film horor/seram. Shutterstock
Mengapa Orang-orang Senang Nonton Tema Film Horor?

Salah satu alasan utama orang menikmati film horor adalah untuk merasakan sensasi rangsangan yang dihasilkan.


Apa Saja yang Menjadi Pemicu Begadang?

19 hari lalu

Foto ilustrasi. TEMPO/Gunawan Wicaksono
Apa Saja yang Menjadi Pemicu Begadang?

Umumnya penyebab begadang dapat beragam, mencakup faktor-faktor gaya hidup, psikologis, dan lingkungan.


Ragam Alasan Orang Kehilangan Cinta dan Hubungan Berantakan

22 hari lalu

Ilustrasi pasangan bertengkar/berpisah. Shutterstock
Ragam Alasan Orang Kehilangan Cinta dan Hubungan Berantakan

Ada beberapa alasan kita tak cinta lagi pada pasangan sehingga berujung perpisahan. Berikut di antaranya.


Minum Kopi Bisa Memicu Kecemasan?

22 hari lalu

Ilustrasi wanita minum kopi. Foto: Unsplash.com/Freestocks
Minum Kopi Bisa Memicu Kecemasan?

Kandungan kafein dari satu cangkir minum kopi atau teh bisa berbeda kadarnya dipengaruhi proses pembuatan dan jenisnya.


5 Tantangan Hidup yang Dihadapi Generasi Z

29 hari lalu

Generasi Z. Foto: Freepik.com/pch.vector
5 Tantangan Hidup yang Dihadapi Generasi Z

Generasi Z menghadapi tantangan yang kompleks dan beragam dalam kehidupan mereka.


Neurolog Ungkap Penyebab Migrain Lebih Sering Menyerang Wanita

30 hari lalu

Ilustrasi migrain. Shutterstock
Neurolog Ungkap Penyebab Migrain Lebih Sering Menyerang Wanita

Neurolog menyebut perempuan lebih berisiko mengalami migrain dibanding laki-laki dengan risiko kambuh lebih tinggi dan waktu pemulihan lebih lama.


Dampak Fisik Stres Berlebihan, Menstruasi Tak Teratur Hingga Penyakit Kardiovaskular

31 hari lalu

Ilustrasi mengurangi stress. Freepik.com/fabrikasimf
Dampak Fisik Stres Berlebihan, Menstruasi Tak Teratur Hingga Penyakit Kardiovaskular

Stres dapat menimbulkan dampak serius pada fisik, perilaku, dan mental yang sangat berefek pada kesehatan.